Malam Pengantin

Terlebih mohon maaf kalau kisah ini membosankan tapi inilah drama yang akhirnya telah menukarkan pola hidupku sehingga kini. Namaku Haz**** dah berumahtangga dan aku bahagia dengan kehidupanku sekarang walaupun tidak sepenuhnya bagai yang pernah aku impikan sewatu zaman remajaku dulu. Aku pasrah tidak ada seorangpun yang dapat mengatasi takdir kerana ketentuan adalah milikNYA jua. Aku tergolong dalam profesion yang agak berpengaruh juga di negara kita ini dan punya cukup segalanya untuk bersyukur dengan kehidupan yang aku alami kini. Suamiku seorang yang sangat penyayang terhadap diriku serta anak-anak kami yang dah mula bersusun, mungkin kerana sifatnya sebagai seorang pendidik yang berjiwa halus serta cukup memahami kehendak orang lain malah selama kami berkahwin belum sekalipun ia meninggikan suaranya terhadapku tetapi apa yang salah ditegurnya dengan cukup berhemah. Aku terkadang menangis kerana cukup malu bila berdepan dengannya berbanding dengan diriku yang lebih kumal dan selekeh (dalam kerja-kerja mengurus rumahtangga).

Perkahwinan kami bukanlah atas dasar cinta atau pandang pertama tetapi lebih kepada pertemuan jodoh yang diaturkan oleh pihak keluarga. Sungguhpun semasa aku di kolej (la ni dah jadi universiti) dulu aku mempunyai seorang kekasih (masih di tahap intermediate - belum sampai tenggek menenggek) dan menurut katanya ia juga mempunyai kekasih hati (belajar di U yang berlainan). Sedang aku hanyut berkasih sayang tiba-tiba sahaja aku dikejutkan dengan berita ada orang masuk meminang mulanya aku menyangkakan kekasihku yang meminang tetapi bila aku check semula rupanya orang lain yang aku tak kenal langsung. Aku memberontak tak mahu menerima pinangan berkenaan dengan berhujah menentangnya daripada orangtuaku. Mereka juga sebenarnya lebih merestui hubunganku dengan kekasihku itu tetapi mereka tergamam dan tak dapat untuk berbuat apa-apa sebab pinangan itu datangnya daripada seorang yang sangat-sangat disegani serta dihormati dalam kampung kami. Aku membuat keputusan untuk bertemu dengan pihak berkenaan untuk menjelaskan kedudukan sebenarnya diriku.

Akhirmya aku ditemukan dengan sipeminang (bukan suamiku tetapi datuk dan neneknya), berderau darahku bila melihat pasangan tua berkenaan kerana selama inipun aku sangat menghormati serta memuliakan mereka malah setiap kali cuti panjang aku sering ke rumah mereka untuk belajar pelbagai perkara termasuk masak memasak serta hal-hal agama. Hatiku cair bila mendengarkan suara datuk yang begitu lembut meminta aku menerima pinangannya, tunang saja bukan apa-apa lagi kalau ditakdirkan tak jadi tak apalah kami tak marah pada Haz katanya lagi. Masih ada harapan kata hatiku, baiklah cuma tunang sahaja sebab diri ini belum memikirkan soal kahwin masih nak belajar lagi, eyalah kami akur dengan pintaan Haz tambah mereka lagi. 

Sebenarnya keluargaku serba salah kalau menolak pinangan mereka ini sebab apa kata orang kampung nanti sebab kalau orang lain kecik tapak tangan mesti nyiru yang ditadahkan memandangkan status serta nama baik famili mereka yang terkenal selama ini. Mereka menunjukkan sekeping gambar seorang jejaka yang dari potretnya memang cukup handsome sebab mereka ini ada kacukan darah Parsi menurut apa yang aku ketahui tapi saya tak tahupun datuk ada lagi anak yang masih bujang aku mencelah; bukan anak tetapi cucu kami yang sesekali saja datang menjenguk sebab tinggal dengan ibu bapanya jauh di perantauan apa yang aku tahu ia kini bertugas sebagai seorang pendidik. Patutlah aku tak kenal sebab bukan besar di kampung kami. Malam itu tersarunglah cincin intan berbatu lima di jari manisku tanda ikatan pertunangan telah terjalin dan pinangan telah diterima dengan rasminya. Apa yang jelas soal hari langsung tidak boleh dibangkitkan sama sekali itu adalah hak aku untuk menentukannya.

Aku kembali ke kolej dengan hati yang gusar apatah lagi bila kekasihku melihat cincin intan di jari manisku habis bungkam hatinya, aku sebak lalu mencabut cincin berkenaan dan membuangnya tetapi kekasihku mengambil semula serta menyarungkan kembali di jariku. Jangan bertindak keterlaluan kelak memalukan famili sendiri katanya bukankah masih ada hari esok buat kita katanya memujuk sambil meramas-ramas tanganku. Masa terus berlalu dan aku dahpun menamatkan pengajianku di kolej serta cukup bernasib baik dapat menyambung pengajian peringkat ijazah di salah sebuah universiti begitu juga dengan kekasihku kami sama-sama diterima masuk jadi harapan untuk bersama kian menggunung. 

Berbalik kepada tunangku kami tak pernah bersua atau bertegur sapa dan selalu mengelakkan diri daripada bertemu, setiap kali dia ada di kampung aku tak akan balik, pernah sekali dia mengutus warkah kepadaku tapi ku balas dengan bahasa yang agak keras walaupun tutur bahasanya boleh mencairkan hati mana-mana perempuan yang menatap warkah berkenaan. Pengajianku di universiti akan mengambil tempoh tiga ke empat tahun jadi adakah dia sanggup menanti begitu lama hingga lebih lima tahun nanti sedangkan usia pertunangan kami telah melampaui tiga tahun. Harapanku biarlah dia yang memutuskan ikatan pertunangan dan tiada siapa yang akan menyalahkan keluargaku nanti. 

Satu hari aku menerima telefon dari seorang lelaki yang mahukan aku berjumpa dengannya di dewan asrama dia sah tunangku bila masa dia datang ke KL akupun tak pasti. Aku panik peluh membasahi tubuhku tak tahu nak buat apa last-last aku meminta room mate turun berjumpa dengannya menyampaikan sekeping nota ringkas. Ia membacanya, mengucap terima kasih lantas berlalu. Apa yang ku tulis hanyalah helah untuk tidak berjumpa dengannya tetapi terpaksa juga bertemu dengannya esok hari. Room mateku melompat naik dengan liuk-lintuknya fulamak kalau itulah tunangku katanya bagi dirinya no second tought zap terus jadi dan tambahnya lagi kalau aku tak mahu boleh rekomenkan dirinya naik jeles pulak aku dia yang lebih-lebih. 

Esoknya bila aku turun dia dah menanti, terpaku juga aku bila melihatnya itulah kali pertama kami bertemu pandang dia tersenyum memang handsome, kacak dan tinggi lampai orangnya. Boleh cair hati melihatnya, dia meminta aku mengikutnya dengan menaiki keretanya ada hal sikit nak diperkatakan, aku memandang room mate pohon kepastian dan terus sahaja angguk kepala tanda tiada bantahan. Aku tak dapat lari lagi lalu melangkah masuk ke tempat duduk di sebelah driver dan kereta terus berlalu membelah kota. Rupanya kami berpergian ke sebuah lagi kampus universiti di pinggir kota dan setelah mencari tempat yang agak sunyi kamipun mengambil tempat duduk. Agak lama juga untuk memecahkan kebuntuan kerana tiada seoranpun yang mahu membuka mulut last-last aku give-up sebab lagi lama lagi lambat aku balik nanti.

Aku terus bertanya perlu apa dia mahu bertemu denganku sebab mengikut syarat yang ku berikan kepada datuknya�..stop dia memotong I undersatand fully understand sebab itulah dia mahu bertemu denganku. Akhirnya aku berterus terang mengatakan yang aku dah ada pilihan hati sendiri tapi tak mampu nak tolak pinangan datuknya well indeed kita kena cari jalan keluar supaya semua orang puas hati, by the way dia sambung belajar kat universiti berkenaan sebab boring juga tunang lama-lama dan seperti aku dia juga tak mampu nak kata tidak kepada datuknya. Akhirnya kami mengambil kata putus untuk sama-sama membentangkan perkara ini kepada keluarga masing-masing dan kalau perlu kami akan bersemuka dengan mereka. Kembang rasanya hatiku bila melihat peluang untuk bersama kekasihku kini terbuka luas. Aku memberitahu familiku yang kami akan balik hujung minggu nanti dan dia juga turut menyampaikan berita itu kepada datuk dan neneknya.

Kami kembali ke kampungku bersama dan disepanjang perjalanan kami rancak berbual mengenai bidang pengajian masing-masing tanpa sedikitpun menceritakan hal pertunangan kami. Bila sahaja kereta memasukki halaman rumahku kami agak terkejut kerana orang agak ramai gaya seperti ada kenduri di rumahku mungkin juga majlis kenduri bacaan Yassin malam nanti bisik hatiku. Sebaik turun aku disambut oleh neneknya dipeluk cium dan dipimpin naik ke atas rumah, aku masih termangu-mangu tak tahu apa yang terjadi sebenarnya, tak lama ibu memanggilku serta meminta aku cepat bersiap kerana mak andam dah lama menanti takut tak sempat nanti katanya. 

Aku meluru keluar lalu bertanya sapa yang nak kawin ni sambil air mataku dah merembas keluar membasahi pipiku, ibuku terkejut malah seluruh ahli keluarga tergamam ehh bukankah engkau sendiri yang mahukan begitu jawab ibuku aku membantah bila pulak aku kata begitu, itu hari tu yang beri tahu nak balik bersama dengannya? Soal ibuku semula. Aku dah naik angin lalu terus menyerang tunangku mengatakan dia cuba perangkap aku dengan cara ini habis bajunya koyak bila aku menyentapnya dengan kuat, pihak famili menyabarkan aku malah datuk dan neneknya juga turut panik. Perlahan-lahan dia mendekati diriku lalu berkata demi Allah dia tidak berbuat demikian tapi mungkin berita kita balik bersama telah disalah anggap oleh famili kita, jadilah orang terdidik terpelajar sahaja belum mencukupi tambahnya lagi.

Barulah kami ketahui rupanya berita kami balik bersama telah disambut dengan rasa gembira oleh datuk dan neneknya terus sahaja menghubungi kedua orang tuanya yang baru sampai dari perantauan pagi tadi untuk sama-sama menumpang gembira. Neneknya beranggapan kalau aku tak mahu menerima tunangku masakan aku sanggup balik ke kampung berdua dengannya sedangkan selama ini bersua mukapun aku tak hingin. Datuk dan neneknya bersyukur kerana doa mereka dimakbulkan juga dan terlanjur mereka dah tua eloklah kalau malam itu kami dinikahkan dulu sementara mencari waktu yang sesuai untuk hari langsungnya nanti. Barulah aku sedar bila aku memberitahu famili akan balik bersama tunangku telah disalahertikan oleh semua pihak kerana selama ini aku mengelak berjumpa dengannya dan akhirnya aku sendiri yang terjerat. 

Aku masih membantah, sekali lagi dia menyelamatkan keadaan datang berbisik kepadaku kita ikutkan sahaja sebab tak baik membatalkan majlis yang sudah hampir bermula, dia berjanji tidak akan menyentuh aku walaupun sudah bernikah dan kalau perlu dia akan menceraikan aku jika itu yang aku mahukan. Akhirnya kami dinikahkan pada malam itu dan sekali lagi jari manisku disarungkan dengan cicncin berlian berbatu tunggal agak besar, neneknya meneteskan air mata kegembiraan. 

Kami ditinggalkan berdua oleh semua orang untuk memberi peluang kepada pengantin baru tapi apa yang berlaku adalah jiwaku berperang, Qais (bukan nama sebenar but nama itu aku senonimkan dengan the world great lovers) memegang bahuku mengangkat daguku yang berjuraian dengan air mata, menyekanya dengan jari-jarinya lalu mengucup dahiku. Aku terimamu sebagai isteriku walaupun hanya untuk semalam sahaja tanpa mengujiskan walau sedikitpun perhiasan dirimu cuma pintaku izinkanlah aku mengucup bibirmu sebagai tanda kenangan yang kita pernah menjadi suami isteri katanya sayu. Aku merelakan Qais mengucup bibirku panas terasa bila sahaja dia mengucup bibirku maklumlah itu kali pertama bibirku disentuh oleh lelaki, dia mengucapkan terima kasih dan terus berlalu, malam itu dia tidur di rumah datuknya dan aku dibuai keresahan sehingga pagi.

Esoknya pihak keluarga telah memutuskan agar hari langsung di adakan seminggu selepas Aidilfitri nanti kerana mereka tak tahu apa rancangan sebenar kami. Semasa balik ke KL aku bungkam tak tahu apa nak cakap tambahan hari langsung dah tak lama lagi lepas ni puasa lepas tu raya dan�.Qais berjanji akan mencari jalan keluar malah katanya dia sendiri akan membawa aku menikah nanti sebaik sahaja habis edah tapi dia meminta aku memikirkannya sambil berdoa banyak-banyak mohon petunjuk Allah. Aku menangis sepuasnya di bahu kekasihku sambil menceritakan apa yang dah terjadi yang pada mulanya dia agak sangsi tapi bila bertemu dengan Qais tak lama selepas itu barulah dia faham akan perancangan kami.

Bak kata orang kita hanya mampu merancang tetapi perancangan Allah mengatasi segalanya. Selepas itu kekasihku dah agak jarang mahu berjumpa denganku tak manis katanya sebab aku dalam apa jua keadaan adalah isteri orang terlalu bersalah rasanya berdua-duaan dengan isteri orang tanpa pengetahuan suaminya. Qais juga tidak menghubungi aku sebab he got to settle his own problem barangkali. 

Akhirnya bila hampir sampai hari langsung kami, kekasihku datang membawa hadiah�.inilah sahaja yang mampu aku berikan seikhlasnya kau kawinlah dengannya tak baik meyeksa banyak orang dengan percintaan kita cuma kenanglah daku sekali sekala dalam doamu mana tahu kita bisa bertemu lagi kemudian hari. Jangan sedih tapi bergembiralah�.aku menangis sepuasnya sambil memeluknya aku merayu ambillah apa sahaja yang ada pada diriku aku merelakannya malah aku mahu dia memuaskan nafsunya, tebuklah aku dulu sebelum dia sambil tanganku meraba-raba kangkangnya dengan harapan kotenya mahu keras aku dah nekad malam itu. 

Walaupun aku dapat merasakan kotenya mula mengeras tapi kekasihku menolak tubuhku perlahan-lahan bukan aku tak mahu dan bukan aku tak sudi, aku tak mampu menanggung dosanya nanti lebih baik aku melanggan pelacur daripada bermukah dengan isteri orang tambahnya, cuma sebelum berpisah buat kali terakhir kekasihku hanya memegang jari manisku lalu mengucupnya. Kesian dia bertahun-tahun bercinta hanya itu yang dia dapat tetapi itulah lelaki sejati sebab itu aku masih menghormatinya sehingga kini malah aku menceritakan kepada Qais perilaku kekasihku itu. Qais kata andai kata dia diberi peluang sekali lagi dia akan cepat-cepat kawin lain agar kami tidak dijodohkan dan aku dapat bersamanya.

