Kenangan Silam Part 3

Pengalaman 'indah' dengan sepupu aku Norma bolehlah aku kategorikan sebagai membosankan pada tahap umur aku sekarang. Macamana tak bosan, sepanjang aku bersenggama dengan Norma, seperti aku menyetubuhi setongkol kayu, kaku dan tak banyak reaksi balas. Boleh dikatakan aku agak kecewa kerana apa yang aku 'pelajari', tidak muncul dalam realiti. Sumber ilmu 'Projek Bagak' mengajar aku, persetubuhan antara dua insan yang berlainan jantina memiliki gerak balas dari kedua-dua belah pihak. Namun, keinginan aku terjawab juga setelah beberapa ketika menunggu.

Seorang insan yang mula-mula memakbulkan permintaan aku itu adalah seorang lagi saudara kepada aku tetapi dalam hubungan bau-bau bacang. Walaupun pertalian darah agak berjauhan juga, namun Kak Ita adalah seperti sepupu rapat aku yang lain di mana kitar hidupnya banyak dihabiskan samada di rumah nenek aku ataupun di rumah keluarga aku di K.L.

Secara ringkas, Kak Ita adalah anak tunggal kepada satu keluarga yang bertalian anak dua pupu kepada nenek aku. Usianya 4 tahun lebih tua dari aku tetapi memiliki ciri kebudak-budakan yang amat ketara sekali. Itu dari aspek pergaulan dengan persekitarannya tetapi bagi aku, dari sudut seksual secara keseluruhannya, kematangannya amat terserlah. Ketinggian menyamai aku , berambut panjang dan gemar mengenakan fesyen 'ekor kuda' pada rambutnya. Muka bujur sirih, bermata sepet cina sama seperti sepupu aku, Norma. Apa yang betul-betul menarik perhatian aku adalah susuk tubuh badannya yang putih dan berisi sedikit dengan buah dada yang bulat comel tergantung cantik, tidak layut atau londeh. Setiap kali aku balik ke kampung dan dalam masa yang sama, Kak Ita turut ada, aku tak pernah melepaskan peluang mengintainya mandi melalui lubang-lubang pada daun pintu bilik aku, memandangkan pintu bilik aku sambungan ke dalam rumah adalah pada bilik air utama rumah nenek aku. Sekarang ini, setiap kali aku teringatkan Kak Ita, perkara pertama yang muncul di dalam kepala otak aku adalah imbasan Kak Ita ketika dia mandi, dalam keadaan berbogel, segala pergerakan dan gosokan yang diaplikasikan dalam setiap proses mandiannya.

Aktiviti mengintai aku yang ringan mula mengganas selepas aku mula merasa bersetubuh dengan Norma. Dalam keadaan Kak Ita tidak menyedari, aku selalu merancang 'body contact' dengannya dalam setiap situasi yang mendatangkan peluang pada aku. Seperti contoh, di waktu petang, ketika sedang bermain permainan galah panjang dengan Kak Ita dan sepupu-sepupu aku yang lain, aku akan berusaha memeluk Kak Ita walaupun sentuhan tangan sudah cukup untuk mematikan pergerakan lawan. Namun, aktiviti aku itu mula melangkau ke satu tahap yang begitu ketara apabila aku berumur 16 tahun, lebih kurang 6-7 bulan selepas pengalama 'indah' pertama aku dengan Norma.

Aku masih ingat, ketika itu, pada awal cuti penggal kedua persekolahan ketika aku di tingkatan 4, aku bangkit dari tidur lebih kurang jam 11.00 pagi. Aku dapati, seluruh isi rumah nenek aku, tiada tanpa aku ketahui ke mana mereka semua pergi. Kebosanan mula melanda sebaik sahaja aku siap memperkemas diri. Dalam kebuntuan otak, aku mula menyelongkar rumah, selongkar bodoh. Semua bilik, almari, laci dalam rumah nenek aku itu, habis aku terokai untuk aku cari apa sahaja yang boleh dijadikan modal aktiviti aku untuk hari itu.

Ketika aku meyelongkar bilik 'markas' sepupu-sepupu perempuan aku, aku terjumpa sebuah diari di antara lipatan kain baju lama sepupu-sepupu aku. Kulit depan diari memaparkan gambar dua ekor beruang sedang menatap sekuntum bunga. Halaman kedua diari tersebut menunjukan bahawa ianya adalah milik Kak Ita. Aku mula membelek helaian diari tersebut yang menceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup Kak Ita. Segala peristiwa yang terjadi padanya, habis diuraikan dalam bentuk tulisan. Perhatian aku mula tertarik pada satu kisah di mana Kak Ita menceritakan tentang pengalaman pertamanya menonton video lucah di rumah salah sorang daripada saudaranya. Kak Ita menceritakan tentang perasaannya dan apa yang dialaminya sepanjang 'tayangan perdana' tersebut. Mencanak tegang zakar aku dibuatnya. Dalam kisah yang sama, Kak Ita juga ada menceritakan tentang seorang pemuda yang yang diminatinya, yang tinggal tidak jauh dari rumah nenek. Berkaitan dengan pemuda idamannya itu, Kak Ita menceritakan kisah lamunannya, khayalan tentang mempraktikkan apa yang telah ditontonnya dengan pemuda tersebut. Secara automatis, timbul satu perancangan di dalam otak aku tentang satu projek untuk 'menikmati' Kak Ita. Selepas itu, aku kemaskan kesan selongkaran dan diari Kak Ita aku bawa turun ke bilik aku untuk bacaan yang lebih teliti dan untuk aku jadikan faktor utama dalam perancangan jahat aku.

Seminggu berlalu, dan saat paling sesuai untuk aku laksanakan rancangan aku pun tiba. Jam lebih kurang 9.00 malam, seluruh ahli rumah nenek aku sedang menikmati tayangan cerita klasik melayu melalui televisyen yang baru dibeli oleh Ayah Usu aku, ketika itu aku sedang khusyuk menambah 'pelaburan besar' di mana tiba-tiba aku terdengar bilik air dimasuki orang. Aku mengumumkan bahawa bilik 'pelaburan' ada pelaburnya. Orang yang menjawap pengumuman aku itu adalah Kak Ita dan dia menyatakan bahawa dia tak kisah dan ingin mandi dalam bilik air. Intaian aku mendapati Kak Ita meneruskan mandiannya dengan berkemban kain batik.

Siap proses 'pelaburan', aku keluar dari tandas dan Kak Ita menyabut aku dengan sekuntum senyuman. Aku buat buat basuh kaki berhampiran dengannya. Secara spontan, aku lekapkan kedua-dua belah tangan aku pada daging punggung Kak Ita.

"OI!, apa nie Am" reaksi Kak Ita terkejut dan marah sambil berundur merapati dinding bilik air, melarikan punggungnya dari tangan-tangan aku.

"Pegang sikit takkan tak boleh kot" jawap aku sambil melemparkan sekuntum senyuman nakal.

"Kak Ita cakap kat nenek kang" ugutan Kak Ita supaya aku tidak meneruskan tindakan agresif aku.

"Cakaplah, Am tak kisah. Kalau Kak Ita boleh citer kat nenek, Am pun boleh citer gak kat nenek pasal Kak Ita" aku bentangkan buah penagan maut aku.

Kak Ita terdiam.

"Am nak citer apa kat nenek" tanya Kak Ita yang mula kebingungan.

"Am boleh citer kat nenek pasal Kak Ita tengok cerita kotor atau Am boleh tunjuk ajer kat nenek diari Kak Ita" aku memulakan perundingan. Berubah terus air muka Kak Ita setelah mendengar kenyataan aku itu. Kak Ita hanya mampu tunduk memandang lantai bilik air dan terjawap jua persoalan tentang kehilangan diarinya.

"Am, Kak Ita nak Am pulangkan balik diari Kak Ita" Kak Ita mula bersuara sebak dan geram terhadap aku.

"O.Klah, Am pulangkan���Kak Ita mandi siap-siap, dah siap mandi kang, ketuk pintu bilik Am�.O.K" aku terus beredar masuk ke dalam bilik aku. Seketika kemudian, pintu bilik aku diketuk Kak Ita dan aku serahkan kembali diari Kak Ita tanpa banyak soal.

Sejurus selepas itu, aku masuk ke dapur untuk mengisi perut sebelum aku keluar menjadi 'kelawar' bersama-sama rakan-rakan sekampung. Dalam proses aku mengisi perut aku, aku sedari Kak Ita turun ke dapur menghampiri meja makan dan duduk megadap aku.

"Am��mana pergi isi diari Kak Ita yang lain" Kak Ita memulakan perbualan dengan nada yang geram. Rupa-rupanya, diari yang aku pulangkan telah kehilangan beberapa helaian muka surat yang mengandungi kisah Kak Ita yang memberangsangkan itu. Aku buat bodoh ajer, sambung balik makan sampai habis, siap basuh pinggan, kemaskan meja makan sebelum aku duduk balik ke tempat asal aku.

"Kalau Kak Ita nak tahu, helaian yang hilang tu, Am cabut pas tu Am fotostat sebab cerita Kak Ita tu��� Puh!!�sensasi" aku memulakan kembali perbualan. Makin terkejut Kak Ita dibuatnya.

"Am pulangkan balik kat Kak Ita�O.K?" Kak Ita mula memujuk.

"O.Klah���������..macam nie..O.K��.hari Sabtu nie, masa nenek pergi ikut rombongan orang meminang, pagi tu, Kak Ita jangan pergi mana-mana, Kak Ita turun bilik Am, cari Am��O.K.." aku mengeluarkan arahan. Aku tak pasti Kak Ita faham atau tidak tetapi selepas sahaja penerangan aku itu, dia bangun dan bergegas naik ke atas rumah.

Hari Sabtu keramat pun tiba tanpa aku sedari tentang kepentingan hari tersebut. Bagi aku, situasi yang dialami oleh aku dan Kak Ita tidak akan mendatangkan apa-apa dimana selagi Kak Ita tidak melaporkan apa-apa pada nenek, rahsianya tetap dalam simpanan aku dan hanya akan aku gunakan apabila keadaan mendesak sahaja. Namun, bukan itu yang terjadi.

Lebih kurang menghampiri tengahari hari itu, aku dikejutkan dari tidur. Dalam separa sedar, aku dapati Kak Ita sedang duduk di sebelah aku. Ketika itu Kak Ita mengenakan baju T hitam dan berkain batik Aku terus bangun, ke bilik air hanya untuk menggosok gigi dan basuh muka sahaja.

"Cepat pulangkan Kak Ita punya" pinta Kak Ita tergesa-gesa. Aku akur dan bergerak menuju ke meja lalu aku keluarkan helaian diari Kak Ita yang aku simpan dari dalam laci berkunci aku. Selepas itu aku kembali duduk di sebelah Kak Ita tetapi tidak aku serahkannya kembali ke tangan tuannya. Sebaliknya aku mula membaca isi kandungan helaian diari tersebut kepada Kak Ita. Kak Ita hanya terdiam.

"Inilah kali pertama aku menyaksikan aksi-aksi persetubuhan. Sebelum ini aku hanya mendengarnya dari mulut rakan-rakan sekolah aku sahaja. Sepanjang perjalanan cerita itu, aku dapat rasakan satu perasaan yang 'sedap'. Tanpa aku sedari, kemaluan aku mula basah�������.emmmmmmm�.sure dahsyat giler citer tu kan�Kak Ita�kan". Kak Ita hanya membisu. Dia mencuba untuk merampas helaian diarinya itu dari tangan aku tapi tak berjaya.

"Bla�bla�bla���..emmmm..yang ini menarik sikit����..Aku dapat bayangkan aku sedang berada di sisi Rudy, tanpa sehelai pun benang di badan dan zakarnya yang sebesar zakar pelakon itu erat kemas dalam genggaman aku���..Kak Ita nak pegang Am punya tak tapi Am punya taklah besar sangat" aku meneruskan bacaan sambil memegang-urut zakar aku dan mengacu-acu nakal pada Kak Ita. Kak Ita mengalihkan pandangannya dari pangkal perut aku.

"Am�.Am bagi balik Kak Ita punya��.tolonglah�.O.K" Kak Ita meminta untuk kesekian kalinya sambil memandang tepat ke mata aku.

"O.K�tapi dengan satu syarat��..Am nak raba Kak Ita�.emmmmm..amacam ?" aku bersuara membalas. Termenung seketika Kak Ita dibuatnya.

"O.Klah" jawap Kak Ita dengan nada yang lemah sambil membidangkan dadanya menanda bahawa dia bersetuju dengan cadangan aku tadi.

"Am tak nak macam nie�Am nak Kak Ita baring atas katil Am�.O.K" Kak Ita akur dengan permintaan aku. Perlahan-lahan Kak Ita memanjat katil aku, melunjurkan kakinya dan membaringkan dirinya di atas tilam empok katil aku itu. Mata Kak Ita hanya memandang aku dengan pandangan yang tidak puas hati.

