Aku Dan Kak Ija



Aku Amran, aku berumur 24 tahun dan aku berasal dari utara semenanjung. Cerita yang aku ingin paparkan disini ialah kejadian benar yang telah berlaku keatas diri aku yang menjerumuskan aku kekancah seks dan kenikmatan dunia yang tidak terhingga enaknya.

Dalam keluarga aku,aku hanya mempunyai 2 beradik , dan aku mempunyai seorang kakak yang lebih tua dari aku 5 tahun. Namanya hasliza dan aku panggilnya kak ija. Ibu dan ayahku telah lama tiada kerana mengidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Tinggallah aku berdua bersama kak ija di rumah peninggalan arwah kedua ibubapaku. Kami hidup sederhana sahaja, kak ija bertugas sebagai Jururawat di Hospital Swasta dan belum berkahwin manakala aku hanyalah seorang pekerja pembantu am rendah lantaran kelulusan SPM ku yang tidak seberapa bagus. tapi kami cukup gembira dan tidak merungut dengan kerjaya kami.

Bercerita mengenai fizikal kak ija, aku boleh gambarkan dirinya seorang yang bertubuh tegap dan sederhana tinggi dan mempunyai dada yang bidang dan disitulah membukit 2 buah gunung yang kukira cukup besar. dia juga mempunyai pinggul yang sungguh tonggek dan besar. rambutnya sederhana panjang ke paras bahu dan ikal bentuknya. dan beliau juga berkulit kuning langsat dan sedikit sepet matanya mengikut arwah ayah yang ada mix cina.Ramai lelaki mengidamkan tubuhnya yang ranum dan menyelerakan itu. Tapi yang peliknya kak ija tidak melayan semua itu dan beliau juga tidak mempunyai teman lelaki. dan aku tidak pernah bertanyakan mengenai hal itu..dan mengenai taste fashionnya, dia suka bertudung dan berpakaian jeans ketat serta t shirt yang melekap di badan..

Satu hari petang , cuaca cukup tidak baik..hujan yang berterusan selama berjam-jam membuat aku mati kutu untuk berjalan diluar bersama rakan-rakan. plan asal aku untuk ke pekan terpaksa dibatalkan. Kak ija juga tidak muncul dari biliknya. Mungkin buat hal dia lah tu � getus hati aku..

aku pun terus melangu kebosanan tak tau nak buat apa�buat ini tak kena..buat itu tak kena�.tiba-tiba dengan tak semena-mena, GGRRRUUMMMMMMMMMM..kedengaran bunyi petir dan guruh sabung menyabung.sejurus selepas itu kedengaran seperti orang menjerit dari bilik.Arrrrrkkk! Amran..tolong, akak�..aku terus bergegas ke bilik kak ija dan mendapati dia sedang terbaring kerana terkejut dengan bunyi guruh tadi..�akak tak apa-apa� aku bertanya��kuat betul bunyi guruh tu..terkejut akak�amran temankan akak jelah dalam bilik ni yer�takut pulak akak sorang2 ni..aku mengiyakan saja tanda tak kisah..rupanya kak ija tengah sedap tidur tadi..urm�dia pun menyambung kembali tidurnya setelah diganggu oleh guruh tadi�aku pon duduk di kerusi solek..takkan aku nak tidor sebelah dia plak�gila apa..

Tetapi bau harum yang hangat dari bilik itu membuatkan aku serba tak kena. dengan cuaca yang suram dan hujan, aku dapat rasakan tiba tiba nafsu syahwatku bergelojak dalam diri��takkan aku nak rogol kak aku sendiri..itu salah�getus hati aku..makin lama makin tak boleh ditahan-tahan..aku membuat keputusan untuk merapatkan diri ke katil kak ija. Misi harus dibuat segera walaupun ia bermakna aku akan merosakkan masa depan kak ija..ditambah dengan kak ija yang berpakain baju kelawar berwarna merah membuatkan aku hilang kawalan..

Perlahan2 aku mengesot ke katil dan aku duduk disebelahnya..dengan tangan yang menggeletar�aku beranikan diri menyentuh bahunya..aku urut lembut dan kulihat tiada respon dari kak ija. aku beranikan diri untuk memegang lembut bahagian dadanya..tiba 2 kak ija tersentak dan terkejut dengan tindakan aku.� am, apa yang am buat ni? am jangan apa2kan akak..am nak rogol akak yer..aku mula ketakutan�aku mula memikirkan tindakan aku tadi..melihat aku mula ketakutan, kak ija mula mengendurkan kemarahannya..�kenapa ni Am? Am nak buat apa dengan akak, ha..akak ni akak kandung Am..sampai hati am buat akak camni. � �

�Akak, am bukannya apa, am dah tak tahan tengok kecantikan tubuh akak, body akak lentik, punggung besar, dada pulak membukit kencang..am jadi tak keruan, � aku mula berterus terang..