Malam persandingan kami meriah semuanya gembira hanya aku dan Qais sahaja yang memendam rasa tapi kekasihku telah bertemu dengannya dan mohon maaf kerana tidak dapat melunaskan perancangan kami disebabkan terlalu banyak orang yang akan menderita nanti biarlah dia tanggung seorang. Setelah larut malam barulah Qais masuk ke bilik bila dilihatnya aku masih belum tidur dia memberi salam lalu ku jawab sambil mencium tangannya. Aku masih berpakaian pengantin tapi Qais dah bersalin baju lain panas katanya. Qais merapati diriku memegang bahuku, mengangkat daguku lalu mengucup bibirku, aku terus menyembam muka ke bahunya dan menangis sambil berbisik Qais aku pasrah menjadi isterimu lakukanlah kewajipanmu dan seandainya kau bosan nanti buanglah aku ke tempat yang sebaiknya. 

Qais mengesat air mataku udah jangan nangis lagi nanti bila pulak kita nak merasa madu malam pengantin kita ni katanya melawak. Aku terus berdiri dalam bilik yang begitu terang kerana aku mahu Qais melihat semuanya milikku untuk memastikan bahawa aku masih suci belum ada yang luak pada diriku. Aku membuka pakaian satu persatu dan sedikit demi sedikit anggota tubuhku terdedah bahagian dadaku kini hanya dibaluti bra, aku beralih kepada kain menanggalkannya lalu terus menjatuhkan kain dalam tinggal hanya panties berwarna putih yang menutupi cipapku yang telah licin ku cukur tanpa sehelai bulupun yang tinggal.

Aku terhenti tak dapat meneruskan membuka cangkuk bra kerana tak mampu menahan malu, Qais bangun sambil menanggalkan pakaiannya hanya tinggal brief sahaja yang jelas kelihatan ada sesuatu yang menonjol di situ. Dia melepaskan cangkuk bra sambil menarik braku keluar, terpancul sepasang buah dada yang mengkar dengan aeriolanya berwarna kemerahan serta puting tetek yang masih kecil. Aku dapat melihat dengan jelas tubuhku menerusi cermin besar yang terdapat dalam bilik peraduan kami itu. Qais mengusap-ngusap manja buah dadaku sambil memainkan puting tetekku, aku mendakapnya terus mencium bibirnya dan kali ini kami benar-benar melakukan french kiss dengan lidah bertaupan menjelajah mulut ke mulut. 

Nafsuku yang terpendam sekian lama melonjak dengan tiba-tiba seluruh tubuhku terasa bahang, tanpa diminta aku melorotkan terus pantiesku dan terserlahlah pantat gebuku yang ku jagai dan andami selama ini. Mata Qais membulat melihatkan pantatku yang sungguhpun kecil tapi tembam menebeng dengan alur rekahannya berwarna pink serta sebutir mutiara tersergam indah di puncak alur. Tanpa sehelai bulu lebih menjelaskan segalanya milikku itu buat tatapan suamiku, aku nampak bonjolan di seluar dalam Qais kian membesar jelas nampak ia melintang. Qais tak tahan lagi terus sahaja melucutkan briefnya dan kali ini aku pulak yang terbeliak biji mata kerana itulah kali pertama aku melihat batang pelir yang begitu besar, panjang dan tegar (walaupun aku pernah nampak kote milik adik dan abangku namun tidak sebesar dan sepanjang ini). 

Batang pelir Qais terhangguk-hangguk dan aku nampak ada semacam air terkumpul di mulut kepala pelirnya. Dia menggesel-geselkan kepala pelirnya di alur cipapku yang dah mula berair aku terus berbisik mampukah cipapku menahan kemasukan kemaluannya yang besar dan panjang tu. Kita buat pelan-pelan tentu boleh katanya dan kami perlahan-lahan merebahkan diri di atas tilam empok yang pertama kali digunakan itu.

Kami berkucupan dengan penuh berahi habis satu badan aku dikucup, jilat dan diusap oleh Qais puting tetekku menjadi sasaran utama digentel dan dihisap semahunya dan entah berapa kali aku dah klimaks aku tak pasti lagi, Qais kemudiannya turun ke bawah pusatku dimain-mainnya pelvisku serta merta aku merasa kegelian yang amat sangat kemudian jari-jarinya semakin ke bawah lagi lalu menyentuh biji mutiaraku yang kini dah tegak berdiri diulit-ulitnya biji berkenaan hingga mataku naik buntang menahan rasa berahi yang memuncak tiba-tiba aku terasa jari-jarinya membuka kelopak bibir farajku yang dah cukup lencun, tahulah aku dia meninjau kulipis daraku yang masih intact menegang di ruang dalam lubang pantatku. 

Di masa yang sama jari-jariku secara spontan dah mengurut-ngurut batang pelirnya sehingga tak muat tanganku menggenggamnya, Qais terus menyenbamkan mukanya di celah kangkangku menjilat seluruh kawasan pantatku sambil lidahnya menyedut-nyedut biji kelentitku. Terangkat-angkat punggungku menahan keberahian yang amat tinggi ku alami ketika itu, Qais tak tunggu lama terus mengacukan kepala butuhnya ke alur pantatku yang merekah sambil menekan-nekan manja. Aku tersentak-sentak bila saja kepala berkenaan cuba membuka rekahan pantatku sebab terasa begitu nyeri sekali. Perlahan-lahan dapat ku rasakan kepala butuh suamiku berjaya membelah alur pantatku lalu masuk ke dalam hingga menyentuh kulipis daraku, aku tersentak lalu menolak badan Qais agar tidak meneruskannya, ia akur lalu menarik keluar semula lantas mengulit-ngulit sekali lagi kepala butuhnya ke biji kelentitku. 

Bila aku telah memberikan resopon semula sekali lagi Qais menekan masuk hingga ke kulipis daraku dan berhenti, dia berbisik ke telingaku bila dia bilang satu�.dua�.tiga aku hendaklah mengangkat punggungku ke atas secepat mungkin aku hanya memberi isyarat ya kepadanya.

Sayang kalau terasa sakit sayang tahan ye we got to do it anywhere tapi aku tak tahu apa sebenarnya yang bakal dilakukannya. Satu�.dua�.tiga aku terus mengangkat punggungku ke atas secepatnya dan Qais dengan serta merta menekan masuk batang pelirnya yang dah cukup bersedia tu. Aduh�aduh� sakitnya�.sakit Qais aku menjerit sambil tanganku memeluk badannya tidak membenarkannya bergerak baik ke depan mahupun ke belakang. Batang pelir Qais terbenam menerobos dalam lubang pantat daraku yang kecil, perlahan-lahan dia merebahkan aku semula cepat-cepat aku memegang baki batang pelirnya supaya dia tidak dapat menekan masuk lebih dalam lagi. 

Qais membiarkan sahaja batangnya yang sekerat masuk tu terendam dalam cipapku yang menyepit tidak membenarkan ia bergerak lagi, perlahan-lahan dinding vaginaku memberi ruang kepada bendasing yang memasukinya dengan melonggarkan sepitannya dan Qais terus sahaja menarik keluar pelirnya tetapi sebaik sahaja sampai ke hasyafahnya dia menekan semula ke dalam dengan keras menyebabkan kemasukan kali ini begitu jauh hingga mencecah batu merianku dan sekali lagi aku menjerit sakit serta memaut pinggangnya. Qais menyorang tarik perlahan-lahan dan tak lama terus mencabutnya keluar lalu memegang batang pelirnya menghala ke mukaku, aku memejamkan mata tiba-tiba aku merasa cecair panas tumpah ke mukaku bertalu-talu sambil mendengar suamiku mendesis bagaikan ular tedung yang sedang mengembangkan kepalanya. 

Aku tak berani membuka mata kerana terasa cecair berkenaan turut tumpah di kelopak mataku. Jari-jari Qais melumurkan cecair berkenaan ke seluruh mukaku dan kemudian terdengar bukalah mata sayang everything will be ok, jangan basuh muka biar ia kering dulu tambahnya lagi.

Qais rebah di sisiku tak lama iapun terlena, aku duduk memeriksa pantatku kelihatan ada sedikit darah meleleh turun ke punggungku lalu jatuh ke pelapik kain putih yang sememangnya diletakkan oleh mak andam. Aku menangis lagi tapi bukanlah kerana sakit kerana memang nyeri dan pedih masih terasa tetapi disebabkan berakhirlah sudah zaman keperawananku yang selama ini ku jaga dan bercita-cita untuk ku abadikan kepada kekasihku tetapi takdir tuhan menjadikannya milik Qais suamiku pula. 

Aku melihat batang pelir Qais yang dah mengecil turut diselaputi kesan-kesan darah, aku memegangnya tetiba Qais tersedar sambil tersenyum ia berkata tidurlah dulu esok sahaja kita cuci sambil ia memelukku dan mencium dahiku dan lagi satu simpan semula bulu cipap biar lebat dan panjang yang ni sambil memegang cipapku macam budak-budak punya katanya lagi. Semenjak itu aku tak pernah lagi mencukur bulu pantatku sebab suamiku cukup suka dengan bulu pantat yang panjang dan lebat hanya sebelum bersalin sahaja ia akan mencukurnya tetapi sebaik selepas itu akan ku biarkan panjang semula.

Inilah kisahku salam buat semua dan terima kasih kepada Mayong.

Malam Yang Indah

Pada hari khamis malam jumaat aku terlah berjanji dengan seorang gadis bernama nor untuk menelifon dia. Nor ialah seorang gadis yang cantik dan berumur baru 16 tahun dan masih bersekolah x. Ketika itu aku berumur dalam 17 tahun kami selalu bertemu semasa pulang darisekolah.selalunya kami bertemu di belakang sekolah dan berbual-bual biasa lah anak muder kan. Sambil berbual bual dia menyuruh saya telipon dia malan nih apa lagi saya cakap tak dak masaala setelah lama kami berbual sampai pukul 4.00 petang jadi saya pun pulanglah.

Pada pukul 8.00 malan saya pun kerluar rumah pergi telipon lah kat nor sambil kami berbual terasa boring lah biasa lah kan. Jadi Nor menganjak aku pergi ke rumah dia naik ikut pintu tingkap saya rasa serba salah nak pergi atau tidak, jadi saya berani kan diri dan saya menbuat keputusan sangup pergi ke rumahnya, jadi malan itu malam yang idah bagi saya apa bila sampai kerumah nor saya pun seyap seyap naik ke rumahnya semasa itu Nor hanya memakai kain batik dan baju kemejat sahaja saya pun duduklah dalam bilik nya di atas katil sambil baca buku cerita.
Pada pukul 12.00 malam saya terasa boring jadi saya cakap kat Nor saya teringing sangat nak duduk atas pehanya. Tapi Nor menolak saya dan dia cakap gatal. Saya tak kira, saya nak jugak. Jadi saya pun memeluk nya sambil tangan kanang saya menbuka baju nya.

"Jangan lah... Malu lah saya...!" Katanya sambil cuba menepis tangan saya.

Apa lagi. Lagi kuat lah nafsu saya. Lagi kuat lah saya memeluk dia sambil tangang kiri saya mula menbuka kain yang dia pakainya.

Akhirnya Nor tingal seluar dalam dengan coli aja. Aku pun mula mencium bibirnya dan dia kelihatan telah merasai nikmat. Saya pun tangal kan pula pakaiyan saya. Lepas tuh telanjang bulat lah saya.

Apa lagi, saya pun tangal kan lah semua pakaiyan Nor. Kami sama sama telanjang. Saya hanya mahu nikmat romen je. Batang saya keras terpacak kat peha Nor. Nor memegan batang saya. Aduh amat nikmat sekali. Dia pun mula melacap kan batang saya. Lepas tuh dia menyunruh saya masuk kan batang saya kat dalam patat dia. Saya pun masuk kan batang saya.

Teryata Nor masih anak dara lagi. Sunguh ketat patat dia. Susah betul nak saya masuk kan batang saya. Tapi lama kelamaan masuk jugak batang saya kat patat dia. Nor hanya memenjamkan mata. Pelahan lahan saya pun mula lah henyut batang saya. Acara tarik sorong tu aduh nikmat sekali.

Saya rasa setelah 25 minit saya menhenyut kan batang saya. Saya rasa sudah sampai kemuncak lalu saya lepas kan kat dalam patat Nor. Terbeliak mata nya kerana saya telah lepas kan air mani kat dalan.

"Kenapa lepas kan kat dalam.... Susah lah Nor nanti....!" Keluhnya pada saya.

Saya pun buat tak dengar je lalu mencabut batang saya dari patat dia. Saya pun memakai pakaian saya dan Nor pun memakai semula pakaiannya. Lepas itu saya pun duduk kat atas tingkat.

Lama jugak kami berbuat pasal nikmat yang kami lakukang tadi. Sampai lah pukul 3.00 pagi saya pun balik lah ke rumah. Kat rumah saya melacap pula. Keesokkan hari, saya nampak Nor letih je. Mukin kerana semalan kami buat karja. Saya rasa amat puas sekali kerana telah merasa nikmat yang hebat.

Aku & Roti

Kisah ini ingin aku ceritakan kepada para pembaca semua yang mana meminati ruangan ini. Kisah ini berlaku pada 7 tahun yang lalu tetapi sehingga sekarang masih segar dalam ingatan ku lagi.

Kisah ini berlaku semasa aku berada di sebuah daerah bernama Kuala Lipis. Ketika aku bertugas disana hampir 6 tahun aku disana. Aku bertugas sebagai seorang anggota Tentera. Dipendekkan cerita aku telah dapat cuti pendek selama 2 hari. Setelah aku mendapat cuti aku pun bertekat tidak mahu tidur di dalam kem kerana aku bercuti. Aku pun pergi menyewa bilik hotel untuk aku bermalam disitu kerana aku ingin merasa tidur dihotel sebab selama ini aku belum pernah tidur di hotel. Setelah aku menyewa bilik di hotel tersebut aku pun pergi ke sebuah kelab atau pub untuk berkaroke dan enjoy.

Semasa aku didalam pub tersebut datanglah seorang pelayan menanyakan minuman, aku pun memesan 1 jag air minuman keras. Setelah pelayan tersebut datang membawa minuman yang aku pesan tadi, aku pun mengajak pelayan tersebut menemani aku minum. Aku mengenali pelayan itu. Dia memang aku kenal lama dah tapi tak kesempatan untuk aku berbual dan berteman. Kebetulan pada malam itu dia ada disitu aku pun mengambil kesempatan itu untuk berbual dengannya. Aku pun menyuarakan kehendaki dan naluri ku, iaitu meminta dia meneman aku tidur bersama aku di bilik yang aku sewa tu. Dia pun bersetuju dan dia meminta aku menunggu sehingga dia habis kerja. Aku pun bersetuju. Aku pun tunggulah dia sehingga habis kerja.