Sebagai pembuka acara, perlahan-lahan aku pegang buah dada Kak Ita aku itu dan aku ramas-ramas lembut. Kak Ita tidak memakai anak baju di bawah baju Tnya. Terasa kelembutan buah dada Kak Ita yang selama ini hanya tergambar teksturnya di otak aku sahaja. Tidak puas sentuhan berlapikan baju T, aku mula menyeluk masuk tangan aku ke dalam baju Kak Ita. Tersentuh sahaja tapak tangan aku pada buah dada, Kak Ita menarik nafas panjang sambil memejamkan matanya. Seketika kemudiannya, aku tanggalkan sendalan kain batik Kak Ita untuk meneroka kawasan larangannya pula.

"Am�..tak mau Am" Kak Ita bersuara terkejut dengan tindakan aku itu sambil tangannya memegang tangan aku, tidak mahu aku meneruskan niat aku itu.

"Kan tadi Am dah cakap�.Am nak raba Kak Ita��..kang Am tak kasik balik kertas diari Kak Ita kang" balas aku dengan muka yang bersahaja. Seraya itu, Kak Ita melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan sahaja aku memulakan penerokaan ke kawasan larangannya.

Kawasan pangkal peha Kak Ita tidak seperti Norma. Aku dapat rasakan tumbuhan bulu yang tak kasar, tak lembut meliputi sebahagian besar kawasan 'V' pangkal pehanya. Sentuhan aku itu menyebabkan Kak Ita merapatkan kedua-dua kakinya, kegelian agaknya. Sejurus selepas itu, aku selitkan jari telunjuk aku melalui lurah nikmat Kak Ita. Lurahnya itu basah dan licin. Aku sorong tarik jari telunjuk aku itu bertujuan untuk membuka kangkangan Kak Ita dan berjaya juga aku merenggangkan sedikit dengan hanya beberapa pergerakan sahaja. Kak Ita aku dapati memejamkan matanya dengan pernafasan yang sedikit laju.

Tiba-tiba, dalam aku meraba kemaluannya, Kak Ita bergerak balas, memeluk aku. Pernafasannya yang mula laju terhembus-hembus di telinga aku. Kaki Kak Ita, kejap kepit, kejap kangkang. Mula kedengaran rengekan dari mulut Kak Ita. Aku kemudiannya mencapai tangan Kak Ita dan menyeluknya masuk ke dalam seluar pendek untuk ditemukan dengan zakar aku. Zakar aku diusap, digosok, dilancap dan diramas oleh Kak Ita kegeraman. Maklumlah, pertama kali dapat dipegangnya secara realiti, zakar seorang lelaki.

"Sekarang Am nak Kak Ita��������." belum sempat aku habiskan bisikan di telinganya, Kak Ita dengan sendirinya menyusur arus pergerakan aku, menolong aku menanggalkan seluar pendek aku dan kemudiannya memasukkan zakar aku ke dalam mulutnya. Kuluman Kak Ita tidaklah sehebat aksi pelakon filem lucah yang pernah aku tontoni namun memandangkan inilah kali pertama zakar aku dikulum, terasa semacam menyirap diseluruh tubuh aku, tegak habis bulu roma aku. Kak Ita mengulum zakar aku untuk sementara waktu sahaja sebelum dibangunkan kepalanya sambil menyapu lelehan air liur yang mula berkumpul dan meleleh dari dalam mulutnya.

Selesai sahaja Kak Ita mengulum zakar aku, aku baringkan kembali Kak Ita sambil aku alihkan gumpalan kain batiknya dari kakinya. Kaki Kak Ita aku kangkangkan dan aku posisikan kedudukan aku untuk melakukan hubungan seks. Aku meniarap di atas Kak Ita dan mula mengomol lemah lehernya. Gomolan aku itu tidak lama kerana kak Ita menyambut muka aku dan kami pun bercumbuan dengan penuh ghairah. Tidak lama selepas itu, aku tamatkan sessi cumbuan untuk aku konsentrasikan pada pemasukan zakar aku.

Aku pandukan zakar aku ke pintu faraj Kak Ita dengan tangan aku. Pada kepala zakar aku terasa lekitan lendir menyambut kehadirannya. Perlahan-lahan, aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. Seperti yang aku jangkakan, kesakitan hubungan pertama pasti Kak Ita rasai kerana kedua-dua pehanya yang bertongkah pada peha aku mula bereaksi menolak untuk membuang zakar aku dari faraj. Aku berhenti seketika lantas aku betulkan dan anjakkan kedua-dua peha Kak Ita naik ke aras pinggang aku. Setelah itu, aku kembali menekan masuk zakar aku perlahan-lahan. Kesakitan yang amat sangat membuatkan Kak Ita terus merangkul rapat leher aku sambil pehanya berusaha
menolak pinggang aku.

"AhHhhhhh!!��..Am�..Kak Ita�..sakit�Am�.Kak Ita�..tak mau" rintihan kesakitan Kak Ita pada telinga aku. Aku hanya membisu sambil aku gomol rakus lehernya. Kak Ita lebih hebat 'menghalang' kemasukan aku berbanding Norma yang memerlukan hanya beberapa tekanan untuk melepasi 'halangan'nya. Apabila aku mula menekan, Kak Ita akan melawan dan aku terpaksa memberhentikan proses penekanan aku. Setelah beberapa kali mencuba dan gagal, kegeraman, aku peluk kemas tubuh Kak Ita dan aku rejam masuk zakar aku sekuat hati aku.

"AmMMmmmMM!!���.aduh..Am�.sakit Kak Ita..Am��sakitnya" Kak Ita tersentak dengan rejaman zakar aku ke dalam farajnya. Aku biarkan sahaja zakar aku di dalam faraj Kak Ita, memberinya peluang untuk reda sedikit kesakitan yang dialaminya. Sambil itu, aku gomol leher dan bibir Kak Ita yang masih tercungap-cungap kesakitan. Seketika kemudian, aku mulakan dayungan pendek sambil mengekang Kak Ita yang masih kesakitan. Kak Ita memeluk erat tubuh aku. Kukunya mencengkam belakang aku untuk melepaskan kepedihan. Setelah puas dengan dayungan pendek, aku luruskan kaki aku dan mula menujah masuk faraj Kak Ita sedalam yang aku mampu pergi. Ketika inilah aku sedari, kaki Kak Ita merangkul kemas pinggang aku.

Seperti hubungan seks aku bersama Norma, hubungan aku dengan Kak Ita tidaklah selama mana. Lebih kurang 5 ke 10 minit selepas tujahan pertama, aku terasa kegelian melanda kepala zakar aku menandakan kemuncak aku sudah tiba. Tanpa aku sedari, aku lajukan tujahan dan sebaik sahaja sebelum zakar aku memuntahkan isinya, aku berikan Kak Ita, tujahan terakhir bersama-sama satu pelukan erat. Zakar aku bertindak mengosongan semua bekalannya di dalam faraj Kak Ita.

Aku rebah di atas Kak Ita dalam keadaan zakar aku masih berada di dalam faraj Kak Ita. Apa yang aku masih ingat, kami berdua tertidur dalam keadaan sebegitu untuk beberapa ketika. Apabila aku sedar, aku dapat, Kak Ita sedang menyelongkar almari aku, mencari salinan fotostat helaian diarinya.

"Kak Ita cari apa���..kalau cari salinan yang Am buat tu��takkan jumpanya sebab Am tak sorok dalam bilik nie" tegur aku sambil menongkat kepala. Kak Ita tidak berkata apa-apa cuma beredar sahaja dari bilik aku. Aku sambung balik tidur aku hingga ke senja hari.

Kenangan Silam Part 4

Pengalaman bersama-sama Kak Ita membuatkan aku selalu inginkan 'dampingan'nya lagi dan lagi tetapi aku takut, jika aku turutkan nafsu serakah aku, Kak Ita akan bertindak melaporkan kepada nenek tentang perbuatan aku dan tindakannya itu akan melarat sehinggakan Norma pun akan membuka mulutnya tentang apa yang telah aku lakukan pada dirinya. Salinan fotokopi helaian diari Kak Ita menyemarakan lagi perasaan aku ditambah dengan imbasan perlaksanaan hubungan seks aku bersama-sama Kak Ita dan juga Norma. Tatapan setiap masa, hinggakan 'Projek Bagak' aku terhenti seketika. Pemikiran yang bertentangan sedemikian membuatkan aku tiba-tiba rasa gerun dan sentiasa dalam ketakutan.

Aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri aku dari kedua-dua saudara aku itu, dalam ertikata lain, cuba mengawal diri. Namun, segala usaha hanya bertahan untuk beberapa minggu sahaja kerana jiwa yang muda mentah pada masa itu ditambah dengan rasa sedap melakukan hubungan seks berjaya mengatasi segala cubaan mengekang.

Kemenangan nafsu aku bermula apabila aku kembali ke rumah nenek dari kampung ayah aku setelah beberapa hari aku bercuti di sana. Aku sampai di rumah lebih kurang jam 9 malam dan aku dapati rumah nenek lampu terpasang di dalam rumah seperti biasa tetapi agak sunyi, tiada berpenghuni. Laman letak kereta kosong. Dalam fikiran aku, tentu nenek dan yang lain-lain telah ke K.L untuk mengiringi kembali para sepupu aku yang telah ke sana bercuti. Tiada masalah bagi aku kerana bilik aku seperti yang telah aku ceritakan, terletak di bawah rumah dan mempunyai pintu masuk terus dari luar di bawah rumah. Keletihan, aku letakkan beg baju aku di sudut bilik, baring atas katil untuk terus tidur sahaja.

Dalam aku melayan mata, tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi orang berjalan di atas rumah. Ada orang rupanya. Aku bingkas bangun untuk aku lihat siapa yang tinggal menjaga rumah. Apabila aku naik ke atas rumah, aku dapati Kak Ita berada di ruang tamu sedang melayan TV sambil melipat pakaian.

"Orang lain pergi mana Kak Ita..?" aku memecahkan kesunyian. Kak Ita terkejut dengan teguran aku tadi. Sambil mengurut dada dan memarahi aku kerana memeranjatkannya, Kak Ita menyatakan bahawa nenek telah ke K.L bersama-sama Ayah Usu dan Ayah Ngah, dua kereta, untuk menjemput para sepupu aku di sana balik memandangkan sessi persekolahan sudah hampir.

"Ari tu Am cakap nak balik terus ke K.L��kenapa balik semula ke mari" Kak Ita meneruskan perbualan.

"Nak balik camne�.barang-barang Am banyak lagi kat sini" aku menjawap ringkas. Aku dapati Kak Ita agak ketakutan dengan kehadiran aku. Tak senang duduk dibuatnya, kain lipatan mula tunggang langgang. Masa itu, aku yang keletihan, malas nak layan fikiran aku, masih dapat mengawal perasaan. Aku pun beredar turun ke bilik aku untuk menyambung balik aktiviti aku yang terencat tadi.

Sampai sahaja aku di bilik, aku bertukar ke seluar pendek tidur aku dan terus baring di atas katil. Dalam aku cuba untuk melelapkan mata, mata aku menentang niat aku. Terkebil-kebil mata aku cuba untuk dilelapkan. Dalam ketika ini, aku mula terbayang kembali, kesedapan perhubungan aku dengan Norma dan juga dengan Kak Ita. Zakar aku mula tegang dengan sendirinya, otak aku mula bekerja memikirkan yang bukan-bukan. Dalam rumah ini, aku hanya berdua sahaja dengan Kak Ita, peluang yang amat jarang sekali datang dalam hidup, dapat rasa sekali lagi, kesedapan yang dirasai tempoh hari.

"Ai mata�lelaplah kau" aku berkata dalam hati memujuk mata aku yang degil. Tetapi usaha aku itu sia-sia apabila aku terdengar bilik air dimasuki orang dan mula terdengar juga pancuran air. Kak Ita baru nak mandi kata hati aku. Dengan bingkas aku bangun untuk mengintai Kak Ita mandi dan seperti yang aku jangkakan, Kak Ita mandi berkemban kain batik. Permandangan itu sahaja sudah cukup untuk mengoncang keutuhan aku, naik tegang zakar aku di buatnya. Tidak puas dengan satu posisi, aku alihkan mata aku ke lubang intipan yang lain. Dalam aku beralih itu, aku tapakkan tangan pada pintu dan aku dapati, pintu bilik aku ke bilik air, tidak dikunci oleh Kak Ita. Ketika ini, nafsu serakah aku memang sudah tidak terbendung lagi.

Perlahan-lahan aku tolak buka daun pintu. Kelihatan Kak Ita sedang mandi, menadah mukanya pada pancuran air sambil dilurut rambutnya, air mandian mengalir menuruni badannya yang berlapik kain batik. Aku hampiri Kak Ita dan seperti insiden pertama aku dengan Kak Ita di dalam bilik air yang sama, aku lekapkan ke dua-dua tapak tangan aku pada punggung Kak Ita. Kali ini, Kak Ita tidak bertindak seperti insiden dahulu sebaliknya membiarkan aku meramas-ramas daging punggungnya yang pejal itu.