Melihat pengakuan ku itu, kak ija tersenyum ..� napa am tak pernah cakap kat akak yang am idamkan tubuh akak..kalau am berterus terang, kan senang..tak payah nak curi-curi pegang. � berderau aku mendengar kata-kata kak ija.. �Jadi akak kasi lah am meneroka tubuh akak?� aku bertanya inginkan kepastian.�Untuk adik akak, akak sanggup buat apa saja�..aku menjerit kegembiraan dalam hati..yes yes��Nak akak bukak baju ni ke atau am yang sendiri bukakkan� aku mengangguk dan menyatakan kak ija yang perlu membuka bajunya..Kak ija menyuruh aku berbaring di atas katil sementara dia bangun dan mula membuat aksi membuka baju kelawarnya secara perlahan-lahan. sedikit demi sedikti tersingkap tubuh badannya yang bercoli hitam dan�.argghhhh..dia memakai G string berwarna hitam�adikku dibawah ni mula menegang keras yang tak dapat ditahan-tahan lagi. � am suka g string akak ni?� Aku mengangguk laju-laju macam orang bodoh. dia mula menonggeng membelakangi aku dan menarik tali gstring yang nipis itu dan dilepaskannya perlahan��Am tak nak cium bontot akak ni? � aku yang sudah tidak sabar terus saja meluru ke arah punggungya yang besar dan aku cium semahu-mahunya.�perlahan sikit dik, tak lari gunung dikejar..� aku malu sendiri..

Aku pun mula menerokai pungung akak ku dan ku jilat secara rakus.basah punggung kak ija dengan air liur aku yang bersemburan..�bawak akak ke katil itu sayang� kak ija meminta. dengan sepenuh kudrat aku membawanya ke katil..perlahan2 aku turunkannya..Kak ija terus membuka g string dan dibukanya sedikit demi sedikit sehingga aku tidak keruan. � Jilat adiiku sayang.Jilat lah semahunya.�..Aku yang tidak sabar terus saja memegang pussynya yang tidak berbulu dan tembam itu menggunakan jari telunjuk dan jari hantu, kak ija mendengus kesedapan dan meminta ku menjilatnya. aku sengaja melambat2kan permintaanya supaya dia berasa geram..Dia menarik rambut dikepalaku dan aku tersembam dipussynya yang sudah berair itu..,,aku mula menjilat secara laju dan perlahan berselang-seli.�Uh Ah Uh uhgrhhhhh..sedapnya..fuck me amran, fuck me..�Kak ija mula hilang arah..aku juga yang hilang akal terus saja melajukan proses jilatan aku diselang seli dengan tangan ke arah klitorisnya. ..laju dan perlahan berselang seli sehingga kami melupakan terus ikatan adik beradik dalam persetubuhan ini.

Aku mula megang buah dadanya yang besar dan tegang itu. aku urut perlahan-lahan dan aku menanggalkan tali branya yang hitam itu sedikit demi sedikit. kak ija yang sudah kuyu matanya tidak mempedulikan tindakan aku itu. � ramas tetek akak ni am..ramas sekuat2nya�gigit am..gigittttt � aku yang geram terus saja mencium putingnya yang berwarna coklat gelap dengan pantas dan tangan kiriku meramas buah dada yang satu lagi. aku gentel, aku pusing, aku ramas secara berselang seli. aku kerjakan buah dadanya sehingga aku berasa nikmat yang teramat sangat..

setelah puas meneroka bukit kak ija, kak ija ingin merasai keenakan buah zakarku. dia meminta aku berbaring dan mengangkangkan kakiku supaya mudah dia melakukan kerjanya itu..kak ija memegang sdikit demi sedikit zakarku yang sederhana besar itu. dan kemudian setelah dikocoh berkali - kali, dia memasukkan nnya ke dalam mulut dan mula menelan sedikit demi sedikit..diulangnya proses telan dan luah berkali-kali sehingga ku berasa pening dek kenikmatan yang tak pernah aku rasakan. � Am nak lawan akak yer�kita tengok berapa lama am boleh tahan dengan lancapan akak ni� Wah cam pertandingan pulak. kak ija mula mengocoh zakarku dengan lembut dan bertukar kepada laju. Aku terpaksa bertahan dari �serangan� kak ija yang bertubi-tubi itu. � wah boleh tahan yer adik akak ni..cam dah biasa buat jer?� aku tersipu-sipu malu dengan sindirannya itu..� oklah , kita tukar posisi ye sayang��

Kak ija berbaring dan dia pun mengangkang kakinya seluas mungkin. � Am, fuck me am, fuck me harder�� aku pun bergerak ke arah atas badannya dan memegang zakarku untuk ditujukan ke pussy kak ija yang telah bersedia menerima tujahan dari aku..aku memasukannya perlahan-lahan dan terus menekan ke dalam..ku tarik dan memasukannya sekali lagi perlahan-lahan dan terus menujah ke pussy kak ija yang ketat itu..setelah itu aku tidak menunggu lagi setelah pussynya terbuka lantas aku menujahnya secara perlahan2 dan diselang seli dengan tujahan yang keras dan dalam. Kak ija sudah mengerang kesedapan ..Plap, plap, plap, plap� bunyi air maziku bertemu dengan air mazi kak ija..Aku memegang pinggangnya yang ramping itu dan ku tolak ke atas badanku untuk dia merasakan kedalaman zakarku..dia hanya mengerang �ARGHHH, ARghhhh�sahaja dengan matanya yang kuyu..