Dia ni badan boleh tahan agak besar, tetaknya sungguh besar, punggung sungguh mekar sekali. Pendek kata badan dia memang besarlah sebab itulah aku panggil ROTI kerana badan dia besar macam roti bengali yang dekat kedai mamak tu. Setelah dia habis kerja pada jam 1 pagi aku pun membawa dia naik bilik yang aku sewa yang tak jauh dari pub tersebut. Setelah masuk saja kedalam bilik tersebut terus dia menanggalkan baju dan seluar begitu juga dengan aku. Aku dan dia sudah tahu apa sepatutnya akan berlaku bila berada dalam keadaan begitu. Dalam kegelapan bilik itu aku dan dia yang kugelar roti terus berkucupan dan bercumbuan. Bibir bertemu bibir, tangan aku erat memeluk badannya dan membawa dia naik kekatil. Kami pun rebah diatas katil berdakapan dan masih berkucupan seperti melepaskan kerinduan seperti bertahun belum pernah bertemu.

Setelah kami bergulingan diatas katil, aku pun memainkan peranan peranan aku sebagai lelaki. Mulut ku masih dibibirnya tetapi tangan ku sudah meraba-raba dan mengusap keseluruh tubuhnya yang gempal tu. Jari-jari tangan kanan ku mula meramas tetaknya yang besar dan mekal tu. Teteknya masih lagi berbalut dengan colinya. Aku tetap terus meramas sehingga teteknya menjadi keras. Lepas sebelah kanan, sebelah kiri pula jari aku ke teteknya. Setelah puas au mengerjakan teteknya, aku mendengar dia mengerang kesedapan. Aku pun terus membuka butang colinya dan terburai dua biji teteknya yang memang besar kalau nak diukur dengan tapak tangan aku tak cukup jari aku nak meramasnya. Kini mulut aku pula bermaharajalela disitu. Mulut aku mencari puting teteknya. Lepas sebelas, sebelah lagi aku kerjakan puting teteknya sehingga dia lagi mengerang kesedapan dan badan tak tentu arah jadinya bila aku berbuat demikian pada kedua-dua teteknya.

Setelah puas aku mengerjakan kedua-dua teteknya kini jari-jari aku pula teruskan perjalanannya merayap ke bawah lagi ke bahagian perutnya dan terhenti di satu semak samun yang terdapat ditundunnya. Jari-jari aku bermain disitu dahulu sebelum aku teruskan perjalanan jari-jari aku kebawah lagi. Iaitu ke celah kelangkangnya. Bila sampai saja jari aku ke lurah dicelah kelangkangnya aku dapati airnya sudah begitu banyak sekali sehingga basah jari-jari aku. Aku makin bertambah stim dan khayal. Jari hantu aku terus mengali lubang pada lurah tersebut dan airnya bertambah banyak. Jari aku menjolok lagi pada lubang tersebut dan dia kulihat makin tak tentu arah jadinya. Setelah puas aku menjolok dan menggali pada lubang tersebut, jari aku mencari bijinya bila tersentuh saja jari aku pada biji kelentiknya, dia lagi bertambah khayal dan stim sehingga dia mencapai klimak yang pertama.

Kini sampailah masanya batang aku pula nak merasa akan kelembapan lubang yang aku jolok dan gali dengan jari aku tu. Aku pun meletakkan kepala konetku pada permukaan lubang pantatnya. Dengan sekali jolok saja konetku telah masuk terus ke dasarnya. Kerana aku tahu dia bukan dara lagi kerana sudah berpuluh lelaki telah menghentam pantatnya. Aku ni orang yang keberapa pun tak tahulah. Aku mula main sorong tarik dengan pelahan pada mulanya dan kemudian makin laju. Setiap kali konet ku masuk saja ke dalam lubang pantatnya setiap kalilah dia mengerang kesedapan. Airnya makin bertambah banyak keluar sehingga aku terasa meleleh ke telur ku. Setelah puas dengan posisi dia baring melentang dengan kakinya mengangkang menerima badan dan konetku masuk kepantatnya, kini beralih ke posisi dia diatas aku dibawah sepeti dia menunggang kuda rupanya. Dia menyarung pantatnya ke konet ku yang terpacak 90 darjah. Setelah puas dengan posisi tersebut kini bertukar ke posisi lain pula, kini ke posisi dia menonggeng pula aku masuk batang konet ku dari belakang pula. Sehinggalah kami pada malam itu puas. Dan aku rasakan aku sampai 3 kali terpancut air mani ku dalam pantatnya. Dia mungkin sama juga aku rasakan. Dan aku marasakan dia memang dahagakan kenikmatan itu dan ingin mengeluarkan airnya yang begitu banyak tu. Kami sama-sama puas malam itu dan pada esok pagi kami main satu round lagi sebelum kami meninggalkan bilik tersebut.

Itulah kisah ku menikmati seks bersama dia yang kugelar roti. Dia sekarang ku dengan sudah berkahwin dengan member aku juga. Aku tak pasti dimana dia sekarang bersama suaminya.

Pregnant Lady

Aku telah berkahwin selama 5 tahun dengan bini aku. Dia, bini aku, berdarah minang and tidaklah secantik mana. Tapi pada aku, she is the most beautiful woman in my life. Aku sekarang ada seorang anak berumur 3 tahun hasil perkahwinan aku dengan bini aku.

Bini aku seorang yang peramah dan penyayang. Tapi, bila part seks, dia kecundang. Banyak kali setelah aku main dengan dia, dia akan keluar air cepat and sebelum aku puas sepenuhnya. Lepas tu dia terus layan tidur. Aku pun apa lagi, terpaksa lanchap konek aku sorang sorang. Batang konek aku size biasa aja, lebih kurang 7 inchi setengah. So, baik aku teruskan cerita aku ni.

Jiran aku seorang lecturer dengan sebuah IPTS(Institute Pengajian Tinggi). Dia mempunyai 2 orang anak and laki dia seorang Project Manager. Jiran aku ni lawa orangnya, Sabrina (bukan nama betul) namanya. Kini Sabrina sedang mengandung 4 bulan. So, dia selalu pulang rumah awal untuk berehat kemudian pergi kembali ke opis nya.

Satu hari aku tengah cuti, aku berada di rumah aku dan aku mendengar Sabrina memanggil aku. Aku pun keluar dengan hanya menggunakan seluar shorts aku. Dia tersipu-sipu mintak tolong aku betulkan paip bilik mandi dia yang dia katakan bocor. Aku kata panggilah "plumber" dia kata dah cuba tapi tak de.

So aku pun dengan tidak ingat pakai baju, terus saja masuk rumah dia dan terus ke bilik mandi di atas lepas dia beritahu aku paip situ yang problem. Aku pun masuk, dan memang ya paip tu bocor. Aku tanya dia kalau dia ada "Spannar" dan "Plier" dan sebatang "Screwdriver". Dia senyum sambil bersandar kat pintu masuk bilik mandi tu dan kata ada! tunggu kejap.

Lama juga aku tunggu. Aku ingat makcik ni gi beli barang tu kot! Sambil tu aku ternampak seluar dalam dia yang jenis lace dan jarang, tergantung dalam bilik air. Aku pun terbayang dia pakai. Stim jugak aku, hehehe. mesti ada bulu banyak. Walau pun perut dia dah besar sikit(megandung), dia ni pun bolehlah nak katakan lawa, Kalau dapat layan sedap jugak!

Eh!Tak sampai-sampai! So aku baru nak bangun, kononnya nak pergi checklah mana perginya makcik sorang ni. Tetiba aku dengar dia panggil aku. "Lan (bukan nama sebenar aku) Lan!!" aku pun, bergegas bangun keluar dari bilik air.

Langkah aku terkedu bila aku terpandang Kak Sabrina menonggeng depan mata aku kearah katil dia. Dia pakai towel aja. Nampak aku bontot dia dan ruang celah kangkang dia. putih, tembam! Aku tergagap bertanya "Er..Kak Sabrina��" Dia terus pusing memandang aku. Dia cuba (olok-olok aja kot) cover badan dia. "Eh!Lan! Ko nampak ke akak tadi?"Dia tanya. Aku angguk ajalah.

Dia terus duduk di penghujung katil. Dia senyum dan menggamit tangannya menyuruh aku mendekatinya. Aku pun macam Zombie, terus sahaja ke depan dia. Dia tiba tiba menguak kakinya berkang kang depan aku. Towel dia pun dia lepaskan. Ternampak aku pada perutnya yang mengandung (tak lah seberapa besar) and pada tetek dia dan pada cipap dia. Aku bayangkan ada bulu. Rupanya tak ada. Hanya permukaan cipap yang tembam.

"Lan, akak tahu lan selalu nengok aka masa akak menyapu di depan rumah akak. Bini Lan Akak tahu, tak memuaskan Lan kan?" dia tanya. Aku hanya mengangguk sahaja. Dia kata, dia tahu aku layan diri melancap sorang sorang. Aku terbeliak, mana dia tahu?

"Bini Lan cerita ..alah..kita kan perempuan. so kita ceritalah sama sama!" aku tersentak! Bini aku cerita kat orang! malu aku!

Lepas tu, Kak Sabrina terus capai tangan kanan aku dan menarik aku supaya aku melutut kat depan dia. Muka aku berdekatan dengan cipap dia. "Lan, akak kasi Lan chance nak main kali ni. Akak pun dah stim sangat bila nengok Lan punya konek keras dalam seluar Lan tu!Nak rasa juga konek lan yang bini lan kata besar tu!" dia kata.

Terus dia pegang kepala aku dan menujahkan kepala aku kat cipap dia. "Jilat Lan, Jilat cipap Akak" dia kata. Aku pun membuka mulut dan menjilat cipap Kak Sabrina. Banyak air dia. Aku sedut kelentit dia dan dia memulas mulas kain cadar katil dia "Ahhh!sedap..nice!!suck my clit Lan!, Bite it!" Akak Sabrina kata. Aku pun jilat, sedut kelentit dia and aku masukkan lidah aku kedalam lubang pantat dia. Sambil tu aku tujahkan jari aku masuk lubang lagi satu. Dia kemutkan lubang tu. ketat gila.

Lepas 5 minit, dia bangunkan aku dan terus tarik seluar shorts aku.. Tersergam konek aku depan mulut dia. "Besarnya Lan!Akak nak hisap ok?Kalu Lan nak keluarkan air mani, cakap, akak nak rasa semuanya ok?" terus dia kulum batang konek aku. Sedutan mulut dia ..mak ai!!!! gilaaa!

"Akak!Akak!I am cumming!" Kak Sabrina teruskan sahaja, Aku pun pancutkan air mani aku dalam mulut dia., Dia sedut macam biasa aja. Dia telan abis air mani aku. Lepas aku relax sikit, dia keluarkan konek aku and terus baring kan aku atas katil.

Aku dah longlai. Tapi dia nak lagi. Dia mula hisap konek aku sekali lagi. Dah keras, dia terus naik atas aku, dengan menggunakan tangan dia, dia settingkan kepala konek aku kat lubang puki dia. Lepas tu, dia slide kan kedalam lubang dia. Uiiii! stim gila sial! Dah masuk semua konek aku, dia angkat and masukkan balik. Up and down. "Lan, fuck my ass with your finger!" dia arahkan aku. Aku pun tujahkan jari aku dalam lubang anus dia..dia pun dah stim gila. makin lama makin laju. air dia keluar banyak..meleleh kat tepi konek aku. oleh kerana geseran, air dia jadi macam gris. chlup, chlap, chlup, clap, sambil dia fuck konek aku.

Tiba tiba, dia senyum,,and rejam cipap dia abis atas konek aku. aku terasa cipap dia terkemut kemut. "OH Lan,! I am cumming!" dia pun menggelatar badan dia sambil dia cum. Aku ramas tetek dia dan aku hisap sekali sekala, terasa cecair keluar dari puting dia. ish..tak kan kot? aku berfikir, ni ke susu?". Dia pun lemah lepas tu dan terbaring kat tepi aku.

Dia gunakan towel lap cipap dia. Terus dia pusing kearah aku, dia senyum. "Lan one more?Dia tanya, aku angguk aja. Dia tahu aku belum keluar air mani kali kedua, dan sambil main tadi, dia kata dia tahu aku paling suka kalau perempuan hisap konek aku, sampai keluar air. Dia pun terus kulum batang konek aku sebab aku blom keluar air mani lagi.! Kulum punya kulum,sedut punya sedut, lidah dia jilat buah zakar aku, terus keluar lagi air aku lagi sekali dia telan semua. siap ada bunyi slurrrrrrp lagi tu!"Akak memang suka pada air mani Lan, pada akak, sedap. Satu hari nanti, akak Nak Lan pancutkan air mani kat dalam gelas, and Akak Nak minum macam biasa ok tapi lan kena simpan banyak banyak!?dia kata. Uiiii! Ganas makcik ni! gila air mani rupanya!Aku angguk ajalah.

Lepas tu, kita pun bercemolot sekejap dan aku pun terus balik rumah. Sana, bini aku dah menunggu. Dia tanya gi mana? Aku jawap, aku gi tolong ka Sabrina. Dia kata, "Oh!!! Tolong apa tu? dan terus senyum. Aku terpinga-pinga. Terus aku masuk rumah. Dalam rumah, bini aku panggil aku masuk bilik air, apa lagi! Layan bini akulah kali ni!!! Doggy style, Sambil main bini aku suruh aku ceritakan apa rasa cipap Kak sabrina. and bini aku suruh aku buat cam aku ngan kak Sabrina. Apa lagi! layanlah beb! The End!!!!!

Semalam Bersama Balak

Semasa aku dirumah aku sedang duduk, tiba2 handphone aku pun berbunyi dan aku pun terus mengangkat. Yang talifon itu adalah balak aku.. dia ajak aku keluar pada pukul 11.00 malam. Aku kata jom..... Maka pada pukul 11 balak aku pun sampai menaiki kereta dan aku suruh dia masuk rumah aku untuk menungu aku di ruang tamu selepas aku bersiap aku pun ajak dia keluar.

Sebenarnya dia hendak bawa aku makan malam kat up-town. Aku pun tak kisah la kalau balak yang belanja aku. Aku sampai di up-town pada pukul 11.46 malam. Aku dengan balak kau pun terus cari tempat duduk. Aku order air teh ais dengan nasi goreng .

Selepas makan... jam masa itu menunjukkan pukul 2.00 pagi... dan aku ajak dia pulang. Sampai dirumah aku, jam dah menunjukkan pukul 2.50 pagi Maka aku pun ajak dia tidur di rumah ku saja. Balak aku kata dia tak nak tidur dirumah ku. Tapi lepas aku kuat mendesak maka lama kelamaan dia ikut je.

Aku suruh dia tidur kat bilik aku. Maksud aku dia tidur kat sebelah aku. Dia pun kata kat aku, awak tak segan ke kalau kita tidur sebilik dan sekatil. Aku kata kat dia yang aku tak kisah. Lama kelamaan semakin kuyu mata ku. Aku pun kata kat balak kau nak tidur dulu... dia kata kat aku... ha tidurlah... so aku pon tidurlah.

Selepas beberapa jam kemudian aku pun bangun kerana kepanasan .