Setelah puas meramas punggungnya, aku rapatkan tubuh aku pada tubuh Kak Ita dari belakang dan mula merayapkan tangan aku ke buah dadanya. Kami mandi bersama. Sementara tangan-tangan aku meramas-ramas buah dada Kak Ita, mulut aku penuh di lehernya, mengulum, menguncup dan mengigit manja. Terlentok-lentok kepala Kak Ita bila aku kerjakan lehernya. Dalam keghairahan mengerjakan Kak Ita, tidak aku sedari, ramasan tangan-tangan aku telah menguraikan sendalan kain batik Kak Ita di dadanya. Sedar-sedar sahaja, kain batik basahan Kak Ita mula meleret jatuh ke lantai oleh berat basahan air mandian.

Terbogelnya Kak Ita, aku menurunkan sebelah tangan aku ke kawasan larangannya. Jejari aku memulakan tugasnya, meraba, mengurut, melurut dan meneroka lurah nikmat Kak Ita.

"Ammmm�..EmMmMMmmmm���Oh! Am�.eMmmMMMmmmmm" itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Kak Ita, hasil kerja tangan aku.

Seketika kemudian, aku keluarkan Kak Ita dari pancuran air dan sandarkan Kak Ita pada dinding bilik air. Aku tanggalkan seluar pendek aku yang basah kuyup dimana aku bercadang untuk menyetubuhi Kak Ita secara berdiri seperti yang aku 'pelajari'. Kaki Kak Ita aku kangkangkan sedikit, membuka ruang untuk aku berdiri di tengah-tengahnya. Mulut aku mula mengerjakan buah dada Kak Ita yang terdedah dihadapan mata aku. Sementara itu, kaki aku, aku bengkokkan sedikit sambil memposisikan kepala zakar aku pada bukaan faraj Kak Ita. Kemudiannya aku gerak-naikkan mulut aku sepanjang dada, leher dan akhirnya berhenti di bibir Kak Ita. Bergomolan sahaja bibir aku dengan bibir Kak Ita, aku tikam naik zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhHhHhhhhhh��..AmMm����.." Kak Ita bersuara, melarikan bibirnya dari bibir aku, tersentak dengan tikaman zakar aku ke dalam farajnya. Kaki Kak Ita terinjit naik. Tikaman pertama aku hanya berjaya membenamkan seluruh kepala zakar aku sahaja di dalam faraj Kak Ita. Perlahan-lahan aku menikam masuk keseluruhan zakar aku.

Kak Ita mula merangkul leher aku dan aku memeluk tubuhnya yang basah. Aku henjut zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita. Dalam proses henjutan itu, Kak Ita sekejap-sekejap, mengomol mulut aku, leher aku dan kadang kala melentok kepalanya, mengeluarkan rengekan ghairah "Uh Ah�Uh Ah" seirama dengan henjutan aku.

Hubungan seks aku kali ini lama sedikit berbanding dengan yang telah sudah. Aku dapat mengawal kemuncak aku. Bila kepala zakar aku mula terasa geli, aku aku akan hentikan henjutan dengan zakar aku penuh di dalam faraj Kak Ita. Tempoh 'rehat' ini aku isi dengan gomolan ghairah ke mulut dan leher manakala tangan aku akan meramas dan menguli-uli buah dada Kak Ita.

Kemuncak aku lepaskan setelah dua-tiga kali menahannya. Seperti biasa, aku akan berikan satu tujahan keras terakhir sebelum aku kosongkan kantung mani aku. Setelah selesai hubungan seks, kami mandi wajib bersama-sama dan akhirnya kami mengambil haluan masing-masing.

Lebih kurang jam 11 malam, aku berjaya melelapkan mata aku dengan sengal-sengal pada seluruh otot peha. Namun tidur aku tidak lama. Aku terjaga dengan mata yang bulat lebih kurang jam 2 pagi disebabkan perut aku yang mula 'berkeroncong'. Pada mulanya aku ingin abaikan sahaja kehendak perut aku yang kurang ajar ini tapi lagu 'keroncong' yang dimainkan terlalu kuat untuk aku abaikan. Aku pun ke dapur untuk aku cari apa sahaja yang boleh dibuat alas perut bagi aku meneruskan tidur.

Habis satu dapur aku selongkar dan bising juga dibuatnya. Tiba-tiba aku sedari pintu dapur dibuka dan aku dapati Kak Ita sedang berdiri di muka pintu. Bunyi bising selongkaran aku mungkin telah mengejutkan Kak Ita dan ingin ditinjaunya takut apa-apa. Aku tergamam dengan pemandangan dimana bayangan bentuk badan Kak Ita, terserlah disebalik baju tidur 'rama-rama' yang dipakainya kerana dia berdiri di hadapan pancaran lampu rumah. Melihatkan bahawa bunyi bising itu angkara aku, Kak Ita merapatkan kembali pintu dapur dan beredar. Aku kembali dengan misi pertama aku, sebantal roti sudah memadai kerana di dalam kepala otak aku di kala itu tiada benda lain kecuali seks.

Setelah selesai misi pertama aku, aku bergegas naik untuk perlaksanaan misi kedua pula. Aku terus menuju ke bilik di mana aku rasakan tempat kak Ita aku itu tidur. Apabila aku masuk bilik itu, aku dapati Kak Ita sedang tidur mengereng mengadap dinding sambil memeluk sebuah bantal panjang di atas sebuah katil. Aku kemudiannya masuk, tutup pintu bilik perlahan-lahan, tanggalkan kain pelikat dan terus naik ke atas katil, baring mengereng membontoti Kak Ita dan terus memeluknya sepertimana Kak Ita memeluk bantal panjangnya.

Kak Ita terjaga dalam pelukan aku. Kak Ita kemudiannya bergerak memusingkan badannya mengadap aku dan membalas pelukan aku sambil melepaskan beberapa kuncupan manja ke bibir aku. Tangan aku sekarang ini sedang meramas-ramas punggungnya.

"Am nie�.nakal�..tadi kan dah 'main'��.nak main lagi ?" Kak Ita bersuara lemah sambil tersenyum.

"Ha aH, Am geram betul tengok Kak Ita tadi, seksi�.Alah, Kak Ita cakap Am yang nakal�Kak Ita pun lebih kurang jugak" jawab aku sambil meneruskan kuncupan di bibir Kak Ita. Kami bergomolan seperti baru kali pertama bertemu. Tangan Kak Ita penuh menerokai tubuh aku yang bogel dari depan hingga ke belakang.

Setelah seketika, Kak Ita kemudiannya bangun, membaring aku betul-betul dan terus mencapai zakar aku yang sudah lama tegang. Sambil memberikan aku satu renungan manja, zakar aku diurut ramas lemah, manja dan kemudiannya dimasukkan ke dalam mulutnya. Zakar aku itu habis dikulum dan dijilatnya untuk seketika.

Puas mengerjakan zakar aku, Kak Ita kemudiannya bangun dan mengangkang di atas aku sambil menanggalkan baju tidurnya. Setelah dibuang baju tidurnya ke lantai, Kak Ita memposisikan batang zakar aku di dalam lurahnya dan mula mengesel-geselkan lurahnya pada batang zakar aku. Kak Ita nampaknya begitu geram akan aku dengan renungan tajam sambil menggigit sedikit bibir bawahnya. Aku hanya kaku tidak bergerak, hanya Kak Ita sahaja yang bekerja, mengesel. Sedar tak sedar, geselannya mula laju, pernafasan Kak Ita mula kencang. Kak Ita kemudiannya mencapai kedua-dua belah tangan aku lalu ditujukannya ke buah dadanya untuk aku ramas. Aku akur. Seketika kemudian, Kak Ita bagaikan dirasuk, geselannya semakin laju. Habis bukan setakat bibir malah seluruh muka dan leher aku digomol rakus. Pada tahap maksimun kelakuan Kak Ita itu, apa yang aku masih ingat, sedang kedua-dua tangannya menggengam erat daging bahu aku, Kak Ita kekejangan dan terus rebah di atas aku.

Perlahan-lahan, aku baringkan Kak Ita disebelah aku. Matanya yang buas tadi, kuyu kelemahan sambil membentukkan sekuntum senyuman pada aku.

"Amacam Kak Ita��..sedap..?" aku berbisik lembut sambil tangan aku bermain-main di bauh dadanya. Kak Ita hanya mampu menganggukan sahaja kepalanya tanda setuju. Aku kemudiannya menguncup manja bibir Kak Ita sambil tangan aku mula bermain-main jejari di lurah nikmat Kak Ita.

Setelah puas bermain demikian, aku bingkas bangun dan memposisikan diri untuk aku melakukan hubungan seks pula. Tiada banyak masalah ketika aku memasukkan zakar aku ke dalam faraj Kak Ita dan tidak banyak reaksi darinya. Perlahan-lahan, aku rebahkan badan aku ke atas badan Kak Ita dan mula menyorong-tarik zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita dengan ritma yang lemah. Kak Ita memeluk tubuh aku lantas mula menguncup dan mengulum bibir aku.

Kegeraman yang aku rasai tadi mula menaikkan ritma seksual aku. Sorong-tarik zakar aku mula laju. Pada masa yang sama, Kak Ita mula menunjukkan 'kerasukan' seperti semasa dia mengesel aku tadi. Daging belakang aku dicengkam dengan kukunya dan mulut serta leher aku, habis digomolnya. Ini membuatkan aku bertambah geram dimana aku mula menghentak masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhH�AhH�..Ahh�Am��..AMm�." Kak Ita menrengek berselang dengan gomolan Aku tak tahu, rengek sakit atau sedap. Kaki Kak Ita mula melilit pinggang aku. Aku masa itu, hanya tahu menghentak sahaja.

Perhubungan kali ini agak lama, mungkin kerana aku telah melakukan hubungan seks dengan Kak Ita beberapa jam yang lalu. Peluh menitik seperti aku bersukan di padang. Beberapa kali aku terhenti keletihan sementara menunggu kemuncak aku tiba. Seperti biasa, kemuncak aku datang setalah aku rasakan kegelian pada kepala zakar aku dan seperti hubungan-hubungan lain sebelum ini, satu hentakan masuk disusuli dengan muntahan mani aku di dalam faraj Kak Ita. Sejurus kemudian, zakar aku cabut dari faraj Kak Ita dan aku rebah baring disebelah Kak Ita. Kami tidur berdua, seperti sepasang suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan.

Kenangan Silam Part 2

Memang benar apa orang tua cakap, pengalaman seks, kalau dah dapat rasa sekali, memang nak rasa lagi. Begitulah yang terjadi pada diri aku dan juga menjadi dilemma yang turut melanda sepupu aku, Norma.


Beberapa minggu selepas insiden pertama antara aku dan Norma, pada masa itu, cuti sekolah penggal ketiga sudah pun bermula. Norma mendatangi aku untuk pengalaman 'indah' kedua. Pada masa itu, hampir kesemua sepupu aku telah berangkat ke K.L untuk menghabiskan cuti sekolah di rumah aku di sana. Yang tinggal hanyalah nenek, aku dan Norma. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa berkenaan keputusan Norma untuk tidak turut serta bercuti di K.L melainkan untuk menemani nenek.


Pada suatu pagi, setelah bangun dari tidur dan bersiap serta lengkap bersarapan, aku kembali bersantai dengan hanya seluar pendek di mahligai aku melayani kaset metal Iron Maiden, Hurricane dan DIO. Selain untuk berehat, aku menunggu sehingga nenek aku berangkat ke rumah emak saudara aku yang letaknya di kampung sebelah, menunggu peluang untuk menjalankan 'Projek Bagak'. Dalam kekhusyukan aku melayan kaset, tiba-tiba pintu bilik aku dari bilik air di ketuk orang. Pada mulanya aku ingatkan nenek yang ingin memberitahu aku bahawa dia sudah nak bertolak ke rumah saudara aku tetapi apabila daun pintu aku buka, aku dapati Norma tercegat di seberang sana pintu. Berbaju T putih singkat-takat-pusat dan berkain midi-kembang hitam sambil menatang beberapa buah buku yang dirapatkan ke dadanya.


"Ma nak apa, Ma ?" aku bertanya sambil mata aku naik turun memandang Norma.


"Lupa nak cakap kat Abang Am, nenek dah pergi rumah Ayah We pukul 9 tadi. Nek suruh pesan kat Abang Am yang dia dah pergi" jawap Norma.


"O.I.C�.O.Keh. Nek ada pesan benda lain tak ?" tanya aku lagi.


"Nek pesan, tengahari karang dia nak kita gi rumah Ayah We, makan tengahari" balas Norma. Aku kembali baring atas katil bercadangan nak sambung balik layan lagu. Aku ingatkan Norma sudah pun beredar tanpa apa-apa lagi pesanan untuk aku.


"Errr�..Abang Am, nak mintak tolong satu�.boleh? Norma memecahkan kembali konsentrasi aku.Aku bangun kembali, duduk di tepi katil dan bertanyakan pada Norma apa yang dia kehendaki, dengan nada yang sedikit tegas.


"Abang Am marah kat Ma ker sebab Ma kacau Abang Am?" Norma bertanya dengan muka yang agak takut.


"Tak der lah, Abang Am cuma tanya ajer Ma nak Abang Am tolong apa. Bukannya Abang Am marah kat Ma" jawap aku sambil tersenyum.