Aku meminta kak ija menonggeng selentik mungkin dan ku ingin menujah pussynya dari belakang, Bontotnya yang pejal dan besar itu aku tampar beberapa kali secara lembut untuk aku memulakan proses kesedapan..setelah itu aku tidak menunggu lagi dan terus aku membelasah bontotnya dengan tujahan yang keras dan mantap sehingga kak ija tidak mampu berkata-kata melainkan mengerang dan mendesah�� rogol akak am, rogol akak am��itulah ayat2 yang diulang2nya sehingga membuat aku ingin klimaks�aku dengan pantas menyuruh kak ija untuk menyedut air maniku yang bakal keluar tidak lama lagi..setelah menujah beberapa kali untuk kali terakhir, air mani yang panas dan hangat itu pun ku talakan ke mukanya dan buah dadanya. laju dan pantas pancutannya..

kemudian aku mencium bibir kak ija dan mencium dahinya seraya mengucapkan terima kasih diatas kesudianyya untuk disetubuhi. kak ija hanya tersenyum dan berkata� lain kali kita boleh buat lagi, nanti akak akan prepare untuk �peperangan� kita yang seterusnya�..Aku tersenyum dan berasa sungguh gembira..

aku dan kak ija terbaring kepenatan di katil. Aku tidak sangka kami akan melakukan hubungan seks sedangkan kami adalah adik beradik yang tak sepatutnya melakukan perkara taboo seperti ini.

kak ija melangkah ke bilik air dengan berbogel seraya memberikan aku senyuman yang paling manis. �Harap2 lepas ni dapat lagi� kata-kataku sambil memeluk bantal�

Kejadian Di Bilik Air

kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya
meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu
juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi
satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain.
tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh
dimasuk dari kedua-dua bilik.

pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima
petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk.
ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan
sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik
perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air
berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu
seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi.
sayapun ketuk pintu bilik air. "cepat la sikit". kemudian bunyi
shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil
kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada
terkencing.
selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk,
tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar
ke bilik lelaki. sebelum sempat keluar, dia menoleh dan terlihat
saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia
berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut dan
menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat
di situ. dia baru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala.
peha saya semakin mengepit kedua-dua tangan saya. "nak kencing ke?"
kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa
sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu.
namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana
jika saya terus tahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya
terus melucutkan seluar saya, dan kemudiannya panty saya. saya
terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh kerana Zali
sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya.
saya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat
mungkin, tapi akhirnya titis demi titis terkeluar. Zali yang
tadi memerhati datang ke arah saya yang sedang bercangkung, lalu
membongkokkan badannya sambil tersengih. "tolonglah Zali, keluar..."
pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan
kedua-dua tangannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian
sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut
keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya
betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeliakkan
matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas.
saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang.
setelah selesai membuang air, saya terus membasuh kemaluan saya.
tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty
saya yang saya telah lucutkan tadi.

saya cuba meminta, tapi dia tidak memberikannya semula kepada saya.
 "tolonglaa Zali, apa awak nak nii..." saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. "
Kalau awak
nak balik seluar awak ni, awak kene bukak baju awak dulu" kata Zali.
Saya merayu berkali-kali, tapi Zali mengugut kalau saya tak buat
apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya. saya yang
terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan
t-shirt dan bra saya. akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat
benang pun dihadapan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin
terangsang melihat saya tanpa sebarang pakaian. batangnya semakin
menegang. saya terus meminta pakaian saya semula, Zali mula
berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak
baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika
saya tidak mengikut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang
nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang
ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya bertelanjang. akhirnya
saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat
Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan
perkara itu.
Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya
untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri
mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit
saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah
dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya.
dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian,
Zali menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah
kangkang saya dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya
dijelirkan dan dimain-mainkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa
itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang
amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebelum itu. setelah agak
lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar dan merasakan
satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah.
melihatkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya
yang sudah begitu menegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba
menghalang, tetapi terasa agak lemah ketika itu.

Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya merasa seperti
terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali
membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan
batangnya perlahan-lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding
bilik air tersebut. setelah agak lama, batang Zali akhirnya masuk
sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang.
ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Zali mula
mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula.
perkara ini dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak
sedar yang dengusan nafas saya sudah agak kuat, tapi Zali
mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak didengari. "Syyyyyy.....
nanti orang dengar.....". saya mencapai klimaks yang kedua pada
ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin
membesar lagi di dalam lubang sulit saya. Zali keluarkan batangnya
dan menyuruh saya menghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan
memancutkan cecairnya sebentar lagi. saya pada mulanya tak mahu
memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana merasakan itu adalah
menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan
mengangakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam
mulut saya. Zali menyuruh saya hisap batangnya. saya mula hisap.
batangnya yang agak besar itu membuatkan saya terpaksa menganga
seluas-luasnya. saya menghisap semakin kuat, dan Zali seperti
mengerang kenikmatan. akhirnya terpancut cecair likat itu dari
batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut
dan ingin menarik keluar batang zali dari mulut, tetapi tidak
dibenarkan oleh Zali. semakin banyak saya tertelan, dan selebihnya
meleleh keluar dari mulut saya. kemudian Zali mengeluarkan
batangnya dan terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah
dada saya.
setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink.
dia mengangkangkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya
ke dalam lubang sulit saya. dia menyuruh saya melilitkan kaki
pada pinggangnya dan dia mengangkat saya dengan tangannya di
punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas
batangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk
lehernya. Zali mula menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya
semakin dihenjutkan dan merasakan lubang sulit saya menghentak-hentak
batangnya. saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit
bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semula ke
atas sink dan batangnya dikeluarkan semula.
seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah
sink. saya membonkok sambil tangan saya diletakkan ke atas sink,
dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke
dalam lubang sulitku dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya
masuk dan keluar. hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya
telah lupa segala apa yang berlaku sebelum itu tadi, yang saya
fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. tiba-tiba, terdengar
bunyi pintu diketuk.