Tiba2 aku ternampak batang balak ku tengah tegang. Aku pun cuba hendak pegang batang balak ku itu. Tanpa rasa segan aku pun peganglah batang balak aku tu. Rasa macam kayu keras je. Dan semasa dia tidur aku pun bukak zip seluar jeans balak aku dan aku terus mengolom batang balak aku sehingga di terjaga dari tidur.

Selepas aku kolom batang dia aku pun baring atas katil dan dia selak kain aku. Semasa balak ku menarik seluar dalam ku yang bewarna merah, dia terus mejilat pantat ku. Aku terasa geli di pantat ku dan selepas itu dia buka baju ku dan menangalkan coli ku. Selepas dia tanggal kan coli ku dia meramas kedua2 belah gunung ku. Aku merasakan kenikmatan dan aku pun mengeluarkan suara yang amat lembut................ ah ah ah ah ah.....!

Dan selepas itu aku pun kolom balik batang balak ku dan balak ku berkata...

"Jangan lah lama2 nanti ter pancut pulak..!"

Selepas aku kolom batang balak ku. Aku pun baring dan mengangkang. Balak ku pun memasukkan batang nya sikit demi sedikit. Aku mula terasa sakit kat pantat ku. Tapi selepas beberapa menit kemudian, semakin rancak dan semakin laju tolakkan yang di beri kepada ku.

Walaupun mula2 aku terasa sakit, tapi lama kelamaan aku merasakan arus kenikmatan yang amat terselah. Beberapa minit kemudian balak ku berkata bahawa dia dah nak terpacut. Aku pun suruh dia goncang batang dia dan dia pun terus terpancut kat atas badan ku.

Cikgu Azarina

Aku masih lagi ingat peristiwa ini walaupun ia berlaku ketika aku masih ditingkatan 2. Cikgu Azarina ialah cikgu Bahasa Inggeris ku. Dia sering menjadi tumpuan setiap pelajar lelaki sekolah ku. Walaupun dia sudah berkhawin dan mempunyai 2 orang anak tubuhnya masih lagi bergetah.

Apabila dia masuk mengajar di kelasku aku sentiasa berangan bersetubuh dengannya. Aku sering memberi tumpuan kepada buah dadanya yang agak besar itu. Alangkah bertuahnya jika aku dapat memegangnya.

Pada suatu hari, aku ternampak cikgu Azarina masuk ke dalam bilik air. Pintu bilik air itu tidak bertutup rapat. Aku ingin mengintai apa yang sedang dia sedang buat. Aku pasti tiada orang yang nampak kerana bilik air itu tersorok.

Aku memerhati dengan teliti. Tiba-tiba aku nampak dia sedang bermain dengan pantatnya. Pada masa itu konek aku pun menegang bagai nak meletup. Aku lihat pantatnya sungguh bersih dan putih tiada sehelai bulu pun yang tumbuh. Mungkin dia mencukurnya. Tidak sengaja aku tertolak pintu bilik air itu dan dia perasan aku ada di situ.
Cepat -cepat dia menutup kainnya. Dia memangil aku. Aku menghampirinya dengan tergamam. Dia bertanya adakah aku nampak apa yang sedang dilakukannya. Aku menjawab ya. Lalu dia menyuruh aku menanggalkan seluar ku. Aku hanya menurut bagaikan dipukau.

Dia memegang konekku yang masih tegang itu lalu dilancapkan konekku perlahan-lahan. Dia menyuruh aku menanggalkan baju dan colinya. Maka tersergamlah buah dadanya yang putih itu. Putingnya berwarna merah. Aku meramas buah dadanya dengan kasar. Aku menghisap putingnya teteknya.

Selepas itu dia menaggalkan kainnya maka tertayanglah mahkotanya yang cute itu. Aku menjilat pantatnya yang basah itu walaupun baunya kurang enak tapi oleh kerana nafsu telah menguasai aku jilat juga. Perlahan-lahan aku memasukkan jari ku ke dalam pantatnya. Dia mengerang kesakitan. Aku lajukan jolokkan lalu dia meminta aku memasukkan konekku ke dalam pantatnya. Aku pun menurut saja.

Ketat juga pantat cikgu ini. Aku memasukkannya perlahan-lahan. Dia merengek kesedapan. Aku lajukan dayungan sementara dia menahan kesedapan. Lalu dia menarik pantatnya dan mengulum konekku. Aku mengerang kesedapan. Itulah pertama kali aku merasa nikmat konekku dikulum.

Selepas itu dia menyuruh aku menyambung dayungan. Kali ini aku tidak bagi can aku jolok sekuat hati dan sepenuh tenaga.Dia menjerit dengan nyaring tetapi perlahan. Akhirnya air mani ku terpancut hampir 10 das. Aku benamkan konekku lama-lama di dalam pantatnya. Lantas dia menyambar konekku dan hisap sehingga kering sisa air maniku. Dia tesenyum puas. Kali ini dia mencium mulutku dengan rakus.

Aku merasa sesak nafas apabila diperlakukan sedemikian. Kami akhiri adegan itu dengan bercium mulut. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku kerana sudi melayan kehendak nafsunya. Aku hanya tersenyum. Dia menyuruh aku merahsiakan hal ini. Dia kata jika aku ingin lagi menikmati tubuhnya hanya perlu minta dan tidak perlu mengintai.

Sejak dari itu kami mengadakan adegan hampir setiap hari. Kami bagaikan pasangan yang sudah berkawin. Aku mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Azarina kerana sudi bersetubuh dengan ku.

Cili Api

Mula-mula sekali aku nak bagi tau disini,aku ni bukan laki yang baik, aku berkenan kat budak pompuan ni...namanya ani, dia punya badan....aci kerat jari...ribu pun boleh bayakk... masa tu aku baru 2-3 tahun kawin...dulu budak ni kerja ofis bawah... aku selalu curi pandang badan dia...36-24-36 beb..kelas gitu... tapi.. ditakdirkan... dia dapat masuk kerja kat ofes aku...aku kata dalam hati aku..bagi aku sebulan,aku mesti dapat dia...aku apa kurang...muka taklah lawa,tapi pakai kereta sport beb!!!..masuk hari ke 5 dia kerja, aku yang tak pernah tegur dia, lalu beranikan diri mengajak dia ikut aku ke KL...ada kerja kata aku...dia ok...

Di KL aku tidoq di Shangrila...first time...aku relaks..dari perilaku dia...kalau aku mau..dapat malam tu..tapi..orang lama...nak pi mana....lepas balik KL, minggu depan tu aku ajak dia ke Hatyai..dia kata lama tak ke sana...orait latu...lepas cek-in aku terus mandi..bila habis dia mandi pulak..hangat dia kata...keluar saja,dia pakai tuala duduk depan cermin dok kibas rambut,kote aku apa lagi...tak besaq sangat...dalam 6" saja..tapi maknya yang selalu dok rasa kote aku kata..waa..macam itu cili api..manyak panas wooo...sambung...aku beranikan diri aku peluk dia dari belakang..dia releks saja...terus aku jilat leher dia..dia terus pusing dan cium aku...(dia tengah frust dengan balak dia masa tu)...aku terus tarik tuala aku dan dia...aku angkat dia atas katil...aku jilat habih..dari atas sampai kekaki.. mengeliat.. siap terangkat punggung dia...aku tala kote aku kat mulut dia...baru nak belajaq..kena gigi..biasalah tu...apom dia ni jenis tembam dan licinnnn.. aku cukup suka yang licin..ada bulu..tak cute..

Aku ingat aku kat bawah tu... dekat-dekat 1/2 jam kot..sambil tangan aku meramas tetek dia...puting pun baru kecik...lepas tu...aku sorong kote aku tala kat apom dia...masuk saja kepala...dia kata...masih virgin..aku kata...tak pa tak masuk habih...aku sorong pelan-pelan..mana nak tahan beb...kalau aku tahan mangkok..mau 1/2 mangkok air dia..aku terus benam semua...terangkat kepaka dia..menjerit syok pun ada..sakit pun ada kot..kaki dia mengeletag tahan,aku bab position ni..kira ok... dekat 1/2 jam aku nak keluag dah aku tala dalam mulut dia...dia hisap sampai nak tekendon aku...malam tu aku balaih dia 4 round...esok balik..dia kata kat aku.. yang dia dah lama minat kat aku,dia tau aku dah kawin.. jgn takut dia kata....dia tak kacau aku...

Aku ada `port' aku sendiri...aku sewa rumah dekat rumah cina..privecy sikit...habih kerja saja...kami pi sana ..hari-hari..dah lama..dia ni pandai lebih dari aku..untuk pengetahuan hangpa dia ni kuat seks..laki boleh lari malam...dia kalu hisap..macam tak mau lepaih..dia cukup suka buah tungging...feveret aku tu...aku nanti hentam sampai berbunyi...bab dia duduk atas..lagi sempoi..sambil dia dok ayak..dia nanti ramas teloq aku...lepas keluag...dia nanti pi basuh..releks..10-15 minit dia nanti hisap lagi kote aku...balaih lagi...dia yang best semenjak aku main dengan dia...tak pernah setitik pun aku buang keluag...semua dalam mulut dia...kalau dalam ofes..dia duduk belakang sekali aku nanti pi duduk sebelah dia..orang didepan tak perasan punya..tangan aku nanti seluk dari bawah kain terus ke apom dia...sat saja mesti basah..aku tarik tangan aku..aku jilat..dia kata..`u sayang kat I sungguh' aku bagi signal..kami masuk toilet..sambil tungging aku balaih dia...dalam ofes meja mana yang kami tak guna,habis bangku semua staff kami duduk atau dia tungging masa kami `cunggit'...lepas ofes hours tu...nak jadi cerita dalam ofes tu ada satu maknya yang belum dia aku dok angkat nama dia anna...orang sabah...doa seks tak gila sangat ...tapi...dia suka kalu aku lepas mani aku kat dalam punggung dia...manyak panas dia kata..

Satu hari tu..tengah aku dok main dengan ani ni..dia mai di `port' aku..terkejut aku..dia ada kunci juga...dia lama tak dapat...maknya ni kalau lama tak dapat..dia pandai pujuk dan cari aku...akupun slowtalk kat depa dua-dua...`u dua-dua kawan ..apa macam kalau kita main sama..gila lu...anna kata..lepas aku ayat dia..lama jugak..dia ok...ani pulak segan...pompuan..aku bagi gia stim...telanjang dua-dua...tengah aku dok taji belakang anna..ani kata nak try..sakit dak??..aku kata KY ada,aku try kat dia mengerang habis...masa nak keluag mani aku...ani nganga mulut dia...anna tanya kat dia...best ka?...lepas 1/2 jam..depa pulak rogol aku.. terbalik... dah tak segan dah depa ...aku main macam tu dengan depa... ada kot..4 kali...di ofes depa makin ngam...aku selamat...tapi aku nak kata disini...aku kalau tak kahwin lagi...mau aku ambik ani jadi bini aku...kalau suruh apa-pun dia buat... tak bantah punya...aku pernah sound kat dia..jadi no.2..dia kata kat aku.. kesian kat kakak...lani dia dah kahwin dah,anak 1.. naik merz lagi..maknya tu baru kawin.. baby 5 bulan dalam perut...dua-dua masih kontek aku...kawan..salah ka?talipon saja beb...aku nak tambah sikit..masa ani kawin aku pi ....dia tengok aku...meleleh ayak mata dia..dia bisik kat aku...`sampai mati..dia ingat kat aku'...lani..kalau dia tak puas dengan laki dia...dia bayang muka aku...tangan dia gedik-gedik kat apom...mesti keluag..dia kata...laki dia...5-10 minit saja...aku..sampai mengeletag lulut dia kata...cerita ni...betoi..satupun aku tak tambah...dia akan jadi kenangan sampai aku mati....lani aku releks...jaga family aku...bini aku tu...org.utara kata...`raja manusia'..untuk ani...nombor handset aku tak tukag punya...

Shakila Ku Sayang

Hai namaku Z (bukan nama sebenar) tapi cerita ini adalah pengalaman kali pertama aku mengadakan hubungan seks aku ngan Shakila. Semasa kejadian ini aku berumur 20 tahun Shakila 3 tahun lebih muda dari aku (tingkatan 5). Tapi shakila ni bukannya sebarangan awek kalau korang nak tahu dia nie lah awek yang paling aku sayang sejak aku bercinta. Dia punya body mengalahkan gadis2 sebaya aku. Utuk memendekan ceritanya pada satu hari aku mengajaknya keluar ke bandaraya X. Kami keluar naik motor RXZ aku. Dah lah motor aku pakai jek absober punya rapat dia duduk kat aku sampai terasa teteknya yang sederhana besar kat belakang aku.

Kami pergi tengok wayang cerita Hollowman. Ceritanya bermula dipertengahan filem tue pabila Shakila meletakan kepalanya kat atas bahu aku. Aku dengan selamba meletakan tangan aku kat atas peha dia. Tiba2 dia pegang tangan tangan aku dan melatakannya kat badan dia sambil berkata abang nak main tak tetek ayang nie (aku paggil dia ayang). Aku pun tak kisah sebab kiri, kanan dan belakang kami tak der orang. Aku pun ramas2 lah tetek awek aku tue tapi dari luar je lah. Lama jugak lah aku main dalam 30 minit ader kot.

Lebih habis tengok wayang aku bawak dia ke Mcdonald dan kami makan kat tingkat atas. kebetulan kat sana tak der orang. Aku pun ajak lah dia project ngan aku. Dia kata tak kisah. Aku pun mula cium bibir dia yang halus tue. Aku mungulum lidah dia sambil dibalas oleh kucupan Shakila yang lembut dan halus tue. Tangan aku mula meramas2 tetek dia yang semakin keras. Shakila kata dia nak kulum batang aku. Dia pun bukak zip seluar aku dan terus menggulum batangku yang semakin keras tue. Dia punya kulum power wo.

Aku bukak baju shakila dan terserlah branya yang berwarna putih tue didepan mata aku. Shakila meminta aku membuka branya. Dengan perlahan lahan terbukaklah dia dan terserlahlah buah dadanya yang putih gebu tue kat depan mata aku. Putingnyer yang berwarna merah lembut tue terus ku hisap sambil tangan aku menyeluk ke dalam kainnya. Aku dapat merasakan pantatnya sudah pun berair. Shakila kelihatan sudah hanyut. Terus saja ku bukak kain dan seluar dalamnya. Akhirnya terdedah jugak pantat awek aku nie. Pantat Shakila putih gebu dan masih tak bulu lagi. Aku pun menjilat dan hisap pantat Shakila dengan rakus. Shakila mengeliat kesedapan sambil kedengaran suaranya mendengus.... aaahhhh... eeemmm... aaaaaarrrrgggh...

Aku pulak tetap terus jilat dan hisap pantat Shakila sambil mengigit lembut pada kelentik yang berwarna merah tue. Lepas tu aku beralih ke teteknya yang gebu tu pula. Sambil hisap aku meramas ramas tetek Shakila tue. Aku dapat merasakan Shakila sudah mulai kilmax. Kedengaran suara halus Shakila meminta aku memasukkan batang aku kat dalam pantat dia. Abang masuklah cepat ayang tak tahan nie.... emmmm..... aaaahhhhh.