"Tak der lah, Cuma Ma dengar macam Abang Am marah kat Ma, Ma takut kalau Abang Am marah" jawap Norma sambil memandang ke lantai.


"O.K�.sekarang cakap kat Abang Am, Ma nak apa?" aku bertanya sekali lagi kali ini dengan nada yang lebih lembut.


Sambil tersenyum, Norma merapati aku sambil membuka salah sebuah buku yang dibawanya. Rupa-rupanya Norma inginkan pertolongan aku dari sudut penterjemahan latihan bahasa inggeris. Aku bertanya pada Norma, kenapa dia perlu lakukan latihan ini dan Norma menjelaskan pada aku bahawa dia perlu banyak latihan untuk lebih menyediakannya menghadapi peperiksaan S.R.P nanti.


"OIC��tapi sebenarnya Abang Am nak rest tau, tak nak buat apa-apa pun pagi nie..O.K" aku memberi kata putus.


"Alah, Abang Am�..tolonglah Ma�.sikit ajer nie" Norma membangkang kata putus aku. Namun aku tetap dengan kata putus aku tadi, hanya membalas dengan gelengan kepala sahaja.


"Cam nielah Abang Am, kalau Abang Am tolong Ma kali nie, Abang Am nak apa, Abang Am cakap ajer kat Ma�..O.K..?" Norma membentangkan satu cadangan yang membuatkan aku terdiam seketika dan akhirnya bersetuju menolong.


Aku memang malas nak tolong sebab terganggu gugat perjalanan 'Projek Bagak' aku, jadi untuk menyelesaikan masalah tersebut, aku ringkaskan pertolongan dengan hanya memberikan penerangan ringkas tentang setiap latihan. Dalam aku sibuk memberikan penerangan pada Norma, sepupu aku itu dari berdiri terus duduk di atas lantai bilik aku, di tepi kaki aku. Tiba-tiba, aku terasa sentuhan buah dada Norma pada kaki aku. Tak senang duduk aku dibuatnya kerana zakar aku dah mula tegang. Teringat kembali aku pada 'insiden' indah yang aku lalui dengan sepupu aku ini beberapa minggu yang lalu.


Kegeraman aku pada sepupu aku membuatkan aku mula bertindak 'ikut kepala lutut'. Dalam aku berdiskusi dengan Norma, aku dengan perlahan-lahan menekan kaki aku pada buah dada Norma sambil mengosokkannya sedikit. Norma menyedari perbuatan aku lantas menjarakkan sedikit tubuhnya dari kaki aku. Aku mula menyedari, kalau aku minta Norma melakukan hubungan seks secara terus, mati hidup balik Norma akan menolak permintaan aku.


Perbincangan antara kami berakhir setengah jam kemudian setelah Norma memahami apa yang perlu dilakukan berkenaan latihan tadi. Norma bangun dan mula bergerak ke pintu tanpa berkata apa-apa.


"Errr�Ma.." aku bersuara memberhentikan pergerakan Norma.


"Ya, Abang Am, ada apa-apa lagi yang Abang Am nak kasi tahu ?" Norma bertanya sambil memeling ke arah aku.


"Hai�takkan Abang Am ajar Ma�free ajer kot" aku memulakan tektik kotor aku.


"Nak Ma belanja Abang Am��Ma takder duit..Emmmm..Ma buatkan Abang Am air Milo..leh ?" Norma membalas dengan satu cadangan sambil memusingkan badannya mengadap aku.


"Abang Am baru ajer sarapan�tak larat nak minum lagi" balas aku mengelak.


"Abis tu, Abang Am nak Ma buat apa ?" sampuk Norma kehabisan akal.


"Mari sini, berdiri kat sini" aku mengarahkan Norma berdiri betul-betul di hadapan aku. Namun Norma diam berdiri tanpa sebarang pergerakkan hanya memerhatikan sahaja aku yang duduk.


"Tadi Ma cakap, Ma akan buat apa yang Abang Am cakap�.kan Ma kan.." aku mengingatkan kembali perjanjian yang telah dibuat sebelum ini. Perlahan-lahan, Norma bergerak ke arah aku dan berdiri betul-betul di hadapan aku.


"Abang Am tak nak apa-apa, cuma Abang Am nak pegang�.Ma��.boleh..?" aku Tanya baik-baik. Norma tak menjawap.


Tangan kiri aku mula menyentuh Norma pada kaki kanannya betul-betul di bawah skirt. Turut terasa adalah kejutan dari Norma namun tidak berganjak dari posisinya. Perlahan-lahan aku gosok naik peha Norma. Norma hanya berdiri, menelan air liur dan pernafasannya mula rancak. Aku kemudiannya mencapai buku-buku yang disandarkan di dadanya dan meletakkan ke lantai. Terdedahnya dada Norma dari lindungan buku, Norma hanya memalingkan kepalanya ke sisi sambil memejamkan matanya. Kedua-dua tangan aku mula menyeluk masuk baju T Norma dan mula meramas-ramas kedua-dua buah dadanya. Pernafasan Norma semakin rancak.


Seketika kemudian, aku bangun dan mula membaringkan Norma di atas katil aku. Norma hanya menuruti. Aku kemudiannya baring di sebelahnya dan mula menguncup bibir sepupu aku itu. Norma hanya menadah kuncupan aku, kaku, tiada kuncupan balas. Habis bibirnya aku kuncup, jilat bersilih ganti dengan lehernya. Tangan aku bermain-main di dalam baju T-nya.


Beberapa minit kemudian, aku bangun menanggalkan seluar pendek aku. Aku selak skirt Norma dan mula menanggalkan seluar dalam Norma. Aku kemudiannya memposisikan kedudukan aku di antara kangkangan Norma dalam keadaan kedua-dua peha aku menyandung peha Norma. Aku letakkan zakar aku pada bukaan faraj Norma dan memulakan kembali ramasan buah dadanya. Dalam masa yang sama aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj sepupu aku itu. Tiba-tiba Norma menarik nafas tersentak dengan kedua-dua matanya terbeliak dan dalam masa yang sama aku terasa tolakan pehanya pada peha aku dalam usaha mengeluarkan zakar aku dari farajnya kerana kesakitan yang amat sangat. Di sini aku kepelikan kerana semasa aku menekan zakar aku masuk, aku masih dapat rasakan rintangan pada faraj Norma seperti mana yang aku rasakan ketika aku menyetubuhi Norma beberapa minggu lepas.


"Abang Am���..tak mau..��sakit�.Abang Am�.." Norma berkata-kata dalam kesakitan.


"Sikit ajer Ma�..sikit ajer�O.K�.O.K.." bisikan aku pada telinga Norma.


Aku kembali menekan masuk zakar aku melepasi rintangan dan aku dapati rintangan kali ini tidak sepayah dahulu. Aku biarkan seketika zakar aku di dalam faraj Norma, membiarkan Norma menarik nafas lega. Seketika kemudian, aku mula mendayung zakar aku di dalam faraj Norma. Perbezaan kali ini, tiada rengekan sakit dari Norma. Norma yang menadah zakar aku hanya memejamkan mata dan melepaskan nafas lega setiap kali aku menarik keluar zakar aku.


Seperti pengalaman pertama beberapa minggu lepas, hubungan seks aku kali ini tidak lama. Tak sampai lima minit dalam proses aku mendayung, aku mula terasa kegelian pada kepala zakar aku dan tidak lama kemudiannya aku sampai kemuncak dan seperti pengalaman pertama, aku lepaskan semua air mani aku di dalam faraj Norma. Aku merebahkan diri aku kepuasan di sebelah Norma sambil memeluknya, membawanya membaringkan badannya di atas badan aku.


Seketika kemudiannya, aku terasa Norma bangun dan apa yang memeranjatkan aku adalah satu kuncupan ringkas di pipi aku dan ��."Terima kasih, Abang Am��." yang keluar dari bibir Norma berbisik lembut di telinga aku.

Kenangan Silam

Ketika itu aku baru melepasi peperiksaan SRP dan seperti biasa di semua sekolah berasrama, tiada banyak aktiviti yang disusunatur oleh pihak sekolah untuk aku dan para sahabat. Apa lagi, "Projek Bagak" dirangka dan dilaksanakan seminggu sebelum cuti sekolah penggal ketiga bermula. Aku masih ingat, hari Selasa, ketika pelajar-pelajar lain sibuk di kelas masing-masing menjawap soalan peperiksaan akhir, aku dan kroni, sibuk memasang VCR pada TV asrama. Terus terang aku katakan, aku tak sabar-sabar nak layan 'citer blue' sebab inilah kali pertama aku akan menonton sendiri aktiviti seksual yang sebelum ini hanya datang dalam imaginasi melalui cerita dan bahan cetakan. Sejak hari itu, atas nama 'citer blue', memang takkan terlepas dari tontonan aku lebih-lebih lagi yang memperagakan aksi orang-orang asia.


Bermulanya cuti penggal ketiga, aku mengambil keputusan untuk balik ke kampung kerana rumah keluarga aku di K.L mampu mendatangkan kebosanan yang mutlak pada aku tambahan pula aku takut, aku takkan berjaya dalam SRP dan yang pasti kena 'laser maut' dek orang tua aku. Di kampung, aku memiliki bilik yang aku bina sendiri di bawah rumah atuk aku yang bertiang tinggi, dua pintu laluan, satu dari bilik air dari dalam rumah dan satu dari bawah rumah. Untuk hiburan, adalah satu radio kaset beramplifier, speaker telangkup tempayan dan sebuah TV milik sepupu aku.kebebasan yang tiada tolok bandingnya. Lagi satu tujuan aku balik kampung, ialah meneruskan "Projek Bagak" pada skala persendirian pula.


Di kampung, seorang insane yang patut aku berterima kasih kerana membawa aku masuk ke alam deWaSa adalah sepupu aku, Norma. Ketika itu Norma berumur 13 tahun. Rambut pendek 'boyish cut' belah tepi, mata sepet cina, muka bujur berkulit putih dari muka hingga ke hujung kaki. Satu ciri pada Norma yang istimewa adalah buah dadanya yang besar belaha tengah yang nyata dengan posisi puting yang berlawanan arah, tak padan dengan umurnya. Satu kekurangan pada Norma��..jalan agak kengkang.


Pada hari keramat itu, aku melanggar prinsip 'Projek Bagak' dengan melayani video 'sensasi' pada siang hari. Aku berbuat demikian kerana seluruh isi rumah telah ke majlis pertunangan saudara aku di Pahang.Tanpa aku sedari, Norma tidak turut serta kerana terpaksa ke sekolah untuk menyelesaikan persiapan Hari Kantin sekolahnya Dalam khyusuk melayani aksi-aksi tanyangan, tiba-tiba pintu bilik aku di bahagian tandas rumah di buka orang. Kelam kabut aku menutup bahagian sulitku yang terdedah, tegang terus kendur dibuatnya. Tayangan tak sempat aku matikan dan bila aku menoleh ke arah pintu, aku terkejut melihat Norma, berpakaian sukan dengan T-shirt putih dan berskaf, berdiri di muka pintu, tergamam memerhatikan tayangan yang belum pernah ditontonnya. Aku panik lalu aku matikan TV. "Abang Am tengok citer apa tadi..?" Norma memecah kebuntuan tapi masih tergamam.


Panik masih menguasai membuatkan aku menerangkan dengan panjang lebar tentang video tersebut dan apakah isi serta jalan cerita asas lakonan.


Norma yang masih terpaku di muka pintu, tidak berkata apa-apa sambil matanya masih tertumpu ke arah TV yang tidak menyala. Aku bingkas bangun membetulkan kain pelikatku dan bergerak menuju ke arah Norma bertujuan untuk memujuknya agar tidak membocorkan rahsia yang diketahuinya pada orang lain. Aku capai tangan Norma, sejuk, masih terkejut agaknya.


"Ma, Abang Am nak Ma jangan citer kat sesapa pun�O.K ?" aku mula bersuara.


Aku hanya mampu tersenyum. Aku tarik Norma ke katil untuk meneruskan rundingan. Norma terkejut sedikit dan agak ragu-ragu untuk menurut.


"Meh, kita duduk jap�..kita discuss�O.K ?" aku berkata sambil otak aku mula berfikir apakah perjanjian yang sesuai untuk merasuah sepupu aku yang seorang ini.


Berbuih-buih mulut aku membentangkan cadangan dan puji-pujian namun Norma masih membisu tiada reaksi. Matanya yang sepet cina hanya merenung tepat ke mata aku. Tiba-tiba matanya mula melerek ke bawah dan apabila mata aku turuti, aku dapati, tanpa aku sedari, dalam proses pujuk pujian, tangan aku berada di atas peha Norma. Makin panik aku tetapi tiada tindakbalas dari Norma. Tanpa aku sedari, aku angkat muka Norma di dagunya lantas melepaskan satu kuncupan ringkas di bibirnya. Terbeliak mata Norma tetapi tiada gerak balas. Hanya yang aku perasan pada masa itu, dadanya berombak turun naik.