Zali cepat-cepat mengeluarkan batangnya dan membasuh batangnya
itu. sayapun terus membasuh bahagian sulit saya yang basah itu dan
terus menyarungkan pakaian saya. setelah saya siap berpakaian dan
Zali bertuala, kami keluar serentak dari bilik air tersebut.
mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan
apa yang berlaku.
perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat
melupakannya. sampai sekarang, jika pulang ke kampung, saya malu
untuk bersua dengan sepupu saya Zali yang muda setahun dari saya.
saya juga berharap teman lelaki saya tidak akan tahu perkara ini

Seks Bersama Jururawat Di Rumah

Aku adalah seorang jururawat lelaki di sebuah rumah sakit di swasta. Walaupun agakganjil lelaki berjawat jawatan sebagai jururawat tapi itu yang nyata. Kerja giliran
malam di hospital tempat aku bekerja bermakna aku harus menjaga dua buah ward yang
bersebelahan. Di samping itu aku ditugaskan dengan dua orang pembantu jururawat
(assistant nurse) wanita.

Sudah menjadi lazim kami akan membuat kerja routine sejurus mula waktu kerja. Kerja
ini akan selesai lebih kurang jam 12 tengah malam. Aku menyuruh dua orang nurse
pembantu ku untuk berehat sementara aku berada di nurses station menghabiskan
urusan admin. Jam satu pagi apalagi giliran aku pula yang masuk kedalam bilik rehat.
Apa nak buat membutalah untuk satu jam (jadilah!!!!!!!!!)

Jam dua aku kembali ke nurses station. Tapi tak banyak kerja. Duduk-duduk saja. Jam
tiga aku mula round tengok pesakit-pesakit yang rata-rata sedang syiok membuta.
Phuh......phuh.....phuh, ada yang kain terselak, yang tidur terkankang, pendek katamacam-macam style lah mereka mengayakan tidur. Tapi tak hairanlah dah biasa, lagipun kebanyakkan pesakit dah tua. Masa aku round salah seorang daripada nurse mesti disebelah. Maklum lah kalau-kalau pesakit complaint aku nak cuba meraba mereka ke....

Pada malam pertama aku round tak ada apa-apa yang ganjil. Cuma aku round ke dua-
dua ward dengan nurse yang satu ini.

Aku tanya dia "mana Roy" singkatan bagi nama Rohaya.

"Ke tandas tadi" jawab Ithniani ringkas.

Aku tak peduli dan teruskan dengan tugas-tugas ku untuk membuat laporan keadaan
pesakit.

Pada malam kedua pekara yang sama terjadi. Eh wah......... ini mungkin kes curi tidur,
fikir aku dalam kepala otak. Jadi aku pun nak spylah. Tapi tak berjaya. Mana si Roy dah
sembunyi ni???????? Well tak apa lah, asalkan kerja dia beres sudahlah.

Malam ketiga aku masih macam berdendam nak cari Roy sampai dapat. Macam biasa,
tapi malam ini aku round pukul 2 tak macm selalu pukul 3. Ain, panggilan Ithniani
rengkas sebelah aku nampak gelisah, tapi dah memang kerjanya dia membuntut aku.
Sampai kami di pintu 5 ward 5A Ain semakin tak tentu arah. Dia menyekat aku dari
membuka pintu bilik 5.

"Li........ Mr Richard Lim okaylah" memanjangkan tangannya, Ain menghalangi aku darimeneruskan masuk pintu.


Aku melangkah masuk dan rasa-rasanya dagu ini bagai terjatuh kelantai, tercengangmelihat Roy dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang dengan memegang segelas airminuman. Buah dada yang masih segar muda tersembul indah, putih, lembut, tegangdengan puting yang berwarna kecoklatan berkedudukan di tengah (masih kecil lagi) dan
kemaluan nya pun sangat indah hendak digambarkan. Bulu kerinting halus tersusun
indah membentuk segi tiga mengikuti pangkal peha yang bertemu. Kulit nya mulus putih
tebonjol sedikit diantara kedua peha yang masih kejang. Kaki Roy kelihatan indah
menampakkan ketinggian orangnya. Phuh............. Macam bermimpi layak nya. Mimpi
melihat bidadari yang turun kedunia untuk mandi dikolam.