Aku pun membaringkan Shakila kat atas meja mcdonald panjang tue. Dengan pelan aku memasukkan batang aku yang tengah stim gila tue ke dalam pantat Shakila. Setelah teliti menatang sasaran, akhirnya terpasaklah batang aku tu di dalam pantat Shakila yang tengah basah tue. Awek aku nie memang dara lagi so macam biasalah mesti berdarahkan aku menolak batangku pelan2 dan semakin lama semakin laju. Shakila menjerit halus menahan kesakitan. Aduhh....... aaaaaahhhhhh..... eeemmmmmaa.... aaaarrrrhhhhh... Aku meneruskan hayunan sambil mengulum lidah awek aku nie......

Tiba tiba Shakila mengelupur lebut apabila merasakan sesuatu yang panas dan melekik lekik mula memenuhi dasar lubang pantatnya. Rupa rupanya ccccuuuuppppp...... ccccuuuupp...... ccccuuuupppp..... ccuuuppp.......... bebarapa das air mani aku mula terpancut di dalam pantat Shakila.

Aku cabut batang aku keluar dan kami pun terus pakai semula pakain kami tadi. Yelah takut ader lak yang naik tingkat atas mcdonald nie (siang tingkat atas memang tak bukak tapi aku selamba jer). Tu pun nasib baik masa kami tengah projet tak der pekerja yang naik, kalau tak nahas ler kami.

Lepas tue aku hantar Shakila balik rumah dan kata dia nak kejadian tadi berulang lagi. Aku senyum jer...hi.. hi..

Sempadan

Kepada semua pembaca dalam ruangan ini, disini saya ingin menceritakan satu pengalaman yang dikirakan amat manis juga dan pertama kalinya saya mengadakan perhubungan sex bersama perempuan pelacur.

Ceritanya begini, setelah saya telah tamat penugasan saya di seberang laut iaitu di Kemboja jadi saya telah diberi cuti selama 2 minggu, aku pun berangkat pulang ke kampung aku di utara tanahair iaitu Perlis. Setelah aku sampai di Kg aku, aku pun pergi berjalan-jalan kerumah kawan-kawan yang lama aku tak berjumpa dengan mereka. Setelah aku pergi ke rumah salah seorang kawan aku, dia telah mengajak aku untuk pergi ke sempadan iaitu ke Padang Besar. Aku terus saja setuju dengan ajaknya itu. Setelah hari dan masa tetapkan telah sampai aku dan kawan-kawan aku pun berangkat ke Padang Besar. Sampainya aku disana kami pun masuk ke salah sebuah hotel untuk kami tempah tempat tidur sebab kami akan bermalam disana. Setelah kami semua tempah bilik hotel, kami pun pergi ke sebuah Bar. Kami masuk ke dalam Bar tersebut tujuan untuk menempah perempuan untuk menemani kami tidur pada malam nanti.

Aku lihat dalam Bar itu sungguh manarik sekali dan tuan bar itu pun datang berjumpa kami dan bertanya samada kami nak tempah perempuan ataupun tidak, kawan aku terus menyampuk dan memberitahu tuan bar itu yang tujuan kami untuk menempah perempuan. Maka tuan bar itu pun memanggil perempuan-perempuan dalam Bar itu. Mereka pun beratur di atas pentas yang telah disediakan untuk kami memilih mana-mana perempuan yang kami berminat. Aku masa itu malu-malu sikit sebab tak pernah menghadapi setuasi begitu. Kawan-kawan aku pun menegur aku, kenapa tak pilih lagi? Pilihlah cepat! Aku pun terus saja memilih dan tak kiralah asalkan dia perempuan dan dapat menyedapkan naluri ku. Setelah aku dan kawan-kawan memilih perempuan Yang kemi berkenan. Kami pun memberikan nombor bilik kami dan beritahu hotel mana kami menginap. Setelah kami selesai memilih perempuan untuk menemani tidur kami nanti,. Kami pun pergi minum. Kawan-kawan aku telah meminta air minuman keras. Kami pun minum dan berkaroke dalam kedai minum tu melayan kepala kami yang sedang tak berapa betul oleh kerana mabuk dengan minuman keras. Selesai kami minum kami pun balik kebilik masing-masing.

Bila aku buka saja pintu bilik aku tu, aku dapat perempuan yang aku tempah tadi telah menunggu aku kat dalam bilik aku tu, aku lihat dia terbaring terlentang sedang menuntut TV. Aku pun menyapa dia dan memberi ucapan selamat berjumpa dan aku berbual seketika dengan perempuan tersebut kepala aku masa itu sudah tak betul sebab mabuk. Dalam masa aku sedar tak sedar oleh kerana kemabukan aku tu.

Aku mengajak perempuan itu mengadakan hubuang sex. Perempuan tu tanpa banyak soal dia membuka baju dan seluar yang dipakainya sebab kerja dia hanya memuaskan nafsu sex lelaki dan kehendak batin setiap lelaki. Setelah semua pakaiannya ditanggalkan. Aku pun mengambil kesempatan itu untuk menanggalkan pakaian aku juga. Kami masa itu hanya tinggal pakaian dalam saja yang belum kami tanggalkan. Kami pun berbaring atas katil. Aku baring disisi sebelah kirinya. Dalam masa aku baring itu tangan aku terus mancapai ke buah dadanya yang berisi serta pejal itu. Setibanya tangan kanan aku kebuah dada perempuan tersebut dalam masa yang sama mulut aku mencari mulutnya, kami berkucupan dan bermain kulum lidah. Agak lama juga mulut aku dan mulut perempuan tu bertemu. Sambil mulut mengulum lidahnya jari-jari aku terus meramas-ramas teteknya yang masih berbalut dengan colinya. Makin lama aku meramas, aku rasa makin keras pula jadinya tetek perempuan tu. Perempuan itu mula bergerak dan mengeliat kecil bila teteknya kena ramas oleh jari-jari aku. Mulut aku tadi dimulutnya mula turun sedikit demi sediki kebahagian dagu dan merayap disekitar lihatnya itu membuatkan dia lebih tidak bernafas jadinya dan mula mengerang kecil dengan tindakan tangan dan mulut aku. Jari-jari aku merayap kebelakang badannya untuk melepaskan butang colinya dan jari aku pun berjaya melepaskan butang coliya. Bila terlepas saja butang colinya maka terserlahlah teteknya yang sedang mengeras dan menegang itu. Mata ku rasa macam nak terkeluar bila melihat teteknya. Bagitu cantik dan gebu serta muntok sekali. Putihnya memang terserlah sebab orang siam memang putih-putih belaka. Putting susunya yang kemerahan itu terus saja jari-jari aku bermain disitu mengentil dan memutar-mutar puting teteknya dengan perbuatan aku itu perempuan tu lagi ku lihat tidak menentu jadinya, matanya sedah lama terpejam dik kenikmatan yang diterimanya dari hasil kerja jari-jari dan juga mulut serta lidah ku. Setelah aku puas mengentil puting teteknya aku pun membawa mulut aku ke lurah antara kedua gunung busut yang sedang membengkak itu, aku jilat dengan lidah aku disekitar situ dan mulut serta lidah aku naik mendaki ke gunung busutnya sampai kepuncaknya. Kini lidah aku bermeluasa di puting susunya. Mulut aku meyuyut puting teteknya seperti anak kecil yang kehausan susu dari ibunya. Lama juga aku berbuat begitu dan lidah aku pula terus memainkan peranannya di tetek perempuan itu. Perempuan itu aku lihat dah tak tentu arah dah bila lidah dan mulut aku berada di teteknya. Sekejap badannya bergerak kekiri sekejap bergerak kekanan punggungnya pun sama juga.

Setelah aku puas mengerjakan teteknya yang membengkak itu, jari-jari aku terus merayap lagi kini jari-jari aku merayap kebawah lagi kebahagian perutnya jari aku terus mengusut pada perut perempuan tu, lepas tu kebawah lagi ke bahagian celah kelangkangnya pula. Jari aku meraba pada seluar dalamnya dan aku dapati seluar dalamnya sudah basah oleh air mazinya. Jari antu aku terus melurut pada lurah pantatnya di atas seluar dalam. Lama juga aku berbuat demikan. Setelah puas aku mengusut dan mangais-gais jari aku pada lurah pantatnya di atas seluar dalam tu, aku pun membuka seluar dalamnya.

Bila aku tarik saja seluar dalam perempuan itu kebawah aku dapat lihat dengan jelas didepan mata aku pantatnya yang begitu cantik, gebu dan tembam tu. Bulunya tak berapa banyak jarang-jarang saja tumbuhnya maklumlah perempuan itu dalam lingkungan 18 tahun saja. Cukup cantik pantatnya, bila aku melepaskan seluar dalamnya kebawah jari aku semula memainkan peranan tadi mengais-gais luruh yang telah dibanjiri oleh air mazinya. Jari aku tak puas-puas mengais lurah pantatnya terus jari aku menjolok lubang pantatnya dan terasa ditangan aku suam-suam bila jari aku berada di dalam lubang pantatnya. Dalam masa yang sama mulut serta lidah aku tetap pada tetek perempuan itu. Dan kini mulut aku mula turun kebawah sampai kepusatnya. Lidah aku menjilat lubang pusatnya dulu sebelum lidah aku menneruskan hayat aku untuk kepantatnya.

Lidah aku pelahan-lahan turun kebahagian pantatnya. Aku terhidu sesuatu yang aku tak suka iaitu aku terhidu hancing kencingnya. Rupanya-rupanya kencing tak basuh. Bila aku berbau hancing pada pantatnya jadi aku terpaksa membatalkan hasrat aku nak menjilat lubang pantatnya. Bila aku batalkan hasrat aku untuk menjilat lubang pantatnya. Jari-jari aku begitu laju sekali memain sorong-tarik dalam pantatnya. Dengan perbuatan aku tu, aku lihat dia menjadi tidak menentu dah dan seketika saja aku lihat dia telah mengejangkan dirinya itu tanda dia telah mencapai klimetnya yang pertama.

Aku pun bertanya dia adakah dia sudah bersedia untuk menerima konet ku masuk dalam lubang pantatnya. Dia mengangguk saja tanda setuju dan aku pun mengambil kondum atau tempat aku panggil setokin/sarung kaki. Aku pun menyarungkan kondum tu pada konet kau. Untuk menjaga keselamatan. Maklumlah dia dipakai oleh berbagai orang dan tak tahu orang apa yang pakai dia dan berbagai bangsa yang pakai dia. Setelah selesai aku sarung aku pun naik kecelah kelangkang yang sedia terkangkang itu. aku meletakkan konet aku ke permukaan pantatnya dan menepuk-nepuk kepada pantatnya. Lepas aku menepuk pantatnya dengan konet ku tu, sampailah masanya aku nak merasa pantat perempuan tu. Kepada konet aku telah pun berada dilubang pantatnya dan dia menanti kemasukannya. Aku dengan sekali hantak saja telah masuk sampai kepangkalnya. Dengan masuk saja batang konet ku kedalam lubang pantatnya. Dan dalam masa yang mulutnya terbuka luas dan mengerang yagn amat sangat kerana menahan kemasukan konet ku yang panjangnya 6 in dan besarnya 2 jari tu. Bila masuk saja batang konet aku dalam lubang pantatnya aku tak terus gerak lagi. Mulut aku terus mencari mulutnya. Sebab aku nak merasa hawa dalam pantatnya, rupanya begitu panas dan rasa suam-suam gitu. Lepas tu aku mula mengerakkan batang kau tu naik agak lama kat permukaan pantatnya dan hantak dengan laju sekali ke dalam pantatnya. Aku main naik turun agak pelahan sekali sebab aku nak rasakan kehangatan lubang pantatnya. Sekali aku tusukan batang konet ku dalam pantatnya lama aku rendam di dalam pantatnya. Aku tarik balik sampai ke permukaan pantatnya dan aku benamkan lagi batang aku. Bila aku lihat dia dah tak tahan dengan permainan aku tu aku dan air mazinya pun dah melimpah-limpah aku pun main laju sikit.

Aku cuba ubah cara main kakinya aku sangkut pada bahu aku. Batang yang sedang keras itu terus masuk keluar dengan lajunya dalam pantatnya yang sudah basah itu dan masa tu punggung aku saja yang bergerak tangan aku menyukung aku supaya aku lurus tegak atas perempuan tu. Naik turun batang aku masih berjalan dan tak henti-henti lagi. Perempuan tu sudah tak tahan lagi dah dengan permainan aku tu. Kakinya yang diatas bahu aku melunjak-lunjak kerana tak tahan menerima tikaman batang konet aku dalam pantatnya. Aku pun dah merasa nak sampai klimet aku setelah lebih kurang 1 jam aku bertarung dengannya. Akhirnya konetku pun memuntakan air mani aku yang begitu pekat sekali dalam kondom yang aku pakai tadi. Dengan pelahan aku pun menarik keluar batang aku dari dalam lubang pantatnya dan menanggalkan kondom yang penuh dengan air mani aku tu. Dalam aku lihat perempuan itu begitu penat dan keletihan sekali. Aku sudah tentu penat sebab aku banyak yang memainkan peranan utamanya. Setelah itu aku dan perempuan itu pun tertidur dalam dakapan masing-masing dia memberi satu kucupan puas pada aku dan aku pun mengucup keningnya tanda puas dengan layangnya pada malam itu. akhirnya kami tertidur tanpa seurat benang pun dibadan kami sampai pagi dan pagi itu dia pun minta diri untuk pulang ketempat yang mana aku tempahnya tu. Sekali lagi dia kucup aku tanda terima kasih. Dan aku rasa kawan-kawan aku pun mengalami pengalaman seperti aku juga dengan perempuan-perempuan yang mereka tempah tu.

Kenangan Silam Part 3

Pengalaman 'indah' dengan sepupu aku Norma bolehlah aku kategorikan sebagai membosankan pada tahap umur aku sekarang. Macamana tak bosan, sepanjang aku bersenggama dengan Norma, seperti aku menyetubuhi setongkol kayu, kaku dan tak banyak reaksi balas. Boleh dikatakan aku agak kecewa kerana apa yang aku 'pelajari', tidak muncul dalam realiti. Sumber ilmu 'Projek Bagak' mengajar aku, persetubuhan antara dua insan yang berlainan jantina memiliki gerak balas dari kedua-dua belah pihak. Namun, keinginan aku terjawab juga setelah beberapa ketika menunggu.

Seorang insan yang mula-mula memakbulkan permintaan aku itu adalah seorang lagi saudara kepada aku tetapi dalam hubungan bau-bau bacang. Walaupun pertalian darah agak berjauhan juga, namun Kak Ita adalah seperti sepupu rapat aku yang lain di mana kitar hidupnya banyak dihabiskan samada di rumah nenek aku ataupun di rumah keluarga aku di K.L.