Perlahan-lahan aku baringkan Norma ke atas katil aku. Norma hanya menuruti. Sekali lagi aku kuncup bibirnya tetapi kali ini aku jalankan sekali tangan aku ke bawah baju T Norma. Norma membiarkan sahaja perlakuan aku. Zakar aku yang kendur tadi kembali tegang oleh kerana pengalaman baru dari aspek sentuhan pertama aku pada tubuh seorang perempuan.


Kemudiannya, baju T dan baju dalam Norma aku selak untuk mendapatkan pandangan pertama buah dada secara realiti. Mata Norma hanya memandang tajam ke arah muka aku. Perlahan-lahan aku meramas lembut buah dada Norma. Setiap ramasan aku membuatkan pernafasan Norma mula kencang, matanya tertutup. Aku kembali menguncup bibir Norma dan di situ dapat aku rasakan hembusan kencang nafas Norma yang keluar dari mulutnya.


Seketika kemudian, aku turun ke aras pinggang Norma, luruskan kakinya dan dengan perlahan-lahan aku tanggalkan seluar trek sekali gus bersama-sama seluar dalamnya. Berderau darah aku kerana inilah kali pertama dalam hidup, aku dapat melihat sendiri secara langsung, bahagian sulit perempuan di antara pusat dan lutut. Bulu-bulu halus tumbuh dalam arah menuju ke lurah. Aku perhatikan, Norma hanya menyisikan kepalanya memandang dinding bilik aku, masih tiada reaksi seperti kena pukau.


Setelah puas aku telek, aku buka kangkangan kaki Norma untuk aku lihat dan bandingkan dengan apa yang aku tonton. Perbezaan yang nyata, lurah nikmat Norma basah dan lebih 'kemas' berbanding pelakon-pelakon cerita lucah yang teserlah dengan lebihan kulit dan kedutan .Aku rapatkan hidung aku, yang dapat aku bau pada masa itu hanyalah bau sabun. Pada ketika itu aku teragak-agak, nak jilat atau tidak seperti mana yang aku 'pelajari' kerana aku tahu, di situ juga tempat perempuan membuang air kecil mereka. Akhirnya, aku berikan Norma satu jilatan panjang. Terangkat pinggang Norma diikuti dengan satu erekan yang panjang, mengikuti jilatan aku itu. Macam-macam rasa yang lekat di lidah aku, masin ada, pahit rasa sabun pun ada. Yang pasti, lepas jilatan tu aku mengeleman kegelian.


Kemudiannya, aku mula merangkak naik ke atas Norma. Norma masih memandang dinding dengan mata yang kuyu berritma nafas yang laju. Aku mula menjilat, menguncup leher Norma yang terdedah seketika. Sejurus kemudian, aku tegakkan badan dan mula mengacukan zakar aku ke arah bukaan lurah Norma dan terus menekan masuk zakar ke dalam faraj Norma. Pada ketika itu juga, Norma mula bereaksi, menjerit halus sambil memejamkan matanya kesakitan. Norma mula mengesot ke atas dengan tolakkan tangan dan kakinya dalam cubaan untuk membebaskan farajnya yang sakit dari tikaman zakar aku.


"Sakitlah, Abang Am!!" Norma bersuara geram dengan mata kemas terkatup.


"O.K..O.K�..sori�sori" bisik aku pada telinga Norma sambil memeluknya agar Norma tidak lari.


Aku kemaskan pelukan dengan memaut bahu Norma dari belakang dan menekan kembali zakar aku masuk. Norma meronta kembali dengan esotan naik, kesakitan namun, gerakkannya terkunci oleh pelukan aku.


"AbaNg Am!!��..SaAaKiTttT!!" jeritan Norma mula meninggi namun yang pasti, kepala zakar aku telah pun melepasi 'rintangan' dan masih meneruskan perjalananya masuk ke dalam. Norma mula menangis membuatkan aku berhenti menekan. Aku kebingungan kerana apa yang aku 'belajar', masukan zakar senang sahaja tanpa banyak rintangan.


Aku buang segala pemikiran yang bermain-main lalu memulakan kembali tekanan masuk dan pada ketika itu juga Norma yang mula reda, kembali meronta, merengek menangis kesakitan. Tidak aku pedulikan sambil aku mula menyorong tarik zakar aku dalam rontaan Norma. Apabila aku tarik keluar zakar aku, rengekan reda tapi mula naik setiap kali aku menikam masuk zakar aku.


Lama kelamaan, aku mula rasakan kelonggaran pada pintu faraj Norma akibat aktiviti zakar aku. Rengekan kesakitan Norma mula berkurangan sehingga yang tinggal hanya rengekan setiap kali aku tekan masuk zakar aku. Tiba-tiba, aku merasa geli pada seluruh zakar dan sejurus selepas itu, aku kekejangan kemuncak dan mula melepaskan air mani aku ke dalam faraj Norma. Setelah puas aku lepaskan air mani aku, aku cabut zakar aku dan rebah baring di sebelah Norma. Sebaik sahaja aku baring, terasa kejang otot perut aku. Norma tidak berganjak dari posisinya hanya meluruskan sahaja kakinya. Saat aku lepaskan air mani aku itu aku rasakan satu kepuasan yang tak terhingga. Hubungan seks aku dan sepupu aku ini tidaklah lama lebih kurang 5 minit sahaja. Yang aku ingat lepas itu, aku tertidur keletihan dalam menahan kejang otot perut aku..


Apabila aku terjaga, hari sudah senja, seluruh ahli keluarga aku sudah balik. Aku panik seketika. Bergegas, aku mandi, kemas bilik dan bila aku masuk ke dalam rumah, semuanya nampak normal. Norma aku lihat siap berbaju kurung, hanya memberikan aku jelingan yang membuatkan aku rasa tak tentu arah. Namun apabila aku bergaul dengan ahli keluarga aku yang lain, aku dapati, kisah aku dan Norma tidak sampai pun ke pengetahuan mereka. Lega dan lapang dada aku.

Wawa Part 1

"Hello�".
"Hello, kak Lisa. Wawa sini".
"Oh Wawa. Anything kak Lisa boleh tolong?". 
"Emmm, kak Lisa free tak petang ni? Boleh datang rumah Wawa kejap tak?. Ada something lah Wawa nak minta tolong. Important juga". 
"Petang ni rasanya tak dapat sebab abang Faris ada hal. Tapi kalau lepas 8.30 malam, boleh rasanya. Kenapa ni, Wawa?". 
"Nantilah bila jumpa malam karang, Wawa bagitahu, ya kak Lisa. Wawa tunggu, ya". 
"Okaylah kalau macam tu. Take care, ok. Bye".
"Bye kak Lisa". 

Aku off kan telefon bimbit ku. Kenapa pula si Wawa ni, fikir ku. Macam ada yang tak kena saja, benak ku bermain dengan persoalan. Wawa ialah anak saudara ku. Berumur 23 tahun. Baru saja berkahwin hampir 2 tahun setengah yang lepas. Mempunyai seorang anak kecil berumur setahun. Aku pula ialah mak saudaranya yang memang rapat dan tempat dia bermanja. Memang selalu masa terluang kami habiskan bersama dari sebelum Wawa dan aku berkahwin. Cuma selepas dia berkahwin, ikatan itu agak longgar. Ya lah, takkan nak masuk campur pula bila dia dah berumahtangga. Apatah lagi aku yang juga telah berkahwin dengan Faris 5 tahun yang lepas.

Namun aku masih lagi menjadi tempat dia mengadu andainya ada masalah dan kami ada juga ke rumahnya dalam 2-3 kali sebulan. Sekadar bertanya khabar dan mendengar masalah Wawa tapi aku, Faris dan Wawa memang rapat hubungannya. 

"Bang, malam ni kita ke rumah Wawa kejap. Tadi dia call. Minta datang ke rumah jumpa dia", kata ku pada Faris sewaktu di rumah. 
"Pukul berapa? Abang ada hal petang ni. Kan hari Sabtu ni, abang ada game sebelah petang". 
"Sebelah malamlah. Lepas 8.30, boleh?", tanya ku lagi. 
"Kalau masa tu, lepas makan, bolehlah. Apa halnya?", tanya suami ku lagi. 
"Tak tahulah. Dia tak bagitahu pun tadi masa call. Dia minta datang saja. Mungkin sebab si Halim tak ada rasanya. Kan Halim ke Australia dah dekat 2 minggu. Bulan depan baru balik", kata ku pada Faris. Halim ialah suami kepada Wawa yang sering outstation kerana tugas ditempatnya bekerja yang memerlukan dia selalu ke luar negara. "
Habis tu, dah 2 minggu kat rumah baru nak rasa takut ke?", tanya suami ku sambil tersengih. 
"Entahlah bang. Sunyi kot?", kata ku. 
"Apa2 pun, malam nanti lah baru tahu bila kat sana", jawab ku lagi. 
"Oklah", balas Faris. 

Aku dan Faris sampai ke rumah Wawa jam 8.50 malam. Wawa tinggal di kuarters tempat Halim bekerja. Tak ramai penghuni yang menginap di kuarters tersebut. Menurut Halim, ramai yang nak tinggal di rumah sendiri yang dibeli. Hanya ada 3 keluarga saja yang mendiami kuarters tersebut dan jarak antara jiran2 tersebut agak jauh. Wawa menanti aku di pintu rumahnya dengan senyuman tawar. Hati ku berdetik merasakan sesuatu yang tak kena pada Wawa. Lantas aku segera mendapatkannya selepas pintu kereta ku tutup dan meninggalkan Faris yang masih lagi belum mematikan enjin kereta. 

"Kak Lisa apa khabar?", tanya Wawa. 
"Sihat. Wawa macamana?", tanyaku pula.

Kegusaran terlihat diwajahnya. Wawa mengeluh. Ketika itu dia terpandang Faris yang baru melangkah keluar dari kereta. 

"Abang Faris ada, Wawa segan lah nak cakap", kata Wawa. Aku jadi pelik. Selama ini, Faris selalu ada bersama tapi tak menjadi apa2 masalahpun. 
"Habis tu, tak nak abang ada sekali ke?", tanya ku. Wawa mengangguk lemah. Aku kerutkan dahi ku. Aku pergi ke kereta sambil mata ku membuat arahan pada Faris agar mengikut ku. Faris yang memahaminya terus bergerak sama. Lepas memberitahu apa yang berlaku, Faris mengangguk kepala seolah faham apa yang diperkatakan. 
"Tak apa lah kalau macam tu. Abang keluar kejap ke kedai depan tu. Minum dan lepak kat situ. Boleh tengok mak janda warong tu", kata Faris sambil terkekek ketawa. Aku jegilkan biji mata ke arah suami ku. 
"Ngoratlah mak janda tu. Macamlah mak janda tu nak kat awak", kata ku sambil jari ku pantas mencubit peha Faris. 
"Adoiiii.", Faris terseringai menahan sakit. "Oklah, abang pergi dulu. Kalau dah siap nanti, miss call sajalah. Lepas tu abang datang semula", kata Faris sambil membuka semula pintu kereta. 

Taksemena-mena, Wawa berlari kepada Faris sambil menghulurkan tangan bersalaman sambil mencium tangan suami ku. 

"Wawa sembanglah dengan kak Lisa dulu, abang pergi kedai depan sekejap, ye", kata Faris. Wawa mengangguk sambil senyum yang tak berseri diberikan. 
"Janganlah sedih sangat macam ni. Ada apa2, bagitahu kak Lisa, ye", tambah Faris lagi sambil masuk lantas menghidupkan enjin kereta serta berlalu pergi. Aku berpimpinan tangan masuk ke dalam rumah bersama Wawa. Wawa melentokkan kepalanya ke bahu ku. Lantas akud an Wawa ke sofa di ruang tamu selepas menutup pintu. 
"Kenapa Wawa? Bagitahu pada kak Lisa. Kenapa sedih sangat ni? Ada apa yang tak kena ke, Wawa?'. Bertalu2 pertanyaan dari ku.

Wawa masih lagi membisukan dirinya bersebelahan ku. Perlahan Wawa mengangkat kepalanya dan memandang ku sambil kedua tangannya meramas tangan ku. Air mata jernih kelihatan dimatanya. 
"Kenapa Wawa? Bagitahulah pada kak Lisa", kata ku lembut sambil mengusap lembut pipinya. Aku tahu dia kesunyian dan perlukan teman untuk berbicara dan akulah yang paling hampir dengan dirinya tatkala dia perlukan bantuan. 
"Kak Lisa..", sebak kedengaran suara Wawa. Aku rapati lagi dan aku peluk Wawa. 
"Kak.., saya sunyi kak", katanya lagi. 
"Kan kak Lisa ada ni. Kak Lisa ada untuk temankan Wawa. Janganlah sedih sangat, ye". Aku memujuknya sambil mengusap manja kepala Wawa. 
"Bukan itu maksud Wawa.., kak", tiba-tiba dia berkata. Aku jadi pelik dengan kata2 Wawa. "Wawa betul2 sunyi I kak. Kak Lisa ada abang Faris. Wawa..??", sambungnya lagi. 