Suasana lengang tanpa sebarang perkataan. Aku, Mr Richard Lim yang kaki nya
tergantung, Roy dan Ain tak berkata seolah ada malaikat lalu kata orang-orang tua
dahulu. Tapi yang ini nyata bidadari berdiri di hadapan kami. (Air lior macam nak
meleleh). Aku berundur melangkah keluar dan terus ke nurses station tanpa menulis
laporan buat Mr Lim. Termenung aku seolah dalam keadaan shock. Setelah beberapaminit aku kembali pulih dan mengambil kesemua Patient's Record Card dan mulamenulis laporan pesakit.

Dalam otak aku terfikir-fikir sama ada harus melapurkan mereka kepihak atasan atau
tindakan lain yang sesuai.

Selang satu jam aku buat keputusan, "Ah.... pedulikan saja lah mereka, yang pentingkerja aku kerja mereka beres".

Tepat jam 7, semua kawan-kawan yang bertugas giliran pagi sudah berkumpul. Sapertibiasa aku menyerahkan tugas dan cabut ketempat meletak kereta. Aku capai scrambler
aku dan terus pulang kerumah saperti suami-suami yang baik (tak singah kemana-mana).
Di rumah aku menyiapkan sarapan sendiri kerana isteriku, seorang guru telah keluar
bekerja.

Ting-tong.......... Terperanjat beruk aku dibuatnya.

"Sapa ni datang pagi-pagi buta?" berkata hati kecil ku sambil melangkah untuk membukadaun pintu.

Diluar terjongol Roy yang masih beruniform putih. Aku persilakan dia masuk dan diaterus mengambil tempat duduk disofa diruang tamu.

"Li Roy bukan apa... Mr Lim tu kata dia dah lama tak tengok pompuan. Dia kasi Roy$300.00 suruh Roy buka baju. Jadi Roy ambiklah. Dia tak pegang Roy pun" terang Roylagi.

"Kan dia on traction? Tak bolih bangun?" Roy menegakkan pendirian.

"So you didn't report to sister?" terukir senyuman Roy.

"Nop," jawab ku rengkas.

Roy bingkas bangun menghampiri ku, mencium pipiku dan menjalarkan tangan nya
kepeha ku yang dibalut Levi's. (Dalam hati menyesal jugak ni, Levi's tebal oi tak beraparasa lah). Aku tak dapat berbuat apa (atau sengaja tak berbuat apa-apa) hanyamenerima nikmat ciuman yang terus menular ke mulut. Roy pula sudah mula duduk
bercelapak dipangkuan, memeluk-meluk menggayut-gayut leher ku. Dalam seluar juniortelah bangun cuba menolak-nolak seluar yang masih rapi. Terasa sakit sedikit keranaRoy menduduki junior sambil mengomol aku. Tangan aku hanya memeluk tubuh Roymembalas ciuman mulut.

Keadaan junior semakin sakit kesempitan jadi aku terus menolak Roy kebelakang dan
membaringkannya di sofa panjang. Mengangkat kaki nya, uniform putih Roy tersingkapmenampakkan seluar kecilnya. Mata ku tajam mencuri pandang pada pangkal peha Roy.
Pemandangan yang sungguh indah. Terletak saja Roy pada keempukkan sofa aku
menyingkap lagi uniform Roy yang baru cuba dirapikannya. Terserlah segi tiga yang
dibaluti seluar dalam yang juga putih. Roy bingkas menurunkan merapikan uniform yang
aku singkap. Aku memandangnya, dia tersenyum sambil mengelengkan kepala dengan
manja,

"Dosa tau....." kata manis Roy.

"Habis yang semalam kasi apek tu tengok?" balas ku sambil cuba menarik berebut
menarik uniform Roy.

"Itu dia dah tak bolih buat apa pun" tegas Roy.

Tangan Rosli makin berkeras menyingkap uniform Roy. Roy merelakan saja. Aku dah taksabar lagi menikmati pemandangan yang tak terkata. Perut Roy mulus putih. Aku mula
mengusap perut Roy dan melakar-lakar disekeliling pusat Roy. Rasa-rasanya belaiantangan ini seolah menyayangi apa yang diusap. Tangan ku terus merayap kebawah lagi,
membelai segi tiga larangan yang masih di baluti seluar dalam kecil yang lembut.
Usapan demi usapan masih di lakukan sebelum tindakan lanjut di ambil.

Roy ku lihat ketika itu sudah terpejam menikmati belaian tangan ku. Sesekali punggung
nya terjungkit mengikut rentak tangan ku.

Jari-jari ku, ku selinapkan sedikit pada pinggir seluar dalam yang menutupi maruah Roy.
Terasa bulu ari-ari yang tumbuh dipinggir lubang syurga. Puas menikmati pemandangan
itu usapan aku turun lagi pada peha yang mulus. Terus aku belai dari pangkal yang

"Eh!!! apa ni. Jangan ah buat Roy gini...."