Secara ringkas, Kak Ita adalah anak tunggal kepada satu keluarga yang bertalian anak dua pupu kepada nenek aku. Usianya 4 tahun lebih tua dari aku tetapi memiliki ciri kebudak-budakan yang amat ketara sekali. Itu dari aspek pergaulan dengan persekitarannya tetapi bagi aku, dari sudut seksual secara keseluruhannya, kematangannya amat terserlah. Ketinggian menyamai aku , berambut panjang dan gemar mengenakan fesyen 'ekor kuda' pada rambutnya. Muka bujur sirih, bermata sepet cina sama seperti sepupu aku, Norma. Apa yang betul-betul menarik perhatian aku adalah susuk tubuh badannya yang putih dan berisi sedikit dengan buah dada yang bulat comel tergantung cantik, tidak layut atau londeh. Setiap kali aku balik ke kampung dan dalam masa yang sama, Kak Ita turut ada, aku tak pernah melepaskan peluang mengintainya mandi melalui lubang-lubang pada daun pintu bilik aku, memandangkan pintu bilik aku sambungan ke dalam rumah adalah pada bilik air utama rumah nenek aku. Sekarang ini, setiap kali aku teringatkan Kak Ita, perkara pertama yang muncul di dalam kepala otak aku adalah imbasan Kak Ita ketika dia mandi, dalam keadaan berbogel, segala pergerakan dan gosokan yang diaplikasikan dalam setiap proses mandiannya.

Aktiviti mengintai aku yang ringan mula mengganas selepas aku mula merasa bersetubuh dengan Norma. Dalam keadaan Kak Ita tidak menyedari, aku selalu merancang 'body contact' dengannya dalam setiap situasi yang mendatangkan peluang pada aku. Seperti contoh, di waktu petang, ketika sedang bermain permainan galah panjang dengan Kak Ita dan sepupu-sepupu aku yang lain, aku akan berusaha memeluk Kak Ita walaupun sentuhan tangan sudah cukup untuk mematikan pergerakan lawan. Namun, aktiviti aku itu mula melangkau ke satu tahap yang begitu ketara apabila aku berumur 16 tahun, lebih kurang 6-7 bulan selepas pengalama 'indah' pertama aku dengan Norma.

Aku masih ingat, ketika itu, pada awal cuti penggal kedua persekolahan ketika aku di tingkatan 4, aku bangkit dari tidur lebih kurang jam 11.00 pagi. Aku dapati, seluruh isi rumah nenek aku, tiada tanpa aku ketahui ke mana mereka semua pergi. Kebosanan mula melanda sebaik sahaja aku siap memperkemas diri. Dalam kebuntuan otak, aku mula menyelongkar rumah, selongkar bodoh. Semua bilik, almari, laci dalam rumah nenek aku itu, habis aku terokai untuk aku cari apa sahaja yang boleh dijadikan modal aktiviti aku untuk hari itu.

Ketika aku meyelongkar bilik 'markas' sepupu-sepupu perempuan aku, aku terjumpa sebuah diari di antara lipatan kain baju lama sepupu-sepupu aku. Kulit depan diari memaparkan gambar dua ekor beruang sedang menatap sekuntum bunga. Halaman kedua diari tersebut menunjukan bahawa ianya adalah milik Kak Ita. Aku mula membelek helaian diari tersebut yang menceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup Kak Ita. Segala peristiwa yang terjadi padanya, habis diuraikan dalam bentuk tulisan. Perhatian aku mula tertarik pada satu kisah di mana Kak Ita menceritakan tentang pengalaman pertamanya menonton video lucah di rumah salah sorang daripada saudaranya. Kak Ita menceritakan tentang perasaannya dan apa yang dialaminya sepanjang 'tayangan perdana' tersebut. Mencanak tegang zakar aku dibuatnya. Dalam kisah yang sama, Kak Ita juga ada menceritakan tentang seorang pemuda yang yang diminatinya, yang tinggal tidak jauh dari rumah nenek. Berkaitan dengan pemuda idamannya itu, Kak Ita menceritakan kisah lamunannya, khayalan tentang mempraktikkan apa yang telah ditontonnya dengan pemuda tersebut. Secara automatis, timbul satu perancangan di dalam otak aku tentang satu projek untuk 'menikmati' Kak Ita. Selepas itu, aku kemaskan kesan selongkaran dan diari Kak Ita aku bawa turun ke bilik aku untuk bacaan yang lebih teliti dan untuk aku jadikan faktor utama dalam perancangan jahat aku.

Seminggu berlalu, dan saat paling sesuai untuk aku laksanakan rancangan aku pun tiba. Jam lebih kurang 9.00 malam, seluruh ahli rumah nenek aku sedang menikmati tayangan cerita klasik melayu melalui televisyen yang baru dibeli oleh Ayah Usu aku, ketika itu aku sedang khusyuk menambah 'pelaburan besar' di mana tiba-tiba aku terdengar bilik air dimasuki orang. Aku mengumumkan bahawa bilik 'pelaburan' ada pelaburnya. Orang yang menjawap pengumuman aku itu adalah Kak Ita dan dia menyatakan bahawa dia tak kisah dan ingin mandi dalam bilik air. Intaian aku mendapati Kak Ita meneruskan mandiannya dengan berkemban kain batik.

Siap proses 'pelaburan', aku keluar dari tandas dan Kak Ita menyabut aku dengan sekuntum senyuman. Aku buat buat basuh kaki berhampiran dengannya. Secara spontan, aku lekapkan kedua-dua belah tangan aku pada daging punggung Kak Ita.

"OI!, apa nie Am" reaksi Kak Ita terkejut dan marah sambil berundur merapati dinding bilik air, melarikan punggungnya dari tangan-tangan aku.

"Pegang sikit takkan tak boleh kot" jawap aku sambil melemparkan sekuntum senyuman nakal.

"Kak Ita cakap kat nenek kang" ugutan Kak Ita supaya aku tidak meneruskan tindakan agresif aku.

"Cakaplah, Am tak kisah. Kalau Kak Ita boleh citer kat nenek, Am pun boleh citer gak kat nenek pasal Kak Ita" aku bentangkan buah penagan maut aku.

Kak Ita terdiam.

"Am nak citer apa kat nenek" tanya Kak Ita yang mula kebingungan.

"Am boleh citer kat nenek pasal Kak Ita tengok cerita kotor atau Am boleh tunjuk ajer kat nenek diari Kak Ita" aku memulakan perundingan. Berubah terus air muka Kak Ita setelah mendengar kenyataan aku itu. Kak Ita hanya mampu tunduk memandang lantai bilik air dan terjawap jua persoalan tentang kehilangan diarinya.

"Am, Kak Ita nak Am pulangkan balik diari Kak Ita" Kak Ita mula bersuara sebak dan geram terhadap aku.

"O.Klah, Am pulangkan���Kak Ita mandi siap-siap, dah siap mandi kang, ketuk pintu bilik Am�.O.K" aku terus beredar masuk ke dalam bilik aku. Seketika kemudian, pintu bilik aku diketuk Kak Ita dan aku serahkan kembali diari Kak Ita tanpa banyak soal.

Sejurus selepas itu, aku masuk ke dapur untuk mengisi perut sebelum aku keluar menjadi 'kelawar' bersama-sama rakan-rakan sekampung. Dalam proses aku mengisi perut aku, aku sedari Kak Ita turun ke dapur menghampiri meja makan dan duduk megadap aku.

"Am��mana pergi isi diari Kak Ita yang lain" Kak Ita memulakan perbualan dengan nada yang geram. Rupa-rupanya, diari yang aku pulangkan telah kehilangan beberapa helaian muka surat yang mengandungi kisah Kak Ita yang memberangsangkan itu. Aku buat bodoh ajer, sambung balik makan sampai habis, siap basuh pinggan, kemaskan meja makan sebelum aku duduk balik ke tempat asal aku.

"Kalau Kak Ita nak tahu, helaian yang hilang tu, Am cabut pas tu Am fotostat sebab cerita Kak Ita tu��� Puh!!�sensasi" aku memulakan kembali perbualan. Makin terkejut Kak Ita dibuatnya.

"Am pulangkan balik kat Kak Ita�O.K?" Kak Ita mula memujuk.

"O.Klah���������..macam nie..O.K��.hari Sabtu nie, masa nenek pergi ikut rombongan orang meminang, pagi tu, Kak Ita jangan pergi mana-mana, Kak Ita turun bilik Am, cari Am��O.K.." aku mengeluarkan arahan. Aku tak pasti Kak Ita faham atau tidak tetapi selepas sahaja penerangan aku itu, dia bangun dan bergegas naik ke atas rumah.

Hari Sabtu keramat pun tiba tanpa aku sedari tentang kepentingan hari tersebut. Bagi aku, situasi yang dialami oleh aku dan Kak Ita tidak akan mendatangkan apa-apa dimana selagi Kak Ita tidak melaporkan apa-apa pada nenek, rahsianya tetap dalam simpanan aku dan hanya akan aku gunakan apabila keadaan mendesak sahaja. Namun, bukan itu yang terjadi.

Lebih kurang menghampiri tengahari hari itu, aku dikejutkan dari tidur. Dalam separa sedar, aku dapati Kak Ita sedang duduk di sebelah aku. Ketika itu Kak Ita mengenakan baju T hitam dan berkain batik Aku terus bangun, ke bilik air hanya untuk menggosok gigi dan basuh muka sahaja.

"Cepat pulangkan Kak Ita punya" pinta Kak Ita tergesa-gesa. Aku akur dan bergerak menuju ke meja lalu aku keluarkan helaian diari Kak Ita yang aku simpan dari dalam laci berkunci aku. Selepas itu aku kembali duduk di sebelah Kak Ita tetapi tidak aku serahkannya kembali ke tangan tuannya. Sebaliknya aku mula membaca isi kandungan helaian diari tersebut kepada Kak Ita. Kak Ita hanya terdiam.

"Inilah kali pertama aku menyaksikan aksi-aksi persetubuhan. Sebelum ini aku hanya mendengarnya dari mulut rakan-rakan sekolah aku sahaja. Sepanjang perjalanan cerita itu, aku dapat rasakan satu perasaan yang 'sedap'. Tanpa aku sedari, kemaluan aku mula basah�������.emmmmmmm�.sure dahsyat giler citer tu kan�Kak Ita�kan". Kak Ita hanya membisu. Dia mencuba untuk merampas helaian diarinya itu dari tangan aku tapi tak berjaya.

"Bla�bla�bla���..emmmm..yang ini menarik sikit����..Aku dapat bayangkan aku sedang berada di sisi Rudy, tanpa sehelai pun benang di badan dan zakarnya yang sebesar zakar pelakon itu erat kemas dalam genggaman aku���..Kak Ita nak pegang Am punya tak tapi Am punya taklah besar sangat" aku meneruskan bacaan sambil memegang-urut zakar aku dan mengacu-acu nakal pada Kak Ita. Kak Ita mengalihkan pandangannya dari pangkal perut aku.

"Am�.Am bagi balik Kak Ita punya��.tolonglah�.O.K" Kak Ita meminta untuk kesekian kalinya sambil memandang tepat ke mata aku.

"O.K�tapi dengan satu syarat��..Am nak raba Kak Ita�.emmmmm..amacam ?" aku bersuara membalas. Termenung seketika Kak Ita dibuatnya.

"O.Klah" jawap Kak Ita dengan nada yang lemah sambil membidangkan dadanya menanda bahawa dia bersetuju dengan cadangan aku tadi.

"Am tak nak macam nie�Am nak Kak Ita baring atas katil Am�.O.K" Kak Ita akur dengan permintaan aku. Perlahan-lahan Kak Ita memanjat katil aku, melunjurkan kakinya dan membaringkan dirinya di atas tilam empok katil aku itu. Mata Kak Ita hanya memandang aku dengan pandangan yang tidak puas hati.

Sebagai pembuka acara, perlahan-lahan aku pegang buah dada Kak Ita aku itu dan aku ramas-ramas lembut. Kak Ita tidak memakai anak baju di bawah baju Tnya. Terasa kelembutan buah dada Kak Ita yang selama ini hanya tergambar teksturnya di otak aku sahaja. Tidak puas sentuhan berlapikan baju T, aku mula menyeluk masuk tangan aku ke dalam baju Kak Ita. Tersentuh sahaja tapak tangan aku pada buah dada, Kak Ita menarik nafas panjang sambil memejamkan matanya. Seketika kemudiannya, aku tanggalkan sendalan kain batik Kak Ita untuk meneroka kawasan larangannya pula.

"Am�..tak mau Am" Kak Ita bersuara terkejut dengan tindakan aku itu sambil tangannya memegang tangan aku, tidak mahu aku meneruskan niat aku itu.

"Kan tadi Am dah cakap�.Am nak raba Kak Ita��..kang Am tak kasik balik kertas diari Kak Ita kang" balas aku dengan muka yang bersahaja. Seraya itu, Kak Ita melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan sahaja aku memulakan penerokaan ke kawasan larangannya.

Kawasan pangkal peha Kak Ita tidak seperti Norma. Aku dapat rasakan tumbuhan bulu yang tak kasar, tak lembut meliputi sebahagian besar kawasan 'V' pangkal pehanya. Sentuhan aku itu menyebabkan Kak Ita merapatkan kedua-dua kakinya, kegelian agaknya. Sejurus selepas itu, aku selitkan jari telunjuk aku melalui lurah nikmat Kak Ita. Lurahnya itu basah dan licin. Aku sorong tarik jari telunjuk aku itu bertujuan untuk membuka kangkangan Kak Ita dan berjaya juga aku merenggangkan sedikit dengan hanya beberapa pergerakan sahaja. Kak Ita aku dapati memejamkan matanya dengan pernafasan yang sedikit laju.

Tiba-tiba, dalam aku meraba kemaluannya, Kak Ita bergerak balas, memeluk aku. Pernafasannya yang mula laju terhembus-hembus di telinga aku. Kaki Kak Ita, kejap kepit, kejap kangkang. Mula kedengaran rengekan dari mulut Kak Ita. Aku kemudiannya mencapai tangan Kak Ita dan menyeluknya masuk ke dalam seluar pendek untuk ditemukan dengan zakar aku. Zakar aku diusap, digosok, dilancap dan diramas oleh Kak Ita kegeraman. Maklumlah, pertama kali dapat dipegangnya secara realiti, zakar seorang lelaki.

"Sekarang Am nak Kak Ita��������." belum sempat aku habiskan bisikan di telinganya, Kak Ita dengan sendirinya menyusur arus pergerakan aku, menolong aku menanggalkan seluar pendek aku dan kemudiannya memasukkan zakar aku ke dalam mulutnya. Kuluman Kak Ita tidaklah sehebat aksi pelakon filem lucah yang pernah aku tontoni namun memandangkan inilah kali pertama zakar aku dikulum, terasa semacam menyirap diseluruh tubuh aku, tegak habis bulu roma aku. Kak Ita mengulum zakar aku untuk sementara waktu sahaja sebelum dibangunkan kepalanya sambil menyapu lelehan air liur yang mula berkumpul dan meleleh dari dalam mulutnya.

Selesai sahaja Kak Ita mengulum zakar aku, aku baringkan kembali Kak Ita sambil aku alihkan gumpalan kain batiknya dari kakinya. Kaki Kak Ita aku kangkangkan dan aku posisikan kedudukan aku untuk melakukan hubungan seks. Aku meniarap di atas Kak Ita dan mula mengomol lemah lehernya. Gomolan aku itu tidak lama kerana kak Ita menyambut muka aku dan kami pun bercumbuan dengan penuh ghairah. Tidak lama selepas itu, aku tamatkan sessi cumbuan untuk aku konsentrasikan pada pemasukan zakar aku.