Terus aku terpegun. Berdetik dihatiku apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh Wawa. Sebagai seorang perempuan, aku tahu kesunyian apa yang melanda dihatinya. 
"Maafkan Wawa, ye kak Lisa. Wawa dah tak ada siapa, dah tak ada tempat nak mengadu. Wawa betul2 sunyi sangat ni sejak abang Halim pergi hari tu. Wawa dah tak tahan. Wawa rasa tak boleh tunggu dah sampai abang Halim balik. Tolonglah Wawa.., kak Lisa�, tolonglah". 

Aku pula yang terdiam mendengar kata2 Wawa. Sedangkan aku pun tak mampu bertahan lama, inikan pula anak saudara ku ini yang dah dekat 2 minggu ditinggalkan. 

"Habis tu, nak kak Lisa tolong macamana hal ni?". Aku bertanya pada Wawa. Bingung juga aku dibuatnya. Takkan nak belikan tiket kapalterbang dan hantar Wawa ke Australia mengikut suaminya yang di sana. "Cuba bagitahu kak Lisa, apa yang kak Lisa boleh tolong untuk ringankan rasa sunyi Wawa ni? Kak Lisa tolong mana yang mampu, ye", kataku cuba menaikan semangat Wawa. 
"Kak Lisa.., izinkan Wawa.., kak. Izinkan Wawa bersama abang Faris.., kak. Sekejap pun tak apa lah.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa.., kak Lisa", kata Wawa sambil tersedu dan genggaman tangannya semakin kuat memegang tangan ku. 

Serasa macam langit yang begitu besar jatuh menghempap ku apabila aku dengar kata2 dari Wawa. Berdesing sekejap telinga ku. Menyingkap sekejap darah dalam tubuh ku. Rasa nak terkeluar biji mata aku bila kata2 Wawa terngiang2 di benakku. Aku cuba menarik tanganku dari genggaman Wawa tapi Wawa semakin kuat memegangnya. 

"Kak Lisa.., maafkan Wawa.., kak. Wawa harap sangat kak Lisa izinkan. Daripada Wawa bersama orang lain yang Wawa tak kenal.., biarlah Wawa bersama orang yang selalu bersama Wawa. Izinkanlah Wawa.., kak, untuk bersama abang Faris. Sekejap pun jadilah. Hilangkan rasa sunyi Wawa ni. Tolonglah kak Lisa. Wawa merayu pada kak Lisa ni.., tolonglah". Wawa semakin meminta agar dirinya diberikan bantuan. Aku pula yang terdiam. Tak tahu apa yang hendak dijawab. 

"Wawa janji Wawa takkan ceritakan pada sesiapapun apa yang berlaku. Wawa janji.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa..". Janji dari seorang anak saudara yang ingin bersama suami ku. Kalau orang lain memang aku tak peduli tapi dengan suami ku. Dan yang hendak bersama itu ialah anak saudara ku sendiri. Di manakah kesilapan yang aku lakukan, aku berfikir aatau ini sekadar ujian dan dugaan. 

"Wawa.., kak Lisa kena tanya pada abang Faris dulu. Kak Lisa kena bincang dulu dengan abang. Kena tahu apa kata abang. Bukan mudah nak buat ni", ujar ku pada Wawa. 
"Tapi kak Lisa izinkan atau tak Wawa bersama abang Faris?", tanya Wawa lagi. 
"Kalau kak Lisa izinkan, tentu abang Faris juga setuju", kata Wawa lagi seolah menaruh harapan. 

Aku diam. Risau juga hati aku nak biarkan suami aku sendiri main dengan perempuan lain. Kalau aku tak tahu, mungkin tak apa. Ini siap minta izin lagi dari aku. Aku pun tak tahu apa yang hendak ku jawab pada Wawa. Hanya wajah yang tawar aku berikan pada Wawa. 
"Kita tunggu apa kata abang Faris..,ye, Wawa", kataku. 
"Kak Lisa.., kalau boleh.., malam ni, ye..", Wawa menyambung lagi. 
"Haaaahhh..!!!". Aku pula terkejut. "Cepatnya..", kata ku. 
"Malam ni malam minggu kak. Esokkan semua tak kerja. Kak Lisa dan abang Faris tidur sini sajalah, ye. Wawa dah siapkan bilik untuk abang dan kak Lisa", sambil tersenyum Wawa mengharap lagi. 

Aku cuma menundukkan sedikit kepalaku mendengar kata2 Wawa. Memangpun malam minggu dan aku pun ada rancangan sendiri dengan suamiku, Faris. Aku capai telefon bimbitku dan mendail nombor Faris. Sebentar kemudian, nada disebelah sana berbunyi. Bukan miss call yang aku lakukan tapi aku perlu bercakap dengan Faris tentang apa yang terjadi di sini. Perbualan yang agak singkat antara aku dan Faris. Dalam 10 minit kemudian, kedengaran enjin kereta Faris tiba ke rumah Wawa. Aku bangun dari duduk ku dan melangkah keluar. Wawa cuba menuruti tapi aku menahannya. 

"Wawa tunggu dalam bilik. Biar kak Lisa bincang dengan abnag faris kat luar sana. Tunggu sampai kak Lisa datang semula. Boleh..?", aku berkata pada Wawa. Wawa seperti tak puas hati tapi mengangguk lemah lantas masuk ke bilik tidurnya. Aku kemudiannya keluar dari rumah Wawa dan berjalan menghala pintu pagar bersama Faris. 
"Apa cerita ni..??, tiba2 Faris terpinga bertanya. Perlahan aku ceritakan apa yang menjadi masalah Wawa. Aku terangkan sebaik mungkin pada suamiku. Akan fahamkan segala yang perlu suamiku tahu.

Sepanjang masa mendengar ceritaku, Faris mengangguk dan kadang2 menggelengkan kepalanya. 
"So, you beri dan izinkan ke?", tanya Faris pada ku. 
"Seperti apa yang saya katakan pada you tadi dan seperti apa yang kita bincangkan. Kalau semuanya tak ada maslah bagi abang, saya tak kesah. Abang buat sajalah dengan Wawa daripada dia cari orang lain yang kita sendiri pun tak tahu. Tapi ingat janji abang pada saya..!!". 

Begitulah antara kata putus antara aku dan suamiku tentang kemelut yang melanda diri Wawa. Aku izinkan Faris bersama Wawa untuk malam itu dengan syarat, aku juga akan berada dalam bilik yang sama. Dengan langkah yang teratur, aku dan Faris melangkah masuk semula ke rumah Wawa. Faris terus duduk di sofa sambil menonton tv yang sedang terpasang. Aku pula terus ke bilik Wawa dan dengan perlahan mengetuk pintu bilik tersebut sambil sebelah lagi tangan ku memutarkan tombol pintu. Aku buka dan lihat Wawa sedang berdiri di tepi tingkap sambil memandang keluar. Aku melangkah lagi dan ketika itu Wawa berpusing menghadap ku.

Wawa cuba senyum tapi hambar. Aku pegang tangan Wawa dan membawanya ke birai katil dan sama-sama duduk disitu. 
"Wawa dah fikir semua ni ke? Semua yang Wawa katakan pada kak Lisa tadi? Atau semua tu hanya nak menduga kak Lisa dan Abang Faris?", aku bertanya. Wawa mengangkat muka dan memandang ku. 
"Kak Lisa, hanya pada kak Lisa saja tempat Wawa mengadu. Apa yang Wawa katakan tadi semuanya benar. Wawa harap sangat kak Lisa dapat tolong Wawa dalam hal ini. Pleaseee kak Lisa.., please. Wawa rayu pada kak Lisa..", Wawa terusan merayu pada ku. 
"Wawa dah nekad? Sanggup bersama dengan abang Faris? Abang tu lain sikit..", aku cuba mengubah perasaan Wawa. 

Sebelum ini pun, ada juga aku bercerita hal atas katil antara aku dan faris kepada Wawa. Terkejut juga Wawa mendengar cerita ku sebab ada antaranya dia sendiri pun tak pernah lakukan antara suami isteri. Wawa mengangguk tanda faham. 
"Wawa terima apa saja banag Faris nak lakukan pada Wawa. Asalkan hilang rasa sunyi Wawa ni, kak Lisa", jawabnya. 
"Ni bukan nak hilangkan rasa sunyi. Ni nak kat batang..!!", sergah ku pada Wawa sambil tersenyum. 
"Janganlah cakap macam tu, kak Lisa.
Malulah Wawa", Wawa seperti merajuk. 
"Habis tu, nak kat batang laki aku, kau tak malu?? Hihihihihi..", aku kata sambil ketawa. Wawa tersenyum lebar dan mencubit ku. 
"Aduh.. Ooo cubit kak Lisa ye. Nak tak..??", aku mengugut Wawa. 
"Nak lah. Alaaah kak Lisa, macamana dengan abang Faris? Kak Lisa izinkan tak?", tanya Wawa sambil mengoyangkan badan ku. 

"Macam ni.., Wawa siap macam yang selalu kak Lisa cerita sebelum ni. Nanti bila dah sampai masa, abang masuk dalam bilik, ye. Tapi Wawa kena janji, hal ni antara kita bertiga saja. Mula kat sini dan habis pun di sini. Apa yang akan terjadi nanti, Wawa kena terima sebab Wawa yang minta. Macamana, boleh??", tanya ku. Wawa mengangguk sambil berjanji akan berpegang pada segala kata2nya itu. 
"Tapi janganlah ganas sangat abang Faris tu nanti, kak Lisa". 
"Eh.., tadi kan dah janji. Manalah kak Lisa tahu abang nak buat apa pada Wawa nanti. Terima sajalah, ye. Wawa yang nak sangat", kata ku sambil menjelirkan lidah. 
"Dah.., Wawa siap ye. Kak Lisa keluar dulu. Malam ni kak Lisa dan abang tidur kat sini saja lah nampaknya. Mana bilik kak Lisa?', tanya ku. 
"Yang sebelah kiri. Wawa dah siapkan dah sejak petang tadi. Semua ada dalam tu untuk kak Lisa dan abang", kata Wawa. 
"Oklah, kak Lisa temankan abang kat luar dulu", kata ku sambil melangkah keluar. 
"Ingat tahu.., nanti kena romantik sikit dengan abang tu. Jangan jadi macam batang kayu pula", kata ku memberi peringatan. 
"Wawa cuba sebaiknya.., kak Lisa. Terima kasih kak Lisa. I love you so much", kata Wawa sambil melemparkan satu flying kiss buat ku. 

Aku tersenyum sambil perlahan menutup pintu bilik Wawa. Jam telah menunjukkan pukul 9.45 malam. Aku dan Faris masih diruang tamu rumah Wawa. Sekadar berdiam diri. Aku tahu siapa Faris dan bagaimana aksinya kalau dah ada atas katil. Aku tersenyum sendiri bila membayangkan bagaimana Wawa yang sebentar lagi akan bersama Faris dengan aku sebagai penontonnya. Silap haribulan, aku join sekali, kata hati ku membuatkan senyuman ku bertambah lebar lagi. Faris bertanya kenapa aku senyum sendiri. Aku hanya menggelengkan kepala ku sambil bibir ku masih menguntum senyuman untuknya.

Aku merapati suami ku dan berbisik padanya, "Love.., do your best to Wawa. She really needs it. You have my green light tonite. And perhaps I'll join in together if you don't mind". 
"Kalau boleh, of course I nak you join sekali nanti. But what about Wawa? Dia tak kata apa ke nanti?", tanya Faris pula. 
"You do your job first. I know when to step in", kata ku pula sambil tersenyum. Faris memandang ku dan memberikan satu kucupan hangat sambil aku memeluk tubuhnya. Perlahan Faris lepaskan kucupan tersebut dan mengucup dahi ku pula. 
"Just tell me when, ok", kata Faris. 
"I think Wawa dah ready tu. Just go slow at first and let it flows by itself. I tahu abang boleh", kata ku pada suami ku. Faris mengangguk kepalanya. 
"You nak tukar dulu ke pakaian you?", tanya ku pada Faris. 
"Tak perlulah. Still fresh dari rumah tadi. It's ok", sambut Faris. 
"So.., abang masuk dulu", pinta Faris. Aku capai tangan suamiku dan aku cium kedua tangannya. Lantas aku memandang, senyum padanya dan mengangguk memberi keizinan yang pasti.

Melaka Tempat Bermulanya Sejarah

Kisah ini berlaku kira-kira 5 tahun yang lalu sewaktu aku belajar di ITM Cawangan Melaka Lendu Alor Gajah pada tahun 1994.

Aku , Yati, Mona, Effa di tempatkan di Blok C bilik bernombor C2113. Kami sudah kenal antara satu sama lain lebih kurang 3 bulan selepas minggu orientasi di jalankan. Kemana kami pergi mesti berempat atau berdua. Kami semua berasal dari Kuala Lumpur kecuali si Yati dari Pahang. Aku seorang perempuan yang biasa sahaja sama seperti rakan-rakan aku yang lain. Cuma disini aku ingin ceritakan perangai si Mona yang agak agressif dan boleh dikatakan keterlaluan. Perangainya menyebabkan aku berasa selalu "teringin"

Kami berempat sering berceritakan tentang lelaki., kegagahan lelaki, machonya, koneknya dan etc. Maklumla kampus kami itu boleh dikatakan open sedikit compare dengan kampus lain. HEP yang di ketuai oleh Saaban Bin Salim boleh dikatakan sekular juga. Kami bebas bergaul rapat dengan pelajar lelaki. Asrama kami bertentangan dengan tasik dan juga bangunan akedemik.