Tak puas-puas lagi aku mengusap-usap keseluruh kaki Roy yang bersih tanpa berbulu dan
mulus putih. Aku kembali lagi ke segi tiga bermuda dan mula menepuk-nepuk mengusap-
usap lubang syurga yang masih di dalam seluar kecil. Aku tidak rasa kelam kabut
mungkin kerana setibanya di rumah tadiaku dah pun onani mengeluarkan air gatalkerana mengingatkan peristiwa berjumpa bidadari malam tadi. Dan ini peluang sekali
lagi malah berdampingan terus dengan bidadari. Didalam otak kepala aku mengatur-aturstrategi supaya aku dapat memaksimakan peluang yang bergolek ini.

Junior semakin gelisah tersepit didalam seluar ketat. Aku menghentikan serangan dan
mula membuka butang Levi's dan menurunkan zip seluar ku. Roy yang sedar tiadasebarang serangan membuka mata dan menolong aku membuka jeans yang aku pakai.
Aku melingguk-linggukkan badan memudahkan seluar melurut kebawah. Tak puasdengan itu Roy menarik seluar dalam ku mengeluarkan junior.

Bagaikan spring junior melenting berdiri tegak di hadapan muka Roy. Roy tidak
melengah lagi menangkap dan mula mengurut junior dengan tangan nya yang lembut.
Topi keledar junior menjadi tersangat kilat disebabkan keadan nya yang seratus peratus
tegang disamping terjerut tangan Roy yang mengegam erat pada pangkal junior.
Kekadang jari-jari lentik Roy memulas-mulas lembut kepala takuk junior yang semakin
licin lebih menyedapkan Rosli lagi. Ibu jari Roy kini mengusap sedikit lubang yang
mengeluarkan air madzi sebagai pelincir guna membersihkan kepala takuk Rosli lalu
memasukkan junior kedalam mulut.

Phuh keindahan yang tak terkata. Rosli semakin menyuakan junior buat Roy mengulum-
ngulum dan menjilat-jilat bersih. Mulut Roy sibuk mengulum sementara lidahnyaberligar-ligar lembut membelai junior dari hujung dan bergerak kepangkal. Tangan Roy
pula menguis-guis lembut kerandut kiwi fruit yang tergantung. Semua inimenyeronokkan Rosli lagi sehingga tak tertahan lalu mengarahkan Roy berhenti dengan
menarik junior keluar dari mulut.

Rosli bingkas mula menurunkan zip uniform jururawat Roy dan melepaskan nya dari
tubuh Roy yang mungil. Tubuh Roy sekarang hanya dielaputi pakaian dalam yang serbaputih. Menanadakan kesucian pekerjaan sebagai jururawat. Tetapi kesucian itu akantercemar sebentar lagi kerana gejolak nafsu yang tidak terkawal lagi. Tangan Roslisekarang lincah mengomol buah dada Roy yang terjongol keluar dari coli yang ditarik
kebawah sedikit.

Puting susu yang kecil digintil-gintil sementara pangkal buah dada Roy diramas-ramaslembut. Ini membangkitkan nafsu kedua-dua pasangan Rosli dan Roy lagi. Tidak puasdengan itu Roy membuka colinya sendiri dan menyuakan buah dada yang sederhana
besar tetapi mantap buat Rosli. Rosli menerima dengan membelai kedua buah dada


Puas dengan belaian pada buah dada jilatan Rosli turun melalui perut kebawah sehinggakepusat. Memberikan perhatian yang lebih sedikit, Rosli menjilat pada pusat Roy. LidahRosli seperti pada buah dada membuat lingkaran-lingkaran pada pusat Roy. Roymemejamkan mata menikmati belaian lidah lembut tak bertulang.

Jilatan terus berlaku mendekati seluar dalam kecil Roy. Walaupun segi tiga yang
diidamkan belum kelihatan, aromanya telah munusuk hidung Rosli hasil dari cecair yang
mula membasahi sedikit seluar dalam yang menutup syurga idaman lelaki. Rosli menarik
turun penutup maruah yang penghabisan menampakkan kemaluan Roy yang indah,
tembam disusuni bulu-bulu yang tumbuh teratur pada kulit yang putih. Tangan Rosli
menggantikan lidah mengusap-usap menyikat-nyikat lembut bukit syurga idaman.

Puas dengan tindakkan itu Rosli mula mengangkat peha Roy melipatkan pada lutut danmembuka kangkang Roy menampakkan lembah yang telah dibanjiri air pekat bahan
pelincir. Phuh nikmat yang tak terhingga yang tidak dapat di gambarkan. Rosli mulamenjilat lembah parit yang lecak tadi dari bawah keatas. Roy mula mengelepar sedikit
dan mengerang,

"Li bestnya......." antara kedengaran dan tidak.

"Eeehhhhh.....eeehhhh...uuhhh....." menjungkit-jungkitkan punggung mengiringi rentaklidah yang masih melekat pada faraj.

Lidah yang menjilat-jilat lembah yang dipenuhi banjir kini meneroka jauh masukkedalam lubuk muntahan lahar lendir Roy. Erangan Roy semakinmenjadi dengan
tusukkan lidah. Kini lidah itu beralih pula menjilat-jilat batu mutiara yang membuat Royterus mengelepar dan merapatkan kangkangannya, meyepit kepala Rosli yang terjerat.

Dengan nafas yang tak teratur Roy menarik wajah Rosli mendekati wajahnya. Meberikan
ciuman dan mengatakan, "Li you are thebest........"