Aku pandukan zakar aku ke pintu faraj Kak Ita dengan tangan aku. Pada kepala zakar aku terasa lekitan lendir menyambut kehadirannya. Perlahan-lahan, aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. Seperti yang aku jangkakan, kesakitan hubungan pertama pasti Kak Ita rasai kerana kedua-dua pehanya yang bertongkah pada peha aku mula bereaksi menolak untuk membuang zakar aku dari faraj. Aku berhenti seketika lantas aku betulkan dan anjakkan kedua-dua peha Kak Ita naik ke aras pinggang aku. Setelah itu, aku kembali menekan masuk zakar aku perlahan-lahan. Kesakitan yang amat sangat membuatkan Kak Ita terus merangkul rapat leher aku sambil pehanya berusaha
menolak pinggang aku.

"AhHhhhhh!!��..Am�..Kak Ita�..sakit�Am�.Kak Ita�..tak mau" rintihan kesakitan Kak Ita pada telinga aku. Aku hanya membisu sambil aku gomol rakus lehernya. Kak Ita lebih hebat 'menghalang' kemasukan aku berbanding Norma yang memerlukan hanya beberapa tekanan untuk melepasi 'halangan'nya. Apabila aku mula menekan, Kak Ita akan melawan dan aku terpaksa memberhentikan proses penekanan aku. Setelah beberapa kali mencuba dan gagal, kegeraman, aku peluk kemas tubuh Kak Ita dan aku rejam masuk zakar aku sekuat hati aku.

"AmMMmmmMM!!���.aduh..Am�.sakit Kak Ita..Am��sakitnya" Kak Ita tersentak dengan rejaman zakar aku ke dalam farajnya. Aku biarkan sahaja zakar aku di dalam faraj Kak Ita, memberinya peluang untuk reda sedikit kesakitan yang dialaminya. Sambil itu, aku gomol leher dan bibir Kak Ita yang masih tercungap-cungap kesakitan. Seketika kemudian, aku mulakan dayungan pendek sambil mengekang Kak Ita yang masih kesakitan. Kak Ita memeluk erat tubuh aku. Kukunya mencengkam belakang aku untuk melepaskan kepedihan. Setelah puas dengan dayungan pendek, aku luruskan kaki aku dan mula menujah masuk faraj Kak Ita sedalam yang aku mampu pergi. Ketika inilah aku sedari, kaki Kak Ita merangkul kemas pinggang aku.

Seperti hubungan seks aku bersama Norma, hubungan aku dengan Kak Ita tidaklah selama mana. Lebih kurang 5 ke 10 minit selepas tujahan pertama, aku terasa kegelian melanda kepala zakar aku menandakan kemuncak aku sudah tiba. Tanpa aku sedari, aku lajukan tujahan dan sebaik sahaja sebelum zakar aku memuntahkan isinya, aku berikan Kak Ita, tujahan terakhir bersama-sama satu pelukan erat. Zakar aku bertindak mengosongan semua bekalannya di dalam faraj Kak Ita.

Aku rebah di atas Kak Ita dalam keadaan zakar aku masih berada di dalam faraj Kak Ita. Apa yang aku masih ingat, kami berdua tertidur dalam keadaan sebegitu untuk beberapa ketika. Apabila aku sedar, aku dapat, Kak Ita sedang menyelongkar almari aku, mencari salinan fotostat helaian diarinya.

"Kak Ita cari apa���..kalau cari salinan yang Am buat tu��takkan jumpanya sebab Am tak sorok dalam bilik nie" tegur aku sambil menongkat kepala. Kak Ita tidak berkata apa-apa cuma beredar sahaja dari bilik aku. Aku sambung balik tidur aku hingga ke senja hari.

Kenangan Silam Part 4

Pengalaman bersama-sama Kak Ita membuatkan aku selalu inginkan 'dampingan'nya lagi dan lagi tetapi aku takut, jika aku turutkan nafsu serakah aku, Kak Ita akan bertindak melaporkan kepada nenek tentang perbuatan aku dan tindakannya itu akan melarat sehinggakan Norma pun akan membuka mulutnya tentang apa yang telah aku lakukan pada dirinya. Salinan fotokopi helaian diari Kak Ita menyemarakan lagi perasaan aku ditambah dengan imbasan perlaksanaan hubungan seks aku bersama-sama Kak Ita dan juga Norma. Tatapan setiap masa, hinggakan 'Projek Bagak' aku terhenti seketika. Pemikiran yang bertentangan sedemikian membuatkan aku tiba-tiba rasa gerun dan sentiasa dalam ketakutan.

Aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri aku dari kedua-dua saudara aku itu, dalam ertikata lain, cuba mengawal diri. Namun, segala usaha hanya bertahan untuk beberapa minggu sahaja kerana jiwa yang muda mentah pada masa itu ditambah dengan rasa sedap melakukan hubungan seks berjaya mengatasi segala cubaan mengekang.

Kemenangan nafsu aku bermula apabila aku kembali ke rumah nenek dari kampung ayah aku setelah beberapa hari aku bercuti di sana. Aku sampai di rumah lebih kurang jam 9 malam dan aku dapati rumah nenek lampu terpasang di dalam rumah seperti biasa tetapi agak sunyi, tiada berpenghuni. Laman letak kereta kosong. Dalam fikiran aku, tentu nenek dan yang lain-lain telah ke K.L untuk mengiringi kembali para sepupu aku yang telah ke sana bercuti. Tiada masalah bagi aku kerana bilik aku seperti yang telah aku ceritakan, terletak di bawah rumah dan mempunyai pintu masuk terus dari luar di bawah rumah. Keletihan, aku letakkan beg baju aku di sudut bilik, baring atas katil untuk terus tidur sahaja.

Dalam aku melayan mata, tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi orang berjalan di atas rumah. Ada orang rupanya. Aku bingkas bangun untuk aku lihat siapa yang tinggal menjaga rumah. Apabila aku naik ke atas rumah, aku dapati Kak Ita berada di ruang tamu sedang melayan TV sambil melipat pakaian.

"Orang lain pergi mana Kak Ita..?" aku memecahkan kesunyian. Kak Ita terkejut dengan teguran aku tadi. Sambil mengurut dada dan memarahi aku kerana memeranjatkannya, Kak Ita menyatakan bahawa nenek telah ke K.L bersama-sama Ayah Usu dan Ayah Ngah, dua kereta, untuk menjemput para sepupu aku di sana balik memandangkan sessi persekolahan sudah hampir.

"Ari tu Am cakap nak balik terus ke K.L��kenapa balik semula ke mari" Kak Ita meneruskan perbualan.

"Nak balik camne�.barang-barang Am banyak lagi kat sini" aku menjawap ringkas. Aku dapati Kak Ita agak ketakutan dengan kehadiran aku. Tak senang duduk dibuatnya, kain lipatan mula tunggang langgang. Masa itu, aku yang keletihan, malas nak layan fikiran aku, masih dapat mengawal perasaan. Aku pun beredar turun ke bilik aku untuk menyambung balik aktiviti aku yang terencat tadi.

Sampai sahaja aku di bilik, aku bertukar ke seluar pendek tidur aku dan terus baring di atas katil. Dalam aku cuba untuk melelapkan mata, mata aku menentang niat aku. Terkebil-kebil mata aku cuba untuk dilelapkan. Dalam ketika ini, aku mula terbayang kembali, kesedapan perhubungan aku dengan Norma dan juga dengan Kak Ita. Zakar aku mula tegang dengan sendirinya, otak aku mula bekerja memikirkan yang bukan-bukan. Dalam rumah ini, aku hanya berdua sahaja dengan Kak Ita, peluang yang amat jarang sekali datang dalam hidup, dapat rasa sekali lagi, kesedapan yang dirasai tempoh hari.

"Ai mata�lelaplah kau" aku berkata dalam hati memujuk mata aku yang degil. Tetapi usaha aku itu sia-sia apabila aku terdengar bilik air dimasuki orang dan mula terdengar juga pancuran air. Kak Ita baru nak mandi kata hati aku. Dengan bingkas aku bangun untuk mengintai Kak Ita mandi dan seperti yang aku jangkakan, Kak Ita mandi berkemban kain batik. Permandangan itu sahaja sudah cukup untuk mengoncang keutuhan aku, naik tegang zakar aku di buatnya. Tidak puas dengan satu posisi, aku alihkan mata aku ke lubang intipan yang lain. Dalam aku beralih itu, aku tapakkan tangan pada pintu dan aku dapati, pintu bilik aku ke bilik air, tidak dikunci oleh Kak Ita. Ketika ini, nafsu serakah aku memang sudah tidak terbendung lagi.

Perlahan-lahan aku tolak buka daun pintu. Kelihatan Kak Ita sedang mandi, menadah mukanya pada pancuran air sambil dilurut rambutnya, air mandian mengalir menuruni badannya yang berlapik kain batik. Aku hampiri Kak Ita dan seperti insiden pertama aku dengan Kak Ita di dalam bilik air yang sama, aku lekapkan ke dua-dua tapak tangan aku pada punggung Kak Ita. Kali ini, Kak Ita tidak bertindak seperti insiden dahulu sebaliknya membiarkan aku meramas-ramas daging punggungnya yang pejal itu.

Setelah puas meramas punggungnya, aku rapatkan tubuh aku pada tubuh Kak Ita dari belakang dan mula merayapkan tangan aku ke buah dadanya. Kami mandi bersama. Sementara tangan-tangan aku meramas-ramas buah dada Kak Ita, mulut aku penuh di lehernya, mengulum, menguncup dan mengigit manja. Terlentok-lentok kepala Kak Ita bila aku kerjakan lehernya. Dalam keghairahan mengerjakan Kak Ita, tidak aku sedari, ramasan tangan-tangan aku telah menguraikan sendalan kain batik Kak Ita di dadanya. Sedar-sedar sahaja, kain batik basahan Kak Ita mula meleret jatuh ke lantai oleh berat basahan air mandian.

Terbogelnya Kak Ita, aku menurunkan sebelah tangan aku ke kawasan larangannya. Jejari aku memulakan tugasnya, meraba, mengurut, melurut dan meneroka lurah nikmat Kak Ita.

"Ammmm�..EmMmMMmmmm���Oh! Am�.eMmmMMMmmmmm" itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Kak Ita, hasil kerja tangan aku.

Seketika kemudian, aku keluarkan Kak Ita dari pancuran air dan sandarkan Kak Ita pada dinding bilik air. Aku tanggalkan seluar pendek aku yang basah kuyup dimana aku bercadang untuk menyetubuhi Kak Ita secara berdiri seperti yang aku 'pelajari'. Kaki Kak Ita aku kangkangkan sedikit, membuka ruang untuk aku berdiri di tengah-tengahnya. Mulut aku mula mengerjakan buah dada Kak Ita yang terdedah dihadapan mata aku. Sementara itu, kaki aku, aku bengkokkan sedikit sambil memposisikan kepala zakar aku pada bukaan faraj Kak Ita. Kemudiannya aku gerak-naikkan mulut aku sepanjang dada, leher dan akhirnya berhenti di bibir Kak Ita. Bergomolan sahaja bibir aku dengan bibir Kak Ita, aku tikam naik zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhHhHhhhhhh��..AmMm����.." Kak Ita bersuara, melarikan bibirnya dari bibir aku, tersentak dengan tikaman zakar aku ke dalam farajnya. Kaki Kak Ita terinjit naik. Tikaman pertama aku hanya berjaya membenamkan seluruh kepala zakar aku sahaja di dalam faraj Kak Ita. Perlahan-lahan aku menikam masuk keseluruhan zakar aku.

Kak Ita mula merangkul leher aku dan aku memeluk tubuhnya yang basah. Aku henjut zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita. Dalam proses henjutan itu, Kak Ita sekejap-sekejap, mengomol mulut aku, leher aku dan kadang kala melentok kepalanya, mengeluarkan rengekan ghairah "Uh Ah�Uh Ah" seirama dengan henjutan aku.

Hubungan seks aku kali ini lama sedikit berbanding dengan yang telah sudah. Aku dapat mengawal kemuncak aku. Bila kepala zakar aku mula terasa geli, aku aku akan hentikan henjutan dengan zakar aku penuh di dalam faraj Kak Ita. Tempoh 'rehat' ini aku isi dengan gomolan ghairah ke mulut dan leher manakala tangan aku akan meramas dan menguli-uli buah dada Kak Ita.

Kemuncak aku lepaskan setelah dua-tiga kali menahannya. Seperti biasa, aku akan berikan satu tujahan keras terakhir sebelum aku kosongkan kantung mani aku. Setelah selesai hubungan seks, kami mandi wajib bersama-sama dan akhirnya kami mengambil haluan masing-masing.

Lebih kurang jam 11 malam, aku berjaya melelapkan mata aku dengan sengal-sengal pada seluruh otot peha. Namun tidur aku tidak lama. Aku terjaga dengan mata yang bulat lebih kurang jam 2 pagi disebabkan perut aku yang mula 'berkeroncong'. Pada mulanya aku ingin abaikan sahaja kehendak perut aku yang kurang ajar ini tapi lagu 'keroncong' yang dimainkan terlalu kuat untuk aku abaikan. Aku pun ke dapur untuk aku cari apa sahaja yang boleh dibuat alas perut bagi aku meneruskan tidur.

Habis satu dapur aku selongkar dan bising juga dibuatnya. Tiba-tiba aku sedari pintu dapur dibuka dan aku dapati Kak Ita sedang berdiri di muka pintu. Bunyi bising selongkaran aku mungkin telah mengejutkan Kak Ita dan ingin ditinjaunya takut apa-apa. Aku tergamam dengan pemandangan dimana bayangan bentuk badan Kak Ita, terserlah disebalik baju tidur 'rama-rama' yang dipakainya kerana dia berdiri di hadapan pancaran lampu rumah. Melihatkan bahawa bunyi bising itu angkara aku, Kak Ita merapatkan kembali pintu dapur dan beredar. Aku kembali dengan misi pertama aku, sebantal roti sudah memadai kerana di dalam kepala otak aku di kala itu tiada benda lain kecuali seks.

Setelah selesai misi pertama aku, aku bergegas naik untuk perlaksanaan misi kedua pula. Aku terus menuju ke bilik di mana aku rasakan tempat kak Ita aku itu tidur. Apabila aku masuk bilik itu, aku dapati Kak Ita sedang tidur mengereng mengadap dinding sambil memeluk sebuah bantal panjang di atas sebuah katil. Aku kemudiannya masuk, tutup pintu bilik perlahan-lahan, tanggalkan kain pelikat dan terus naik ke atas katil, baring mengereng membontoti Kak Ita dan terus memeluknya sepertimana Kak Ita memeluk bantal panjangnya.

Kak Ita terjaga dalam pelukan aku. Kak Ita kemudiannya bergerak memusingkan badannya mengadap aku dan membalas pelukan aku sambil melepaskan beberapa kuncupan manja ke bibir aku. Tangan aku sekarang ini sedang meramas-ramas punggungnya.

"Am nie�.nakal�..tadi kan dah 'main'��.nak main lagi ?" Kak Ita bersuara lemah sambil tersenyum.