Mona sering membawa balik buku-buku lucah dari rumahnya di Kuala Lumpur untuk diberikan atau dikongsi bersama dengan rakan sebilik. Boleh dikatakan every week dia balik jumpa parents dia di KL . Macam-macam buku dia bawa, ada dari luar negeri seperti Indonesia, Jepun dan US. Bila aku tengok buku-buku tersebut mula la Cipap aku berasa gatal dan berair. Tidak senang duduk aku dibuatnya. Pernah beberapa kali bila aku balik kelas, bilik tak de orang. Aku pun mula melancap seorang diri dengan menggunakan jari atau pun hujung bantal aku. Tapi selalunya tidak climax sebab kawan-kawan ramai macam mana hendak concerntrate bising dan etc.

Semester break bulan Ogos 1994 sudah tiba. Aku dan Mona mengambil keputusan tidak balik ke Kuala Lumpur hanya Yati dan Effa sahaja beriya-iya hendak balik. Aku maklumkan perkara ini kepada kedua ibu bapaku yang berada di Kajang mengenai keputusan aku. Alasan yang aku berikan ialah banyak assignment hendak disiapkan. Cuti selama 2 minggu aku banyak habiskan masa dalam bilik dan sekali sekala pergi ke bandar Melaka iaitu Bandar Hilir dengan menaiki bas bersama dengan Mona.

Pada suatu hari ketika Mona pergi mandi , aku mengambil kesempatan ini untuk melihat buku-buku lucah beliau. Dan masa ini juga amat sesuai untuk melancap sebab tidak ada orang dalam blok C kecuali aku dan Mona sahaja. Aku membaringkan diriku diatas katil dan hanya memakai kain tuala sahaja kerana selepas ini giliran aku pula yang akan mandi. Selepas membelek-belek buku lucah Mona aku pun bersedia untuk melancap. Tangan aku meraba-raba ke tempat sulit aku dan jari jemari aku mula memainkan pernananya.

Jari aku mengentel-gentel biji kelentit aku dengan kadar yang agak kuat dimana keadaan ini membuat aku berasa terangsang. Cipap aku berair sedikit demi sedikit dan membasahi tangan aku . Uhhhhhh�..emmmmmmm���emmmm mmmmm ahhhhhhh secara tidak sengaja aku merengek ��..keluhan yang keluar dari mulut aku��.punya la lazat sekali bila aku menarik-narik biji kelentit aku dengan jariku. Kemudian aku ambil batalku yang terletak diatas katil atas. Dan terus aku masukkan bucu bantal tersebut aku masukkan kedalam pantatku yang agak berair itu. Uhhhhhhhh�e.ee.mmmmmmm ahhhh ahhhhh ahhhhh enaknya tidak dapat aku gambarkan�sengguh sedap�..bayangkan tangan kiri ku seronok bermain dengan cipapku dan tangan kanan ku asyik menggentel buah dada aku.

Lama juga aku perlakukan sedemikian dan tanpa aku sedari Mona masuk kedalam bilik. Mona melihat apa yang aku lakukan dan aku benar-benar tersentak !. Aku berhenti �semuanya terhenti�. Mona masuk kedalam bilik sambil tersenyum. Kelihatan rambutnya basah�..baru lepas mandi. Tiada sepatah kata keluar dari mulutku�.aku dengan perlahan menarik kain tuala dan ku ikatkan kemas-kemas kembali.

Mona berkata kepada ku " Kenapa berhenti�.sudah klimax��kalau belum teruskan le�..aku tak kisah semua tu�ini semua normal�aku pun melancap juga�baru je lepas dalam billik air tadi"��.. Aku diam dan tersenyum dengan kata-kata Mona tersebut. Aku bingkas bangun dan terus ke bilik air. Dalam bilik air aku berasa lega kerana nikmat yang aku perolehi semasa melancap tadi dan aku sungguh bangga mendapat kawan seperti Mona yang understanding.

Petang itu hujan turun dengan lebatnya. Selepas mandi aku mengajak Mona pergi makan di dewan makan�..orang tidak ramai�hanya 10 orang sahaja petang itu�..mereka yang tidak balik bercuti agaknya dan juga pada masa itu Kor Kesatria ada membuat latihan kalau tidak silap aku�bila aku melihat uniform yang dipakai oleh salah seorang kawan kami���

Selesai makan�kami balik ke bilik dan menukar pakaian ��.. memakai T-Shirt putih dan berseluar pendek sahaja tanpa seluar dalam�pakaian ringkas aku ��.. Mona dengan pakaian rutin beliau �.Tigh pendek Hitam dan baju Pagoda. Kami duduk diatas kerusi dan meja masing-masing mengulangkaji pelajaran dan menyiap kan tutorial yang diberikan oleh pensyarah��sehingga jam 10 malam�badan aku berasa letih dan lenguh��aku suruh Mona picit belakang aku�

Mona menyuruh aku membaringkan diri diatas lantai bilik kami yang diliputi oleh Carpet berwarna biru cair. Sambil menghempaskan badan diatas carpet aku mengambil bantal ku dan meletakkan kepala diatasnya. Dalam bilik aku ini, hanya Mona sahaja pandai mengurut dan memicit yang lain tidak boleh harap�.

Mona memang pandai urut . Dari belakang sehingga ke pinggulku dia pasti dapat membunyikan tulang-tulang aku yang rapuh ini. Selepas lebih kurang 5 minit�Mona meminta aku membukakan baju aku supaya senang beliau mengurutku..Aku ikut sahaja perintah beliau.

Dengan selamba aku membuka baju aku�tetek aku yang segar bugar ini dilihat oleh Mona�dan aku baring kembali kerana Mona hendak mengurut aku. Mona mengurutku dari atas ke bawah dengan jari jemari beliau kadang kala terkena tetek aku�..sedap juga bentak dalam hatiku��..

Dari mengurut Mona merebahkan mulutnya dan mencium dibelakangku satu persatu dari atas hingga ke pinggulku��banyak kali dia perlakukan sedemikan dan aku tidak membantah��malah aku berasa nikmat diperlaku sedemikian satu persatu rasa air liur Mona meretap di atas belakang aku�..emmmmm�Tidak lama kemudian�Mona memusingkan badan aku�.dan beliau terus mengusap buah dada aku��sedapnya�hanya tuhan yang tahu sambil tangan aku merasa rambut Mona�..aku hanya mampu berdengus ah�.emmmm emmmm sahaja��.Aku rasa putting tetek aku sudah keras barangkali telah dijilat dan digit bertalu-talu�..

Kemudian Mona menyentap dan melondehkan seluar pendek ku�.bulu pantat ku yang sudah basah dengan air Cipapku telah sedia menanti dan dengan senangnya Mona memasukkan lidahnya kedalam Pantatku..Oh��sugguh nikmat dan lazat perlakuan Mona terhadap diriku�Badan aku berasa panas dan bergelora setiap kali Cipap aku disentut dan dijilit oleh Mona. Tidak ada batas antara aku dan Mona�kini Mona adalah hamba ku�..

Sesekali kedengaran bunyi hisapan Mona dicelah kangkang aku�Srupppp�..Srupppp Mona menjilat Pantatku�tidak cukup dengan itu Mona mengangkat kaki ku dan meletakkannya diatas bahu�..lubang duburku pula menjadi sasaran. Dihenyak-henyak dengan mengunakan lidah�aku rasakan pantat dihisapnya bagai hendak terkeluar�sungguh nikmat�nikmat yang tidak dapat ku perolehi dengan hanya melancap��.

Setelah Mona puas bermain dengan Cipap dan duburku�..beliau menanggalkan kesemua pakaiannya. Kelihatan putting teteknya sudah keras dan Cipapnya juga kelihatan basah kerana bulu ari-ari yang tumbuh disekelilingnya tidak begitu lebat��Dia terus mendakap kami dan mencium mulut aku bertalu talu�sekali itu dia mengulum lidahku dan aku pula hanya menuruti dengan penuh kerelaan. Bayangkanlah tetek kami bertemu, Cipap kami bertemu��dengan penuh kemesraan��aku dan Mona hanya dapat mengeluarkan kata kata�emmmmmhhhh ahhhhh ahhhhh sedapppppppp�.hahhhhhhhhhh dengan penuh romantik sekali.

Mona membisikkan kepada aku�."sekejap lagi kita berdua akan klimax"���mendengar perkatan itu keluar dari seorang perempuan membuatkan aku berasa gementar��dan tidak sabar-sabar lagi bagaimana caranya �.tetapi belum sempat aku berfikir�Mona menyilangkan kaki aku dengan kaki nya. Dengan ini Cipapnya dengan Cipapku akan bergesel diantara satu sama lain. Mona mengiringkan sedikit badannya supaya Cipap kami dapat bersentuhan��Huh sungguh sedap sekali bila kedua-dua Cipap bersentuhan��dengusan yang tidak disangkakan oleh aku memenuhi segenap ruang dalam bilik C2113 Emmmmm ahhhh ahhhhh ahhhhh ahhhhh��Mona dan aku mengesekkan Cipap kami dengan penuh bersemangat dan agak kuat. Hentakan demi hentakan dari kedua belah Cipap membuatkan ia kadang kala terbunyi�Pap ! Pap ! Pap! Dengan kadang kala meleleh kan air mani kami berdua yang telah bersampur�..tiba-tiba..aku berasa satu kenikmatan yang sungguh luar biasa, yang penuh lazat��..aku klimax�bersama Mona��Mona berdengus panjang sambil memerhatikan aku yang telah sampai ke penghujungnya��

Pandai sungguh Mona mendayung permainan ini bisik hati ku�.malam itu kami tidur lena sampai ke pagi dengan tidak menutup tetek dan cipap kami. Keesokkanya kami bagun pukul 10.00 dan meneruskan kehidupan yang biasa. Bila Cipap kami memerlukan�.kami akan lakukan sedemikian�.Cipap mesti dilagakan dengan Cipap�itu motto kami ��..kadangkala kami tidak tahan�lepas kelas kami akan lakukan�dengan syarat 2 orang rakan kami tidak boleh mengetahuinya. Kadang-kadang malam-malam Mona akan tidur sekatil dengan aku cuma kami akan melakukan perkara yang ringan-ringan. Tidak boleh berat-berat takut rakan kami mengetahuinya.

Sampai sekarang aku sudah membenci lelaki. Bagi aku perempuan seperti Mona dapat memuas kehendak aku�jadi buat apa pilih lelaki��..Setelah tamat belajar di ITM aku dan Mona dapat melanjutkan pelajaran ke Arkansas State University jurusan pentadbiran perniagaan membuat Ijazah . Kami hidup bahagia di US disamping dengan rakan Mat Salleh yang boleh dikatakan Lesbian�.Hidupku dengan pasangan perempuan sahaja�.tidak ada lelaki dalam kehidupan aku dan rakan-rakan aku��.kehidupan ini mesti diteruskan..

Kisah Berahi

Masih jelas dalam ingatanku, waktu itu bulan Mac aku sedang cuti semester brake kolej matrikulasi. Aku ke pantai timur ke rumah pakcik aku bagi menghabiskan cuti. Memang kebiasaan keluarga kami, bila aku dan adik-adik bercuti kami akan ke rumah pakcik dan bila anak-anak pakcik bercuti mereka akan ke rumah kami. Memang seronok bila ramai-ramai bercuti. Pakcik dan makcik seperti lazimnya orang pantai timur, alim orangnya. Semua anak-anaknya baik-baik dan besopan. Mereka sentiasa bertudung dan menutup aurat bila keluar atau ada tamu yang bertandang. Mungkin kerana mereka menganggap aku sebahagian keluarga mereka maka bila di rumah anak-anak pakcik yang tiga orang itu berpakaian biasa saja.

Kadang-kadang anak dara pakcik yang dua orang itu sama sekali tidak bertudung bila di rumah. Anak pakcik tiga orang, dua perempuan dan satu lelaki. Kak Long yang bernama Siti Munirah berumur 22 tahun telah bekerja. Kak Ngah bernama Siti Faezah berumur 20 tahun dan bersikap seperti tomboy sementara yang bongsu lelaki berumur 18 tahun, namanya Mohd. Faizal. Kak Long memang alim, selalu bertudung dan menjaga aurat tapi dia memang pandai bergaya. Cantik orangnya berkulit putih kuning. Kerana usia kami sebaya maka aku lebih rapat dengan Kak Ngah yang bersikap tomboy itu.