"Come let me suck your pen... " jelas Roy lagi.

Rosli bingkas bangun dan menyuakan junior pada mulut Roy. Roy membelai junior
dengan mulutnya lagi. Jilatan dan kuluman yang dibuat membuat junior tidak dapat
menahan lagi lalu meledakkan air duit yang pekat masuk kedalam mulut Roy.

Roy bangun melarikan diri ke bilik air dan memuntahkan semula sperm yang dikulum
tadi.

"Uh.... kasi warning lah lain kali... yak!!!!..." Roy menyatakan rasa jijiknya mengulumsperm Rosli.

Adik Ipar Kak Cik

Hari tu la kan adik ipar aku datang dari kampung, maklumlah cuti sekolah. Form 4 lagi budak ni. Dia kata nak jalan-jalan tengok KL. So bini aku kata ok lah, akupun tolong sambung kata, "cantiklah tu" tapi dalam hati je. So biasalah budak-budak kalau malam nengok TV mesti lepak kat sofa. Kebetulan bilik aku cuma berdindingkan sehelai tirai nipis. Saja je malam tu aku ajak bini aku main. Apa lagi aku pun baik punya mainlah. Bini aku dah mengerang baik punya. Aku pulak saja tambah-tambah kasi bunyi kuat sikit. Ada tujuan lah tu. Nak kasi adik ipar dengar, kasi leleh sikit. Masa dok henjut tu aku dengar jugak bunyi sofa terkiut-kiut. Sahlah dia tak tidur lagi. Apa lagi tambah kuat lah suara aku. "Sedap yang?" Tanya aku dengar suara horny tu. "SSeeedapp Bangg!!!" Biasalah my wife. Lama jugak kita orang dok main sampai peluh berjela-jelalah kata orang. Iye lah senaman malam mesti panas sikit, baru best lepas tu kena kopi O dengan Gudang Garam. Fuh! KOW punya. Dah habih main aku pun keluar nak basuh konek tu, maklumlah berlumurun katakan. Sambil keluar ke bilik air sempat jugak aku jeling kat adik aku tu. Dalam kesamaran aku perasan jugak yang dia sedang tidur menerap sambil tangan kanannya tertindih dek badan dia tu. Sah! Melancap adik ipar aku ni. Lepas basuh konek aku, aku pergi dapur. Nak minum air suam. Bini aku dah hanyut dah, mana kan tak, 3 kali klimaks tu. Masa kat dapur aku pun lepak lah sambil buat kopi. Bini aku dah tidur nyenyak. Sambil menghirup kopi panas sikit-sikit, tiba-tiba adik iparku pun tiba. Serius je muka dia.

 Buat-buat tak paham lah tu. Aku pun selamba jugak, walaupun masa tu aku tak pakai apa-apa. "Tak tidur lagi Kak Chik?" Sapa aku. "Tak lagi.., dahaga le, panas," jawab dia sambil membuka peti ais. "Eh� tolong ambil buah limau kejap Kak Chik," saja aku minta buah limau. Sebenarnya dah habis dah siang tadi. "Kat mana bang?" Tanya adik ipar aku sambil membongkok mencari-cari buah limau yang tak ad tu. "Ada bawah tu," sambil mata aku memandang punggung adik ipar aku yang bulat tu. Dia ni tak berapa kurus dan gemuk sangat. Dengan seluar tidur putih dia pakai tu aku terperasanlah seluar dalam dia warna putih. aja je aku pegi kat dia sambil batang aku melekat kat punggung dia. "Tak jumpa ke?" Tnya aku lagi sambil menyorong batang aku ke dalam sikit, gi dia rasa batang 6 inci ni. Tak jawab pun. Mesti dia perasan perbuatan aku ni. Tapi tak apa. Selagi dia tak blah kira ok lee tu. Tiba-tiba adik ipar aku pusing dan dada dia terkena perut aku. "Kenapa ni?" Tanya aku. Tak jawab jugak. Aku pandang muka dia, aku tengok dia dah tersipu-sipu tapi dia tak lari pun. �Kenapa Kak Chik?� Aku tanya lagi sambil aku rapatkan diri aku dengan batang aku ni menggesel kat pepek dia. Dengan spontan aku pun seluk tangan masuk dalam baju tidur dia, aikk tak pakai bra dah pun! �Wah tetek kenyal lagi ni,� aku cakap dengan dia, nak tengok respon. Dia tak melawan pun. Cantik. Aku cuba intai-intai bilik aku. Aahh� line clear. Bini aku sure dah tidur mati. Erm... aku main kat puting tetek adik ipar aku tu.