"Ha aH, Am geram betul tengok Kak Ita tadi, seksi�.Alah, Kak Ita cakap Am yang nakal�Kak Ita pun lebih kurang jugak" jawab aku sambil meneruskan kuncupan di bibir Kak Ita. Kami bergomolan seperti baru kali pertama bertemu. Tangan Kak Ita penuh menerokai tubuh aku yang bogel dari depan hingga ke belakang.

Setelah seketika, Kak Ita kemudiannya bangun, membaring aku betul-betul dan terus mencapai zakar aku yang sudah lama tegang. Sambil memberikan aku satu renungan manja, zakar aku diurut ramas lemah, manja dan kemudiannya dimasukkan ke dalam mulutnya. Zakar aku itu habis dikulum dan dijilatnya untuk seketika.

Puas mengerjakan zakar aku, Kak Ita kemudiannya bangun dan mengangkang di atas aku sambil menanggalkan baju tidurnya. Setelah dibuang baju tidurnya ke lantai, Kak Ita memposisikan batang zakar aku di dalam lurahnya dan mula mengesel-geselkan lurahnya pada batang zakar aku. Kak Ita nampaknya begitu geram akan aku dengan renungan tajam sambil menggigit sedikit bibir bawahnya. Aku hanya kaku tidak bergerak, hanya Kak Ita sahaja yang bekerja, mengesel. Sedar tak sedar, geselannya mula laju, pernafasan Kak Ita mula kencang. Kak Ita kemudiannya mencapai kedua-dua belah tangan aku lalu ditujukannya ke buah dadanya untuk aku ramas. Aku akur. Seketika kemudian, Kak Ita bagaikan dirasuk, geselannya semakin laju. Habis bukan setakat bibir malah seluruh muka dan leher aku digomol rakus. Pada tahap maksimun kelakuan Kak Ita itu, apa yang aku masih ingat, sedang kedua-dua tangannya menggengam erat daging bahu aku, Kak Ita kekejangan dan terus rebah di atas aku.

Perlahan-lahan, aku baringkan Kak Ita disebelah aku. Matanya yang buas tadi, kuyu kelemahan sambil membentukkan sekuntum senyuman pada aku.

"Amacam Kak Ita��..sedap..?" aku berbisik lembut sambil tangan aku bermain-main di bauh dadanya. Kak Ita hanya mampu menganggukan sahaja kepalanya tanda setuju. Aku kemudiannya menguncup manja bibir Kak Ita sambil tangan aku mula bermain-main jejari di lurah nikmat Kak Ita.

Setelah puas bermain demikian, aku bingkas bangun dan memposisikan diri untuk aku melakukan hubungan seks pula. Tiada banyak masalah ketika aku memasukkan zakar aku ke dalam faraj Kak Ita dan tidak banyak reaksi darinya. Perlahan-lahan, aku rebahkan badan aku ke atas badan Kak Ita dan mula menyorong-tarik zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita dengan ritma yang lemah. Kak Ita memeluk tubuh aku lantas mula menguncup dan mengulum bibir aku.

Kegeraman yang aku rasai tadi mula menaikkan ritma seksual aku. Sorong-tarik zakar aku mula laju. Pada masa yang sama, Kak Ita mula menunjukkan 'kerasukan' seperti semasa dia mengesel aku tadi. Daging belakang aku dicengkam dengan kukunya dan mulut serta leher aku, habis digomolnya. Ini membuatkan aku bertambah geram dimana aku mula menghentak masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhH�AhH�..Ahh�Am��..AMm�." Kak Ita menrengek berselang dengan gomolan Aku tak tahu, rengek sakit atau sedap. Kaki Kak Ita mula melilit pinggang aku. Aku masa itu, hanya tahu menghentak sahaja.

Perhubungan kali ini agak lama, mungkin kerana aku telah melakukan hubungan seks dengan Kak Ita beberapa jam yang lalu. Peluh menitik seperti aku bersukan di padang. Beberapa kali aku terhenti keletihan sementara menunggu kemuncak aku tiba. Seperti biasa, kemuncak aku datang setalah aku rasakan kegelian pada kepala zakar aku dan seperti hubungan-hubungan lain sebelum ini, satu hentakan masuk disusuli dengan muntahan mani aku di dalam faraj Kak Ita. Sejurus kemudian, zakar aku cabut dari faraj Kak Ita dan aku rebah baring disebelah Kak Ita. Kami tidur berdua, seperti sepasang suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan.

Kenangan Silam Part 2

Memang benar apa orang tua cakap, pengalaman seks, kalau dah dapat rasa sekali, memang nak rasa lagi. Begitulah yang terjadi pada diri aku dan juga menjadi dilemma yang turut melanda sepupu aku, Norma.


Beberapa minggu selepas insiden pertama antara aku dan Norma, pada masa itu, cuti sekolah penggal ketiga sudah pun bermula. Norma mendatangi aku untuk pengalaman 'indah' kedua. Pada masa itu, hampir kesemua sepupu aku telah berangkat ke K.L untuk menghabiskan cuti sekolah di rumah aku di sana. Yang tinggal hanyalah nenek, aku dan Norma. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa berkenaan keputusan Norma untuk tidak turut serta bercuti di K.L melainkan untuk menemani nenek.


Pada suatu pagi, setelah bangun dari tidur dan bersiap serta lengkap bersarapan, aku kembali bersantai dengan hanya seluar pendek di mahligai aku melayani kaset metal Iron Maiden, Hurricane dan DIO. Selain untuk berehat, aku menunggu sehingga nenek aku berangkat ke rumah emak saudara aku yang letaknya di kampung sebelah, menunggu peluang untuk menjalankan 'Projek Bagak'. Dalam kekhusyukan aku melayan kaset, tiba-tiba pintu bilik aku dari bilik air di ketuk orang. Pada mulanya aku ingatkan nenek yang ingin memberitahu aku bahawa dia sudah nak bertolak ke rumah saudara aku tetapi apabila daun pintu aku buka, aku dapati Norma tercegat di seberang sana pintu. Berbaju T putih singkat-takat-pusat dan berkain midi-kembang hitam sambil menatang beberapa buah buku yang dirapatkan ke dadanya.


"Ma nak apa, Ma ?" aku bertanya sambil mata aku naik turun memandang Norma.


"Lupa nak cakap kat Abang Am, nenek dah pergi rumah Ayah We pukul 9 tadi. Nek suruh pesan kat Abang Am yang dia dah pergi" jawap Norma.


"O.I.C�.O.Keh. Nek ada pesan benda lain tak ?" tanya aku lagi.


"Nek pesan, tengahari karang dia nak kita gi rumah Ayah We, makan tengahari" balas Norma. Aku kembali baring atas katil bercadangan nak sambung balik layan lagu. Aku ingatkan Norma sudah pun beredar tanpa apa-apa lagi pesanan untuk aku.


"Errr�..Abang Am, nak mintak tolong satu�.boleh? Norma memecahkan kembali konsentrasi aku.Aku bangun kembali, duduk di tepi katil dan bertanyakan pada Norma apa yang dia kehendaki, dengan nada yang sedikit tegas.


"Abang Am marah kat Ma ker sebab Ma kacau Abang Am?" Norma bertanya dengan muka yang agak takut.


"Tak der lah, Abang Am cuma tanya ajer Ma nak Abang Am tolong apa. Bukannya Abang Am marah kat Ma" jawap aku sambil tersenyum.


"Tak der lah, Cuma Ma dengar macam Abang Am marah kat Ma, Ma takut kalau Abang Am marah" jawap Norma sambil memandang ke lantai.


"O.K�.sekarang cakap kat Abang Am, Ma nak apa?" aku bertanya sekali lagi kali ini dengan nada yang lebih lembut.


Sambil tersenyum, Norma merapati aku sambil membuka salah sebuah buku yang dibawanya. Rupa-rupanya Norma inginkan pertolongan aku dari sudut penterjemahan latihan bahasa inggeris. Aku bertanya pada Norma, kenapa dia perlu lakukan latihan ini dan Norma menjelaskan pada aku bahawa dia perlu banyak latihan untuk lebih menyediakannya menghadapi peperiksaan S.R.P nanti.


"OIC��tapi sebenarnya Abang Am nak rest tau, tak nak buat apa-apa pun pagi nie..O.K" aku memberi kata putus.


"Alah, Abang Am�..tolonglah Ma�.sikit ajer nie" Norma membangkang kata putus aku. Namun aku tetap dengan kata putus aku tadi, hanya membalas dengan gelengan kepala sahaja.


"Cam nielah Abang Am, kalau Abang Am tolong Ma kali nie, Abang Am nak apa, Abang Am cakap ajer kat Ma�..O.K..?" Norma membentangkan satu cadangan yang membuatkan aku terdiam seketika dan akhirnya bersetuju menolong.


Aku memang malas nak tolong sebab terganggu gugat perjalanan 'Projek Bagak' aku, jadi untuk menyelesaikan masalah tersebut, aku ringkaskan pertolongan dengan hanya memberikan penerangan ringkas tentang setiap latihan. Dalam aku sibuk memberikan penerangan pada Norma, sepupu aku itu dari berdiri terus duduk di atas lantai bilik aku, di tepi kaki aku. Tiba-tiba, aku terasa sentuhan buah dada Norma pada kaki aku. Tak senang duduk aku dibuatnya kerana zakar aku dah mula tegang. Teringat kembali aku pada 'insiden' indah yang aku lalui dengan sepupu aku ini beberapa minggu yang lalu.


Kegeraman aku pada sepupu aku membuatkan aku mula bertindak 'ikut kepala lutut'. Dalam aku berdiskusi dengan Norma, aku dengan perlahan-lahan menekan kaki aku pada buah dada Norma sambil mengosokkannya sedikit. Norma menyedari perbuatan aku lantas menjarakkan sedikit tubuhnya dari kaki aku. Aku mula menyedari, kalau aku minta Norma melakukan hubungan seks secara terus, mati hidup balik Norma akan menolak permintaan aku.


Perbincangan antara kami berakhir setengah jam kemudian setelah Norma memahami apa yang perlu dilakukan berkenaan latihan tadi. Norma bangun dan mula bergerak ke pintu tanpa berkata apa-apa.


"Errr�Ma.." aku bersuara memberhentikan pergerakan Norma.


"Ya, Abang Am, ada apa-apa lagi yang Abang Am nak kasi tahu ?" Norma bertanya sambil memeling ke arah aku.


"Hai�takkan Abang Am ajar Ma�free ajer kot" aku memulakan tektik kotor aku.


"Nak Ma belanja Abang Am��Ma takder duit..Emmmm..Ma buatkan Abang Am air Milo..leh ?" Norma membalas dengan satu cadangan sambil memusingkan badannya mengadap aku.


"Abang Am baru ajer sarapan�tak larat nak minum lagi" balas aku mengelak.


"Abis tu, Abang Am nak Ma buat apa ?" sampuk Norma kehabisan akal.


"Mari sini, berdiri kat sini" aku mengarahkan Norma berdiri betul-betul di hadapan aku. Namun Norma diam berdiri tanpa sebarang pergerakkan hanya memerhatikan sahaja aku yang duduk.


"Tadi Ma cakap, Ma akan buat apa yang Abang Am cakap�.kan Ma kan.." aku mengingatkan kembali perjanjian yang telah dibuat sebelum ini. Perlahan-lahan, Norma bergerak ke arah aku dan berdiri betul-betul di hadapan aku.


"Abang Am tak nak apa-apa, cuma Abang Am nak pegang�.Ma��.boleh..?" aku Tanya baik-baik. Norma tak menjawap.


Tangan kiri aku mula menyentuh Norma pada kaki kanannya betul-betul di bawah skirt. Turut terasa adalah kejutan dari Norma namun tidak berganjak dari posisinya. Perlahan-lahan aku gosok naik peha Norma. Norma hanya berdiri, menelan air liur dan pernafasannya mula rancak. Aku kemudiannya mencapai buku-buku yang disandarkan di dadanya dan meletakkan ke lantai. Terdedahnya dada Norma dari lindungan buku, Norma hanya memalingkan kepalanya ke sisi sambil memejamkan matanya. Kedua-dua tangan aku mula menyeluk masuk baju T Norma dan mula meramas-ramas kedua-dua buah dadanya. Pernafasan Norma semakin rancak.


Seketika kemudian, aku bangun dan mula membaringkan Norma di atas katil aku. Norma hanya menuruti. Aku kemudiannya baring di sebelahnya dan mula menguncup bibir sepupu aku itu. Norma hanya menadah kuncupan aku, kaku, tiada kuncupan balas. Habis bibirnya aku kuncup, jilat bersilih ganti dengan lehernya. Tangan aku bermain-main di dalam baju T-nya.


Beberapa minit kemudian, aku bangun menanggalkan seluar pendek aku. Aku selak skirt Norma dan mula menanggalkan seluar dalam Norma. Aku kemudiannya memposisikan kedudukan aku di antara kangkangan Norma dalam keadaan kedua-dua peha aku menyandung peha Norma. Aku letakkan zakar aku pada bukaan faraj Norma dan memulakan kembali ramasan buah dadanya. Dalam masa yang sama aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj sepupu aku itu. Tiba-tiba Norma menarik nafas tersentak dengan kedua-dua matanya terbeliak dan dalam masa yang sama aku terasa tolakan pehanya pada peha aku dalam usaha mengeluarkan zakar aku dari farajnya kerana kesakitan yang amat sangat. Di sini aku kepelikan kerana semasa aku menekan zakar aku masuk, aku masih dapat rasakan rintangan pada faraj Norma seperti mana yang aku rasakan ketika aku menyetubuhi Norma beberapa minggu lepas.


"Abang Am���..tak mau..��sakit�.Abang Am�.." Norma berkata-kata dalam kesakitan.


"Sikit ajer Ma�..sikit ajer�O.K�.O.K.." bisikan aku pada telinga Norma.


Aku kembali menekan masuk zakar aku melepasi rintangan dan aku dapati rintangan kali ini tidak sepayah dahulu. Aku biarkan seketika zakar aku di dalam faraj Norma, membiarkan Norma menarik nafas lega. Seketika kemudian, aku mula mendayung zakar aku di dalam faraj Norma. Perbezaan kali ini, tiada rengekan sakit dari Norma. Norma yang menadah zakar aku hanya memejamkan mata dan melepaskan nafas lega setiap kali aku menarik keluar zakar aku.


Seperti pengalaman pertama beberapa minggu lepas, hubungan seks aku kali ini tidak lama. Tak sampai lima minit dalam proses aku mendayung, aku mula terasa kegelian pada kepala zakar aku dan tidak lama kemudiannya aku sampai kemuncak dan seperti pengalaman pertama, aku lepaskan semua air mani aku di dalam faraj Norma. Aku merebahkan diri aku kepuasan di sebelah Norma sambil memeluknya, membawanya membaringkan badannya di atas badan aku.


Seketika kemudiannya, aku terasa Norma bangun dan apa yang memeranjatkan aku adalah satu kuncupan ringkas di pipi aku dan ��."Terima kasih, Abang Am��." yang keluar dari bibir Norma berbisik lembut di telinga aku.
Powered by Blogger.