Orangnya ceria dan mudah senyum, selalu bergurau senda denganku. Kadang-kadang geli hatiku melihat si tomboy memakai tudung bila keluar ke bandar. Kontras dengan Kak Long yang lembut dan sopan tutur katanya. Kak Long yang kelihatan alim itu bila di rumah dia kerap memakai baju kaftan tanpa tudung. Bila malam hari dia hanya mengenakan baju tidur saja. Aku kerap mengerling bayang-bayang buah dadanya yang menonjol di bawah baju tidurnya itu. Aku hanya memerhati saja Kak Long yang cantik berbaju tidur jarang dan aku jadikan modal bila aku melancap. Pada satu malam hanya tinggal aku dan Kak Long saja di rumah. Pakcik dan ahli keluarga yang lain telah pergi menghadiri kenduri kahwin jiran mereka dan akan pulang besok harinya. Kak Long tidak ikut serta kerana besok dia perlu kerja.

Aku juga tidak ikut serta kerana aku tidak dijemput. Aku tidur awal malam itu kerana aku agak kekok bila berhadapan dengan Kak Long, lainlah dengan Kak Ngah aku boleh berbual berjam-jam dengannya. Kira-kira pukul 11.00 malam aku terjaga dari tidur. Aku lihat cahaya terang melalui bawah daun pintu, aku bangun dan mengintai melaui celah pintu dan tergamam aku melihat Kak Long sedang menonton filem biru di ruang tamu. Aku tak sangka Kak Long yang alim itu adalah peminat cerita seks. Waktu itu Kak Long hanya berpakaian baju tidur nipis dan sungguh asyik melihat adegan panas dengan suara-suara erangan yang sangat mengghairahkan. Kak Long meramas buah dadanya dan meraba-raba celah kelangkangnya semasa menonton gambar di skrin tv. Hatiku berdebar-debar tapi tak berani nak keluar bilik.

Bila cerita habis Kak Long masuk ke bilik tidurnya. Aku jadi penasaran dan lima minit kemudian aku berjalan pelan ke arah bilik Kak Long. Aku selak daun pintu pelan-pelan dan berjalan menuju katil Kak Long. Aku lihat Kak Long yang berpakaian singkat sedang tidur mengiring membelakangiku. Aku yang telah dikuasi nafsu tergoda melihat tubuh Kak Long yang cantik. Secara perlahan aku berbaring di belakang Kak Long. Pelan-pelan tanganku memegang bahu dan merayap ke buah dada Kak Long. Tidak ada reaksi dari Kak Long. Agak lama juga aku meramas daging kenyal tersebut. Aku rasa sungguh enak pertama kali dapat memegang buah dada orang perempuan. Kak Long masih membelakangi aku. Aku rapatkan badanku ke belakangnya. Tanganku mula merayap lebih ke bawah. Perut Kak Long aku raba, turun ke bawah ke celah pahanya. Aku selak baju tidurnya, rupanya Kak Long tidak memakai seluar dalam.

Tangannya menjalar ke tundunnya dan teraba bulu-bulu yang menghiasi tundunnya yang membusut. Aku tarik lembut bulu-bulu tersebut dan aku usap-usap dengan telapak tanganku. Tanganku makin berani. Aku kuak sedikit paha Kak Long dan tanganku sekarang telah berada di lurah kemaluannya. Dengan jari aku kuak bibir-bibir lembut tersebut dan jariku mencari-cari daging kecil yang menjadi suis nafsu perempuan. Aku usap lembut daging tersebut dan beberapa saat kemudian jariku mula basah. Cairan hangat yang berlendir itu mula membasahi bibir kemaluan Kak Long. Aku makin rancak bermain dengan kelentit Kak Long hingga badan Kak Long bergerak-gerak. 

Aku mendiamkan diri bila Kak Long bergerak tapi tanganku yang pertama kali menyentuh kelentit perempuan rupanya tak mampu diam. Tanganku yang masih di cipap Kak Long mula bergerak semula. Kelentit yang telah basah aku gentel-gentel semula. Kemudian jari telunjukku mula mencari-cari lubang kemaluan Kak Long dan perlahan-lahan aku jolok-jolok lembut. Aku dengar suara erangan lembut keluar dari mulut Kak Long. Tiba-tiba Kak Long berpusing dan menghadapku.

Dia pegang tanganku yang masih berada di celah kelangkangnya. Aku terdiam dan aku mulai takut dengan tindakan cerobohku. �Maaf kak, saya hilang kawalan. Tolong kak jangan beritahu makcik dan pakcik.� Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau dia memberitahu keluarganya. Aku pastinya akan dihalau dari rumah mereka. Silap haribulan keluargaku dan keluarga pakcik boleh bergaduh kerana tindakan bodoh aku. Aku merayu supaya Kak Long jangan perpanjangkan kejadian ini. Bagaikan orang salah yang sedang menunggu hukuman gantung, badanku menggigil ketakutan. �Apa yang Man buat ni, cakap benar. Kak Long tak marah.� �Saya khilaf, kak. Saya tengok Kak Long di ruang tamu, saya bernafsu.� Aku lihat Kak Long bergerak ke hujung katil.

Kak Long menekan suis lampu di kepala katil dan bilik tidur itu tiba-tiba cerah. Kak Long menarik baju tidurnya dan sesosok tubuh telanjang terbaring di tempat tidur. Aku menelan liur pertama kali melihat perempuan telanjang. Macam nak terkeluar mataku melihat cipap Kak Long yang dihiasi bulu-bulu hitam yang sederhana lebat. Aku terkaku. Kak Long memegang tanganku dan membawa ke tundunnya. Kak Long memejamkan mata dan berkata perlahan, �Man buat macam tadi, sedaplah.� Begitu mendapat lampu hijau tanganku mula beroperasi.

Aku raba tundunnya, aku usap bibir-bibir kemaluannya yang lembut dan aku gentel kelentitnya. Kak Long mengerang dan badannya mengeliat meliuk lintuk. Aku bertambah teruja dan bersemangat. Aku balikkan badanku dan sekarang mukaku menghadap kemaluan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long yang merah itu dan aku bibir-bibir lembut itu aku gigit-gigit lembut. Erangan Kak Long bertambah kuat dan cairan panas makin banyak keluar. Serentak itu aroma khas kemaluan wanita bertambah kuat aku hidu. Aku makin berghairah. Aku makin bernafsu, aku terus menggentel biji kacang Kak Long. Kak Long makin kuat mengerang, aku seronok mendengar suara rengekan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long, aku masukkan lidahku ke dalam alur cipapnya.

Air hangat makin banyak keluar, aku hirup cairan berlendir tersebut. Enak rasanya. Kak Long ikut sama bertindak. Kain sarung yang aku pakai dirungkainya dan ditarik hingga aku pula yang berbogel. Terpacak senjata aku yang sejak tadi sudah menegang dengan hebatnya. Kak Long pegang dan lurut-lurut lembut batang pelir aku. Pertama kali pelirku dipegang oleh orang perempuan, sungguh sedap dan enak. Aku tengok Kak Long sungguh bernafsu melurut kemaluanku. Aku juga amat bernafsu mengerjakan taman rahsia Kak Long. 

Tetiba Kak Long terus serang batang aku. Sedap tak terhingga, inilah pertama kali batang aku kena hisap oleh seorang wanita. Dia jilat bergitu tertib. Macam profesional lagaknya. Aku rasa kepala pelir aku mengembang macam nak meletup rasanya. Kak Long memainkan lidahnya yang kasar macam kertas pasir itu ke kepala pelirku yang licin, terasa teramat sedap dan geli. Sebagai balasan aku memainkan lidahku yang seperti kertas pasir ke hujung kelentitnya. Kak Long melonjak-lonjakkan pinggulnya.

Pada masa ini kami berkedudukan 69. Mukaku di taman rahsia Kak Long sementara muka Kak Long di batang kemaluanku. Kami sama-sama menikmati perasaan sedap, lazat dan nikmat yang tak terucap dengan kata-kata. Bagaikan terbang melayang di langit biru, aahhh� betapa nikmatnya. Cairan hangat Kak Long makin banyak keluar, aku hirup penuh selera. Air maziku juga telah keluar membasahi hujung senjataku, Kak Long jilat hingga kering.

Kami sama-sama menikmati air cinta yang telah keluar. Aku meringis kesedapan, Kak Long mengerang keenakan. Irama cinta yang keluar dari mulut kami bersahut-sahutan. Irama ini amat syahdu kedengaran di telinga kami. �Man, Kak Long dah tak tahan.� �Nak buat apa Kak Long?� aku bertanya macam orang bodoh. �Kak Long nak burung Man. Masukkan burung Man dalam lubang Kak Long.� Kak Long baring telentang. Kakinya dikangkang luas sebagai tanda dia sudah siap sedia menerima seranganku. Akupun bukannya ada pengalaman, hanya sekadar melihat filem biru saja. Aku bergerak ke celah kelangkangnya. Aku rapatkan kepala pelirku ke lurahnya yang merekah basah.

Warna merah bibir kemaluan Kak Long sungguh indah. Kudua bibir itu seperti menggamit agar aku segera melakukan serangan penamat. Aku memegang batang pelirku. Kepalanya yang mengembang aku halakan ke bibir cicap Kak Long. Terasa licin dan geli. Aku tolak lebih kuat, terasa separuh kepala pelirku terbenam.
Aku tolak lagi pelan-pelan dan kepala pelirku tenggelam. Tetiba senjata aku jadi panas. Kehangatan tersebut memberi sensasi yang sungguh sedap. Aku tarik sedikit dan aku tolak lebih kuat. Separuh senjataku terbenam dalam lorong yang ketat dan sempit. Kak Long merapatkan pahanya. Aku berhenti seketika. �Pelan-pelan Man. Kak Long sakit.� Aku bersimpati dengan Kak Long, aku rendamkan saja kepala pelirku dalam lubang kemaluannya. Aku peluk badan Kak Long dan aku ramas teteknya yang padat.

Kemudian aku jilat dan nyonyot puting teteknya yang berwarna merah. Beberapa minit kemudian Kak Long mula merenggangkan pahanya. Aku cuba menekan senjataku kembali. Pelan-pelan senjataku terbenam makin dalam. Aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dari lubang burit Kak Long. Aku tarik dan tekan lebih kuat senjataku dan akhirnya batangku tenggelam hingga ke pangkal. �Kak Long sedapnya. Sempit lubang Kak Long,� aku berbisik di telinga Kak Long. �Batang Man juga sedap, Kak Long suka.� Kak Long membalas bisikanku.

Acara sorong tarik bermula, sambil itu badan Kak Long aku peluk erat. Muka Kak Long menjadi sasaran hidungku. Pipinya yang licin dan harum aku cium bernafsu. Leher Kak Long yang jinjang aku jilat berselera. Bibir Kak Long yang merah basah aku cium dan aku kucup mesra. Ketiak Kak Long yang licin aku cium rakus. Memang aku cukup geram bila melihat ketiak perempuan dan sekarang ketiak Kak Long menjadi habuan hidungku. Baunya yang merangsang amat aku suka, aku hidu sejadi-jadinya.

Kak Long makin kurang erangannya. Tindakan serentak di leher dan dada bersamaan dengan gerakan keluar masuk batang pelirku di buritnya membuat Kak Long menggelinjang penuh nikmat. Aku makin laju dayunganku, plap.. plap..plap.. bunyinya bila kemaluanku beradu dengan kemaluan Kak Long. Enak kedengarannya irama ini. Hanya beberapa minit saja aku rasa kepala pelirku seperti ingin pecah. Maniku telah berkumpul dalam kolamnya dan menunggu masa untuk memancut keluar. Pertama kali melakukan seks aku tak mampu bertahan lama. Aku cuba bertahan kerana malu kepada Kak Long kalau aku lebih dulu terpancut. Aku tahan nafas dan kurangkan gerakan dayungku. Lidah dan mulutku makin ganas di leher dan dada Kak Long. Hingga satu ketika aku dengar Kak Long mengerang kuat sambil dia merangkul tubuhku dengan erat. Bahuku digigit dan belakang badanku Kak Long cakar. Badan Kak Long menggigil dan pahanya bergetar.

Aku membalas memeluk Kak Long erat. Satu keluhan kuat keluar dari mulut Kak Long. Kepala pelirku terasa seperti di siram dengan air suam. Beberapa saat kemudian pelukan Kak Long melonggar, cengkaman pahanya juga terurai. Aku faham yang Kak Long sudah mencapai klimaksnya. Aku pun apa lagi, makin kuat aku dayung dan hanya beberapa kali sorong tarik maka pelirku terasa seperti ingin kencing dan dengan amat lajunya maniku terpancut ke dalam lubang burit Kak Long. Aku menggigil dan lututku terasa lemah. Aku terkulai di atas badan Kak Long. Akhirnya aku terbaring lesu dan keletihan di samping Kak Long yang juga keletihan.

Mata Kak Long terpejam, nafasnya seperti tertahan-tahan. Aku memeluk badan Kak Long sambil meramas lembut teteknya yang mengkal. Aku hidu badan Kak Long yang dihiasi manik-manik peluh. Malam itu dua kali kami ulang pertarungan nikmat. Pertarungan kali kedua lebih lama. Aku bangga dan terasa menjadi lelaki sejati bila Kak Long berbisik bahawa aku telah merasmikan daranya. Patutlah Kak Long berbisik sakit tadinya, rupanya kepala pelirku telah mengoyak selaput nipis tersebut. Malam kenangan bagi aku dan Kak Long, kami bahagia melayari malam indah tersebut
Powered by Blogger.