 Kak Chik biar je, dia dah mula nafas tercungap-cungap. Aku tau Kak Chik dah gersang nak rasa konek aku yang baru je belasah kakak dia. Aku selak baju tidur Kak Chik macam orang nak susukan anak Aaku terus je menyusu tetek adik ipar aku. Fuh! Tetek muda, puting dia pink lagi, padat dan kenyal. Aahh.. sebelah aku ramas, sebelah lagi tetek dia aku nyonyot. Then aku jilat-jilat kat sekitar puting tetek dia. Aku gigit manja kat lurah dendam Kak Chik. Kak Chik mula memeluk kepalaku yang sedang menikmati hisapan pada tetek Kak Chik. Aahh... aku terasa batang konekku digenggam tangan lembut Kak Chik, mengusap lembut kepala batang konekku. Besarnya konek aku ni sampai genggaman tangan Kak Chik pun tak cukup. Dia raba lagi sampai bawah. Aaahh... dia raba telur aku yang tengah bergayutan. Kak Chik ramas-ramas telur aku. Lepas tu dia lancap batang konek aku. Peh... rasa nak sorong je masuk dalam pepek Kak Chik. Aku terus tarik seluar tidur Kak Chik. Senang je dah terlucut semua, tinggal seluar dalam putih dia aje. Sambil aku jilat-jilat leher adik ipar aku tu, tangan aku dah mula mengusap lembut cipap Kak Chik. Aku tak terus cari biji dia. Aku cuma usap-usapkat bahagian bawah, bahagian lubang yang bakal aku terokai kejap lagi. Kak Chik tercungap-cungap, mendesah. Aku terus bukak butang baju Kak Chik. Terjojol gunung di dada Kak Chik. Peh� besar. Terus aku gomol sambil aku jilat-jilat telinga dan leher Kak Chik. Sesekali aku gigit. Sebelah lagi tangan aku menakal kat pepek Kak Chik yang masih berbalut. Makin laju Kak Chik lancap batang aku, makin keras macam batu. Dah tiba masanya. Aku seluk masuk dalam seluar dalam Kak Chik, aku cari biji kelentit dia. �Arrghhh...� Kak Chik mengerang bila je jemari aku menyentuh biji cipap dia. Terus aku uli. Makin basah. Aku tenyeh-tenyeh sambil uli biji kelentit Kak Chik. Terkangkang adik ipar aku. 

Tanpa disuruh, Kak Chik sendiri melucutkan panties yang dipakainya. Terserlah segi tiga tembam Kak Chik yang masih berbulu halus. Kak Chik makin mengganas. Dia tarik tangan aku letak kat pepek dia. Dia kangkang luas-luas sambiil letak sebelah kakinya kat atas kerusi, nak bagi senang lagi aku raba pepek dia yang dah basah lenjun tu. Aku terus rapatkan muka aku kat bawah kangkangan Kak Chik. Aku main lidah kat lubang nikmat dia. �Uuuuuhhhh.. abang, sedap...� Aku saja sambil jiilat sekitar lubang cipap Kak Chik, hidung aku menenyeh-nenyeh kat bijik dia. Dia sendiri bukak mulut cipap dia dengan jari supaya senang aku nak jilat. Fuh! Merah lagi bijik kelentit Kak Chik ni. Aku terus tuju kat bijik kelentit dia. Aku jiilat, lepas tu aku sedut-sedut bijik dia. Tergigil-gigil Kak Chik. Tangan dia tak henti-henti menarik-narik rambut aku. Stim sangat le tu. Tiba-tiba� aikk... memancut-mancut air pepek Kak Chik meleleh kat muka aku. Mungkin sebab dia malu, terus dia tarik aku. Dia terus kulum batang konek aku. Memang betul-betul stim dah adik ipar aku ni. Dia kulum konek aku macam orang kebuluran. Bayangkanlah sampai telur konek aku pun habis dia jilat dan kulum. Sesekali aku intai-intai bilik aku. Aahhh... bini aku sure tidur nyenyak kalau dah klimaks 3 kali. Aku dengan adik ipar aku asyik beromen. Batang konek aku makin mengeras tengok tubuh adik ipar aku bertelanjang bulat. Maklumlah ni first time aku tengok semua kemaluan dia. Konek aku dah tak tahan rasa nak sorong masuk pepek Kak Chik. Aku terus pusingkan Kak Chik, aku ramas-ramas, tetek Kak Chik dari belakang. Aku tonggengkan Kak Chik. Terus aku masukkan batang konek aku dalam lubang nikmat adik ipar aku. Fuh ketat lagi! Panas je pepek Kak Chik. Dia kemut, punya mantap. Mendesah-desah Kak Chik. Aku tujah pepek dia sambil tenyeh-tenyeh bijik kelentit dia dari belakang. �Uurghhhh... sedap Kak Chik," aku berbisik.

 Aku teruskan adegan sorong tarik masuk kemaluan adik ipar aku. Memang lain rasanya bila main dengan orang yang kita sepatutnya tak boleh main. Sesuatu yang baru bagi aku tapi wa cakap sama lu, sedap giler buat macam ni. Makin kuat kemutan Kak Chik di batang konekku. Mengembang menguncup konek aku. Ah... terasa panas. Aku dah nak terpancut. �Urghh� uhh...� terus aku lepaskan dalam pepek Kak Chik. Sengaja je aku pancut dalam, biar dia tak lupa yang konek abang ipar dia ni pernah menujah dalam pepek dia. Aku puas. Kak Chik tersipu-sipu pada aku. Apa yang kakak dia rasa, kini dirasakannya pula. Semenjak kes tu, bila Kak Chik masuk bilik air, aku selalu curi-curi masuk dan jilat cipap Kak Chik. Peh.. best!!
Powered by Blogger.